Mengapa di Inggris dan Indonesia kendaraan berada dijalur sebelah kiri?

0
117

Didunia, jalur lalulintas terbagi menjadi dua arah yaitu jalur kiri dan kanan. Di negara berbudaya Anglo-Saxon seperti Inggris, Singapura dan Australia dan bahkan Indonesia, jalur sebelah kiri dengan setir disebelah kanan menjadi aturan yang sudah baku. Sedangkan dinegara dengan pengaruh Jerman seperti Amerika Serikat, jalur sebelah kanan menjadi jalur lalu lintas resmi. Di inggris, sebenarnya sda alasan historis untuk ini; jaman berkuda dahulu  berkaitan dengan menjaga tangan kanan pengendara agar bisa memegang pedang maupun senjata lain dengan bebas ditangan sebelah kanan.

Di Abad Pertengahan Europa setiap orang masih bebas membawa pedang Dan siapapun tidak pernah tahu bahaya apa yang akan Anda temui saat bepergian. Kebanyakan orang secara dominan beraktifitas dengan tangan kanan, jadi jika ada musuh yang lewat di sebelah kanan Anda, tangan kanan Anda bebas menarik Dan menggunakan pedang jika diperlukan. (Demikian pula, tangga bangunan spiral abad pertengahan berputar searah jarum jam ke atas, sehingga tentara bertahan bisa menusuk sekitar tikungan tapi yang menyerang (naik tangga) tidak akan melakukannya.)

Reliant Robin adalah mobil tiga roda di Inggris yang posisi setiran kemudi ada disebelah kanan. Semua komponen hampir sama dengan mobil biasa namun karena memiliki 3 rods tidak memerlukan SIM mobil untuk mengendarainya.Arkeolog telah menemukan bukti yang menunjukkan bahwa orang Romawi mengendarai delman dan gerobak pedati di sebelah kiri, dan diketahui bahwa tentara Romawi selalu berjalan di sebelah kiri.

‘Aturan jalan’ ini secara resmi disetujui pada tahun 1300 M ketika Paus Bonifasius VIII menyatakan bahwa semua peziarah yang bepergian ke Roma harus tetap di sebelah kiri.

Hal ini berlanjut sampai akhir 1700-an ketika gerobak besar menjadi populer untuk mengangkut barang. Gerobak ini ditarik oleh beberapa pasang kuda dan tidak memiliki tempat duduk pengemudi. Sebagai gantinya, untuk mengendalikan kuda, supirnya duduk di atas kuda di bagian belakang kiri, sehingga cengkeramannya tetap bebas. Duduk di sebelah kiri memang menyulitkan untuk menilai lalu lintas yang datang Dari arah lain.  Dengan desain delman yang baru, pengemudi kereta delman duduk di kursi depan sebelah kiri sambil memegang cambuk kuda ditangan kanannya dan delman pun berjalan disebelah kanan.

Di akhir abad 17, dalam perkembangan teknologi berikutnya, delman besar dengan banyak kuda ini banyak digunakan di perkotaan dan cocok untuk ruang terbuka lebar dan jarak jauh menjadi semakin populer, terutama di Amerika. Kereta delman Ini ditarik oleh rangkaian 4 ekor atau lebih kuda penarik yang disusun berpasangan. Tempat terbaik untuk duduk guna mengendalikan hewan-hewan besar ini ada di punggung kuda kiri di belakang, sehingga Anda bisa mencambuk yang lain dengan tangan kanan Anda.

Di negara-negara manufaktur mobil menjadi industri penting untuk ekspor (Amerika), kendaraan penggerak kanan dengan kolom kemudi di sebelah kiri dengan cepat menjadi norma di seluruh dunia, memaksa negara lain yang dipengaruhi atau dijajah oleh budaya Amerika seperti Swedia dan Jerman untuk mengikuti aturan ala Amerika ini. Menariknya, pengaturan ini memang menguntungkan pengemudi kidal, karena tangan dominan mereka tidak pernah meninggalkan kemudi saatnya berganti Gigi.

Di Prancis sebuah dekrit tahun 1792 memerintahkan lalu lintas untuk tetap pada sisi kanan dan Napoleon kemudian memberlakukan peraturan di semua wilayah Prancis. Sedangkan pengemudi mobil di Inggris menyetir kemudi dengan tangan kanannya sambil mengotak-atik tongkat gigi dengan tsngan kiri mereka, yang tampaknya merupakan cara yang lebih teraman.

Di Jepang, secara historis kendaraan melaju di sebelah kiri – karena insinyur Inggris membangun jaringan kereta api di Jepang sampai akhir tahun 1945. Namun ketika masa penjajahan Amerika serikat yang bermarkas di pulau Okinawa, memaksa Prefektur Okinawa Jepang untuk beralih ke sisi kanan. Mereka kembali ke sisi kiri pada tahun 1978.

Mengambil sisi kiri di jalur lalu lintas sebenarnya kebiasaan yang berlangsung ratusan tahun, mungkin sampai orang Yunani kuno, Mesir dan Romawi, ketika orang biasa membawa pedang saat bepergian. Karena sekitar 85-90% manusia menggunakan tangan tangan, melewati sisi kanan akan membuat pengendara kuda untuk menyerang lawan dari arah yang berlawanan.

Marka jalan di Australia mengingatkan para pendatang bahwa arah mengemudi disebelah kiri dan sebelah kanan untuk dari arah yang berlawanan.

Kemacetan lalu lintas di abad ke-18 London menyebabkan sebuah undang-undang diloloskan untuk membuat semua lalu lintas di Jembatan London tetap di sebelah kiri untuk mengurangi tabrakan. Aturan ini dimasukkan ke dalam Undang-Undang Jalan Raya 1835 bagi seluruh Kerajaan Inggris.

Ada gerakan di abad ke-20 menuju harmonisasi hukum jalan di Eropa dan sebuah pergeseran bertahap mulai dari mengemudi di sebelah kiri ke kanan. Negara Eropa terakhir yang berubah dari kiri ke kanan adalah orang Swedia yang dengan gagah berani melakukan perubahan semalam di Dagen H (H Day), 3 September 1967. Pada pukul 4.50 pagi semua lalu lintas di Swedia berhenti selama sepuluh menit dan mengemudi di sebelah kanan.

Saat ini, hanya 35% negara didunia yang berkendara di sebelah kiri. Ini termasuk India, Indonesia, Irlandia, Malta, Siprus, Jepang, jajahan inggris, Selandia Baru, Australia dan yang terakhir, Samoa di tahun 2009. Sebagian besar negara ini adalah pulau kecil yang diameter jalannya tidak begitu besar. Lebih lanjut lagi diperbatasan antar negara seperti di Eropa di mana batas-batas tanah memerlukan perubahan dari kiri ke kanan, biasanya ada banyak lalu lintas lampu, jembatan silang, sistem satu arah atau sejenisnya yang memperingati para pengguna jalan.