ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Mengenal Angela Dorothea Merkel, pemimpin Jerman terlama

Sebagai salah satu pemimpin dunia yang disegani, Kanselir Merkel memiliki kekuasaan lebih sedikit daripada kepala pemerintahan Prancis, Rusia dan AS, tetapi dia telah sangat mempengaruhi Jerman selama 14 tahun bertugas. Ini benar-benar era Merkel, sedemikian rupa sehingga remaja Jerman saat ini hanya mengenalnya sebagai pemimpin Jerman.

Di bawah pemerintahan Merkel, ekonomi Jerman makmur, meskipun krisis keuangan global 2007-08. Jerman, yang baru-baru ini tahun 2005 masih dikenal sebagai “orang Eropa yang sakit,” muncul kembali sebagai mesin pertumbuhan ekonomi. Seiring waktu, pengangguran Jerman turun hingga setengahnya, dan pendapatan pajak tumbuh. Dan langkah Jerman pada tahun 2009 untuk mengadopsi ketentuan anggaran berimbang menandai perubahan paradigma yang benar-benar terbayar: Negara telah berubah dari defisit publik menjadi surplus. Perlu kamu ketahui bahwa Jerman masih mengangsur utang denda akibat kekalahan perang dunia pertama maupun perang dunia kedua.

Politisi Jerman yang menjabat sebagai Kanselir Jerman sejak tahun 2005. Ia menjabat sebagai pemimpin Uni Demokratik Kristen (CDU) kanan-kanan dari 2000 hingga 2018. Merkel telah secara luas digambarkan sebagai pemimpin de facto Uni Eropa, wanita paling kuat di dunia, dan oleh banyak komentator sebagai pemimpin Dunia Bebas.

Merkel lahir di Hamburg di Jerman Barat saat itu dan pindah ke Jerman Timur ketika masih bayi ketika ayahnya, seorang pendeta Lutheran, menerima pendeta di Perleberg.

Merkel adalah keturunan Jerman dan Polandia. Kakek dari pihak ayah, Ludwik Kasner, adalah seorang polisi Jerman dari etnis Polandia, yang telah mengambil bagian dalam perjuangan Polandia untuk kemerdekaan pada awal abad ke-20. Dia menikahi nenek Merkel, Margarethe, seorang Jerman dari Berlin, dan pindah ke kampung halamannya di mana dia bekerja di kepolisian. Pada tahun 1930, mereka meng-Germanisasi nama Polandia Kaźmierczak ke Kasner. Kakek keibuan Merkel adalah politisi Danzig, Willi Jentzsch, dan Gertrud Alma née Drange, seorang putri pegawai kota Elbing (sekarang Elbląg, Polandia) Emil Drange. Sejak pertengahan 1990-an, Merkel telah secara terbuka menyebut-nyebut warisan Polandia-nya pada beberapa kesempatan dan menggambarkan dirinya sebagai seperempat orang Polandia.

Pose tangan Merkel, yang dikenal sebagai ‘Raute’ (‘rhombus’) di Jerman, telah menjadi ikon ciri khasnya.

Agama memainkan peran penting dalam migrasi keluarga Kasner dari Jerman Barat ke Jerman Timur.   Kakek paternal Merkel awalnya adalah Katolik tetapi seluruh keluarga menjadi Lutheranisme selama masa kecil ayahnya, yang kemudian mempelajari teologi Lutheran di Heidelberg dan Hamburg. Pada tahun 1954, ketika Angela baru berusia tiga bulan, ayahnya menerima seorang pastor di gereja di Quitzow di Brandenburg, yang saat itu di Jerman Timur. Keluarga itu pindah ke Templin dan Merkel tumbuh di pedesaan 90 km (56 mil) utara Berlin Timur.

Pada tahun 1968, Merkel bergabung dengan Free German Youth (FDJ), gerakan pemuda komunis resmi yang disponsori oleh Partai Persatuan Sosialis Marxis-Leninis yang berkuasa di Jerman.  Keanggotaan pada dasarnya bersifat sukarela, tetapi mereka yang tidak bergabung mengalami kesulitan untuk mendapatkan izin masuk ke pendidikan tinggi. Namun, dia tidak ikut serta dalam upacara kedatangan usia sekuler Jugendweihe, yang biasa terjadi di Jerman Timur. Sebaliknya, dia dikonfirmasi. Selama waktu ini, ia berpartisipasi dalam beberapa kursus wajib tentang Marxisme-Leninisme dengan nilai-nilainya hanya dianggap “cukup”.

Bu Angela Merkel, pemimpin Jerman sedang ngopi bersama presiden Indonesia Pak Jokowi.

Dia memperoleh gelar doktor dalam bidang kimia kuantum pada tahun 1986 dan bekerja sebagai ilmuwan riset hingga 1989. Merkel memasuki dunia politik setelah Revolusi 1989, dan secara singkat menjabat sebagai wakil juru bicara untuk Pemerintah Jerman Timur yang terpilih secara demokratis pertama yang dipimpin oleh Lothar de Maizière. pada tahun 1990. Setelah reunifikasi Jerman pada tahun 1990, Merkel terpilih ke Bundestag untuk negara bagian Mecklenburg-Vorpommern, dan telah terpilih kembali sejak saat itu. Sebagai anak didik Kanselir Helmut Kohl, Merkel diangkat sebagai Menteri Federal untuk Perempuan dan Pemuda di pemerintahan Kohl pada tahun 1991, dan menjadi Menteri Federal untuk Lingkungan, Konservasi Alam dan Keselamatan Nuklir pada tahun 1994. Setelah partainya kalah dalam pemilihan federal di 1998, Merkel terpilih sebagai Sekretaris Jenderal CDU sebelum menjadi pemimpin wanita pertama partai itu dua tahun kemudian setelah skandal donasi yang menggulingkan Wolfgang Schäuble.

Menyusul pemilihan federal 2005, Merkel diangkat sebagai kanselir wanita pertama Jerman di kepala sebuah koalisi besar yang terdiri dari CDU, partai saudaranya di Bavaria, Christian Social Union (CSU), dan Partai Sosial Demokrat Jerman (SPD). Pada pemilihan federal 2009, CDU memperoleh bagian terbesar suara, dan Merkel mampu membentuk pemerintah koalisi dengan Partai Demokrat Bebas (FDP). Pada pemilihan federal 2013, CDU Merkel memenangkan kemenangan besar dengan 41,5% suara dan membentuk koalisi besar kedua dengan SPD, setelah FDP kehilangan semua perwakilannya di Bundestag. Setelah pemilihan federal 2017, CDU kembali menjadi partai terbesar, dan dia terpilih kembali untuk masa jabatan keempat pada 14 Maret 2018.

Media lokal terkesan dengan kemampuan Angela Merkel untuk mengubah ibukota Jerman menjadi pusat diplomasi Eropa.

Pada 2007, Merkel adalah Presiden Dewan Eropa dan memainkan peran sentral dalam negosiasi Perjanjian Lisbon dan Deklarasi Berlin. Salah satu prioritas konsisten Merkel adalah memperkuat hubungan ekonomi transatlantik. Merkel memainkan peran penting dalam mengelola krisis keuangan di tingkat Eropa dan internasional, dan dia telah disebut sebagai “penentu.” Dalam kebijakan domestik, reformasi perawatan kesehatan, masalah mengenai pengembangan energi masa depan dan baru-baru ini pendekatan pemerintahnya terhadap krisis migran yang sedang berlangsung telah menjadi masalah besar selama masa Kanselirnya. Pada 26 Maret 2014, Merkel menjadi kepala pemerintahan yang lama menjabat di Uni Eropa dan saat ini dia adalah pemimpin senior G7. Pada Oktober 2018, Merkel mengumumkan bahwa dia tidak akan mengupayakan pemilihan kembali sebagai pemimpin CDU di konvensi partai pada Desember 2018 dan sebagai Kanselir pada tahun 2021.

Ketika Uni Eropa berjuang untuk mengambil tindakan tegas selama krisis zona euro, pada bailout Yunani, dan setelah pencaplokan Rusia atas Semenanjung Krimea Ukraina, Merkel naik ke atas piring. Dia menjamu banyak kepala pemerintahan dan negara bagian di Berlin untuk mengadakan pembicaraan.

Jika Angela Merkel adalah karyawan biasa, seumurannya semestinya akan pensiun tahun depan. Karena itu, tidak ada yang tahu apakah dia akan melanjutkan sampai jabatan kanselirnya saat ini berakhir pada 2021 atau apakah dia akan mundur terlebih dahulu. Koalisinya saat ini, yang termasuk Sosial Demokrat Jerman (SPD), dianggap lemah, dan peringkat persetujuan partainya sendiri telah mencapai titik terendah dalam sejarah. Saat ini, spekulasi tersebar luas bahwa ia mungkin mengundurkan diri lebih awal karena alasan kesehatan, sebagian karena ulahnya.

Merkel telah membuktikan dirinya sebagai manajer konflik yang terampil dan berulang kali dipuji sebagai wanita paling kuat di dunia. Ia dijunjung tinggi oleh rakyat Jerman, termasuk di bekas Jerman Timur, tempat ia dibesarkan. Namun terlepas dari popularitasnya, Merkel, putri seorang pendeta Protestan, tetap rendah hati dan bersahaja.


Source: DW.com

 

 

Artikel ini terakhir diupdate padaJuli 17, 2019 @ 7:16 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: