Home Ragam Budaya & Kebiasaan Budaya China Masker hewan diminati di Cina!

Masker hewan diminati di Cina!

Masker wajah binatang peliharaan telah dijual laku keras di Cina. Pemilik hewan dan pecinta peliharaan di Cina khawatir dan berusaha melindungi hewan peliharaan mereka dari coronavirus yang baru.

Meskipun tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa anjing dapat menularkan penyakit, banyak pecinta anjing tidak mengambil risiko dan telah menemukan merek seperti K9 Mask untuk membeli alat pelindung untuk teman-teman berbulu mereka.

Kepala eksekutif perusahaan Kirby Holmes mengatakan kepada USA Today bahwa mereka telah melihat peningkatan 300 hingga 400 persen dalam penjualan baru-baru ini karena meningkatnya kekhawatiran atas wabah tersebut.

“Kami baru saja memenuhi pesanan hari ini dari Wuhan, Cina.

“Kami biasanya rata-rata lima hingga 10 unit sehari. Kami telah menjual 110 hingga 130 unit hanya dalam beberapa hari terakhir, “kata Holmes.

K9 Mask tidak membuat klaim eksplisit bahwa produk mereka, yang harganya US $ 55 (S $ 76), efektif dalam melindungi teman berbulu dari virus.

Masker dirancang khusus untuk melindungi anjing dari polusi udara dan pemicu alergi seperti asap api, asap, serbuk sari, dan debu.

Namun, hal itu tidak menghentikan pelanggan untuk tetap menumpuk karena jumlah kasus virus korona terus meningkat.

“Mereka ingin memastikan untuk membeli produk lebih awal sebelum kehabisan, hanya untuk dipersiapkan,” kata Holmes, menambahkan bahwa sebagian besar pesanan baru mereka berasal dari pemilik hewan peliharaan yang berbasis di AS.

Baca juga: Di Wuhan yang dilanda virus, pecinta binatang masuk ke rumah untuk menyelamatkan hewan peliharaan

Sementara itu, penjual masker wajah yang bermarkas di Beijing, Zhou Tianxiao mengatakan kepada Daily Mail di Inggris bahwa ia telah beralih dari penjualan 150 masker per bulan menjadi setidaknya 50 potong sehari sehubungan dengan wabah koronavirus.

“Kebanyakan anjing sudah mulai memakai topeng. Karena ada virus ini, orang lebih memperhatikan kesehatan dan kesehatan hewan peliharaan mereka.

“Tujuan utama (topeng) adalah untuk memblokir kabut asap, menghentikan anjing dari makan atau menjilati makanan di lantai, dan mencegah mereka dari terkena virus,” klaim Zhou.


Sumber: daily mail news

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Ternyata Budaya Jepang Memudar Di Indonesia Menurut Mr. Norihisa Tsukamoto, Direktur Japan Foundation ke-47

Mr. Norihisa Tsukamoto, Direktur Japan Foundation ke-47, Jakarta, kembali ke Jepang pada tanggal 4 April setelah menyelesaikan masa jabatannya selama empat tahun. Ini adalah...

Alasan Orang Kristen Bisa Makan Babi Walaupun Dilarang Kitab Suci

Bagi orang Islam, menyentuh babi atau memakannya adalah haram. Tapi kenapa orang Kristen makan babi panggang, semur babi, dan berbagai olahan babi lainnya? Babi disebut...

STUT atau Step Motor Teman Waktu Mogok Bisa Masuk Dipidana

Kebanyakan para pengendara motor pasti tahu dengan istilah stut atau mendorong motor pakai kaki.   Padahal banyak yang salah kaprah, sebenarnya budaya ini tidak pas diterapkan. Bahkan...

Obat virus Corona ncov covid-19 sudah Ditemukan dan diklaim sukses!

Sebuah perusahaan farmasi di China mengumumkan temuan terbaru mereka bahwa virus corona alias COVID-19 bisa dijinakkan dengan menggunakan plasma darah penderita yang telah sembuh. China...
Wow... Kreatif sekali yah...