Mengapa matematika ekonomi penting?

Ekonomi merupakan bidang ilmu humanis yang bertujuan untuk mencari ide dengan membuat kesimpulan ekonomis agar manusia bisa hidup hemat alias irit, terjangkau dan praktis. Ilmu ekonomi cukup erat terkait dengan optimalisasi oleh agen dalam ekonomi yang definisi berpengaruh terkait menggambarkan ekonomi sebagai “studi perilaku manusia sebagai hubungan antara tujuan dan sarana” dengan alternatif. Masalah optimasi dijalankan melalui ekonomi modern, haruslah memiliki bukti dan nilai yang bisa dipertanggungjawabkan. Dalam ekonomi mikro, masalah maksimisasi utilitas dan masalah rangkapnya, masalah minimisasi pengeluaran untuk tingkat utilitas tertentu, adalah masalah optimisasi ekonomi. Teori lain juga berpendapat bahwa konsumen memaksimalkan utilitas mereka, tunduk pada batasan anggaran mereka dan perusahaan juga berusaha memaksimalkan keuntungan mereka, tunduk pada fungsi produksi mereka, biaya input, dan permintaan pasar.

Ekonomi kita saat ini menjadi semakin tergantung pada metode matematika yang membutuhkan perangkat penghitungan dan alat matematika yang lebih canggih. Akibatnya, matematika menjadi jauh lebih penting bagi para profesional di bidang ekonomi dan keuangan. Program pascasarjana di bidang ekonomi dan keuangan membutuhkan persiapan sarjana yang kuat dalam matematika untuk masuk dan, untuk alasan ini, menarik semakin banyak ahli matematika. Ahli matematika terapan menerapkan prinsip-prinsip matematika untuk menarik kesimpulan sehingga masalah-masalah ekonomi praktis bisa dimengerti, seperti analisis ekonomi dan masalah-masalah lain yang berkaitan dengan ekonomi, dan banyak masalah ekonomi sering didefinisikan sebagai terintegrasi ke dalam lingkup matematika terapan.

Integrasi ini dihasilkan dari perumusan masalah ekonomi sebagai model bergaya dengan asumsi yang jelas dan prediksi yang salah. Pemodelan ini bisa bersifat informal atau biasa-biasa saja, seperti dalam The Wealth of Nations karya Adam Smith, atau mungkin formal, keras, dan matematis.

Kemajuan dalam statistik matematika dan para ahli ekonom yang terlatih secara matematis mengarah ke ekonometrika, yang merupakan nama yang diusulkan untuk ilmu disiplin memajukan ekonomi dengan menggunakan matematika dan statistik. Dalam ekonomi, “ekonometrik” telah sering digunakan untuk metode statistik dalam ekonomi, daripada ekonomi matematika. Ekonometrika statistik menampilkan penerapan regresi linier dan analisis deret waktu terhadap data ekonomi.

Penggunaan matematika untuk analisis sosial dan ekonomi telah ada sejak abad ke-17. Kemudian diterapkan oleh universitas-universitas Jerman, gaya pengajaran muncul yang berhubungan dengan penyajian data secara terperinci terkait dengan administrasi publik. Gottfried Achenwall mengajar dengan cara ini, menciptakan istilah statistik. Pada saat yang sama, sekelompok kecil profesor di Inggris menetapkan metode “penalaran berdasarkan angka mengenai hal-hal yang berkaitan dengan pemerintah” dan menyebut praktik ini sebagai Political Arithmetick. Sir William Petty menulis panjang lebar tentang isu-isu yang nantinya akan menjadi perhatian para ekonom, seperti perpajakan, Velocity of money, dan pendapatan nasional, tetapi sementara analisisnya bersifat numerik, ia menolak metodologi matematika abstrak. Penggunaan data numerik terperinci Petty (bersama dengan John Graunt) akan memengaruhi statistik dan ekonom selama beberapa waktu, meskipun karya-karya Petty sebagian besar diabaikan oleh para sarjana Inggris.

Matematisasi ekonomi dimulai dengan sungguh-sungguh pada abad ke-19. Sebagian besar analisis ekonomi saat itu adalah apa yang kemudian disebut ekonomi klasik. Subjek didiskusikan dan dikeluarkan dengan cara aljabar, tetapi kalkulus tidak digunakan. Lebih penting lagi, sampai The Isolated State Johann Heinrich von Thünen pada tahun 1826, para ekonom tidak mengembangkan model perilaku yang eksplisit dan abstrak untuk menerapkan alat-alat matematika. Model penggunaan lahan pertanian Thünen merupakan contoh pertama dari analisis marjinal. Pekerjaan Thünen sebagian besar teoretis, tetapi ia juga menambang data empiris untuk mencoba mendukung generalisasi. Dibandingkan dengan orang-orang sezamannya, Thünen membangun model dan alat ekonomi, daripada menerapkan alat sebelumnya untuk masalah baru.

Sementara itu, sekelompok sarjana baru yang terlatih dalam metode matematika dari ilmu fisika tertarik ke ekonomi, mengadvokasi dan menerapkan metode-metode tersebut pada subjek mereka,  dan menggambarkan hari ini sebagai bergerak dari geometri ke mekanika. Ini termasuk A.S. Jevons yang mempresentasikan makalah tentang “teori matematika umum ekonomi politik” pada tahun 1862, memberikan garis besar untuk penggunaan teori utilitas marjinal dalam ekonomi politik. Pada 1871, ia menerbitkan The Principles of Political Economy, menyatakan bahwa subjek sebagai sains “harus matematis hanya karena berkaitan dengan kuantitas.” Jevons berharap bahwa hanya kumpulan statistik untuk harga dan jumlah yang akan memungkinkan subjek sebagaimana disajikan untuk menjadi ilmu pasti. Lainnya mendahului dan diikuti dalam memperluas representasi matematika dari masalah ekonomi.

Masih bingung?


 

Artikel ini terakhir diupdate padaDesember 18, 2019 @ 6:12 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: