ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Mengenal Asal Usul Kopi Luwak Yang Kamu Perlu Tahu

fortuner.id kopi luwak

Sejarah

Kopi luwak dibuat dengan proses alami. Abad ke-18 adalah awal sejarah. Belanda membuka perkebunan komersial di pulau Jawa dan Sumatra. Budidaya biji pertama adalah biji Arabika, diimpor dari Yaman. Di era Cultuurstelsel, pekerja pertanian dilarang mengambil biji kopi untuk konsumsi pribadi.

 

Suatu hari, para pekebun menemukan kotoran hewan yang mengandung butiran biji kopi di area perkebunan. Kemudian, ternyata mereka menemukan Luwak yang suka mengkonsumsi biji kopi. Sementara itu, Tidak ada larangan dari Belanda tentang pengambilan biji kopi luwak. Jadi pekebun mengumpulkan biji kopi luwak di pakaian mereka dan mencucinya. Setelah itu, mereka dipanggang, ditumbuk, dan diseduh dengan air panas.

 

Pekebun minum kopi luwak dan merasakan sensasi rasa kopi yang berbeda. Kopi luwak lebih menyenangkan daripada kopi biasa. Kemudian, kenikmatan kopi luwak tercium oleh Belanda. Sejak itu, minuman itu menjadi minuman favorit elit Belanda. Karena itu, kopi luwak menjadi kopi termahal di dunia sejak zaman kolonial.

 

Produksi Kacang

 

Luwak hanya dapat menghasilkan sekitar 0,2-0,4 kg biji. Itu sebabnya, kopi luwak asli sangat mahal. Itu karena produksinya sangat terbatas. Luwak suka mencari buah yang baik dan matang untuk makanan mereka. Sementara itu, buah kopi memiliki rasa manis. Musang memiliki indera penciuman yang sensitif. Mereka hanya memetik buah kopi yang optimal. Oleh karena itu, biji kopi luwak diambil sebagai biji terbaik untuk kopi.

 

Perburuan Makanan

 

Luwak aktif mencari makanan di malam hari. Mereka memanjat pohon untuk mendapatkan makanan. Seperti mangga, pisang, melon, pepaya, dan sebagainya. Kemudian, mangsanya adalah tikus, kadal, siput, serangga, dan hewan kecil lainnya. Namun, Luwak memilih buah yang baik untuk makanan mereka. Jadi saat mengonsumsi buah kopi, hanya dibutuhkan yang benar-benar matang dan memiliki aroma khusus buah kopi.

 

Musang lebih suka tinggal di tempat yang bersih. Bahkan ketika mereka menghilangkan fesses, Civet memilih tempat yang bersih. Misalnya di tanah kering, bebatuan, dan di atas tebangan.

 

Rasa biji kopi luwak menyajikan kenikmatan luar biasa dengan viskositas yang lebih tinggi. Itu karena kacang mengandung nutrisi tinggi yang bermanfaat bagi kesehatan tubuh.

 

Sistem Pencernaan

 

Luwak memiliki sistem pencernaan yang sederhana. Mereka tidak bisa mencerna makanan keras seperti buah kopi. Jadi, biji kopi difermentasi di perut mereka dan dilepaskan melalui fesses. Proses fermentasi biji kopi luwak, mirip dengan kopi fermentasi di gudang selama lima hingga delapan tahun. Oleh karena itu, sama seperti anggur, biji kopi dianggap lebih berharga sambil menjaga dengan perlakuan khusus dan fermentasi.

 

Proses fermentasi dalam perut luwak menghasilkan kacang yang luar biasa. Biji kopi mengandung kafein yang lebih rendah dan lebih sedikit pahit. Apalagi rasa kopi luwak tahan lama. Itu masih terasa di mulut meski diminum satu jam yang lalu.

Send feedback

History

Saved

Community

Artikel ini terakhir diupdate padaJanuari 27, 2020 @ 2:14 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: