ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Ternyata Lebih dari 180 orang homeless gelandangan di Singapura

Dimana ada kemenangan dan keserakahan si-kaya pasti ada banyak si-miskin yang kalah bersaing. Singapura, negara kota super maju ini salah satu contoh kota yang sukses menyembunyikan sisi kemiskinan penduduknya. Jaman 1960an dulu negara kota yang pada era kerajaan nusantara terkenal disebut Temasek itu jauh dari makmur pada saat memperoleh kemerdekaan dari kolonial Inggris dan Malaysia pada 1959.

Penelitian mengenai gelandangan terselubung Di singapore ini dilakukan untuk mengetahui seberapa banyak masyarakat miskin berwarganegara Singapura. Selama lima jam, 100 relawan di Singapura menemukan 180 orang tidur di luar ruangan di 25 lokasi di Singapura. Sebagian besar adalah pria berusia di atas 50 tahun, dan proporsi yang baik memiliki pekerjaan.

Survei point-in-time ini diyakini merupakan yang pertama dari jenisnya di Singapura. Hal itu dilakukan pada bulan Maret oleh organisasi kesejahteraan sukarela Montfort Care dan kelompok sukarela SW101, yang berfokus pada isu-isu yang dihadapi masyarakat Singapura yang berpenghasilan rendah. Survei ini hanya mengamati & memantau lokasi tertentu Di singapore.

View Resort Hotel dan pusat perjudian Marina Bay Sands dari atas. Lokasi hiburan ini mempekerjaan lebih dari ratusan tenaga kerja dibidang oerkantoran, penjaga toko, perawatan maintenance gedung maupun bidang industri berkaitan.

Dari 180 orang gelandangan warga singapore yang ditanyai, 84 menjawab beberapa atau semua pertanyaan survei, yang berkisar dari data pribadi, seperti usia dan latar belakang pendidikan, kepemilikan rumah. Sisanya ditolak Karena tidak menjawab atau sudah tertidur. Mereka yang tidur di luar rumah ditemukan terutama di taman seperti East Coast Park dan di blok perumahan susun rakyat atau yang lebih dikenal dengan HDB.

Pengamatan yang dilakukan dari jam 9 malam sampai jam 2 pagi, juga mengungkapkan bahwa 21 orang telah tidur di luar ruangan selama lebih dari satu tahun, dan 18 orang lebih dari lima tahun berturut.

Asisten Profesor Ng Kok Hoe, yang memimpin upaya penelitian tersebut, mengatakan bahwa dia khawatir dengan ancaman kesehatan karena lamanya orang-orang tidur di depan umum.

“Anda akan berpikir bahwa jika orang-orang tidur di luar, jika ini adalah jumlah dan jika hal itu telah terjadi begitu lama, kami akan memperhatikannya. Saya pikir ini mengingatkan kita betapa tak terlihatnya mereka,” kata Prof Ng, dari Kebijakan Publik Kebijakan Lee Kuan Yew.

60 persen dari mereka bekerja – 58 persen penuh waktu, 38 persen dalam pekerjaan biasa – adalah temuan lain yang mengejutkan tim peneliti. Kebanyakan dari mereka yang memiliki pekerjaan adalah pekerja pembersih atau petugas keamanan.

Seperempat dari mereka yang disurvei memiliki alamat terdaftar resmi, dan sering merupakan flat sewa bersama di bawah Joint Singles Scheme atau program pemerintah Singapura yg menyewakan rumah susun murah untuk 3 orang tinggal bersama.

Secara umum, orang-orang gelandangan yang ditemukan tidak sesuai dengan stereotip negatif seperti Di negara lain. Kata Prof Ng: “Mereka bertubuh sehat, dan mereka benar-benar mampu berjuang dan memiliki pekerjaan – hanya pekerjaan yang Masih dibawah atau setaraf kebutuhan hidupnya. Upah kerja yang rendah merupakan masalah utama yang dihadapi segmen masyarakat gelandangan dari populasi warga singapore.”

 

Gambar salah-satu distrik keuangan di SIngapura. Dari giatnya orang mencari kehidupan sukses di negeri pulau ini, pasti ada banyak cerita kekalahan mereka yang terpinggirkan.

Metodologi perhitungan point-in-time sering digunakan di Amerika Serikat dan Inggris, di mana ia digunakan untuk memantau populasi tunawisma. Ketika The Straits Times mengunjungi Chinatown pada Senin malam, ada orang-orang yang tidur di kursi plastik, di atas karton yang diletakkan di bangku, dan dengan kepala tertunduk di atas meja kedai kopi 24 jam. Yang satu, yang tergelincir di atas meja di kedai kopi, mengatakan bahwa dia memiliki meja kerja di Kompleks Taman Rakyat.

Kementerian Sosial dan Keluarga (KKP) mengklarifikasi bahwa beberapa mungkin memiliki rumah namun memilih untuk tidur di tempat umum karena perselisihan keluarga, rumah sewa Yang sempit Dan panas, atau karena mereka adalah pekerja shift yang ingin berada di dekat tempat kerja mereka. MSF mengatakan bahwa pihaknya membantu sekitar 300 kasus gelandangan setiap tahun – yang didefinisikan sebagai orang-orang yang tidak memiliki sarana akomodasi.

Pemerintah Singapore biasa menampung mereka di tempat penampungan sementara, beberapa orang lebih menyukai kebebasan tinggal di jalanan, kata Abraham Yeo, 35, pendiri kelompok sukarelawan Homeless Hearts, yang berteman dengan para tunawisma.

 

Kawasan wisata belanja supermahal Orchard road. Benda yang paling murah dijual disini hanyalah es krim SGD $2. Seringkali orang Kaya asal indonesia berbelasungkawa disini

Tim Prof Ng juga menemukan bahwa, dalam satu tahun terakhir, tidak satu pun dari mereka yang tidur di jalanan telah meminta bantuan dari tempat penampungan, dan kurang dari 20 persen telah meminta bantuan dari teman dan keluarga, anggota parlemen dan pihak berwenang.

Tampines GRC MP Desmond Choo, yang duduk di Komite Parlemen untuk Pembangunan Sosial dan Keluarga Pemerintah, mengatakan bahwa tindakan dilakukan untuk membantu tunawisma mencari tempat berlindung.

Ia berharap masyarakat Yang mampu bisa mendorong orang gelandangan yang tidur di depan umum untuk mendapatkan pertolongan. “Kita harus peduli terhadap tunawisma demi keamanan dan kesejahteraan mereka, apapun alasannya untuk tidak pulang kerumah,” katanya. “Hanya dengan tempat berlindung yang layak mereka bisa membangun kembali kehidupan mereka.”

Prof Ng menyarankan satu arah ke depan adalah upaya penjangkauan dan layanan penampungan untuk diperluas. Tetapi penting bagi publik untuk terlebih dahulu memahami tantangan yang dihadapi oleh para tunawisma: “Ketika masyarakat tidak menyadari masalahnya, masyarakat kita tidak dapat mengatasinya dengan benar.”

 

 


DIkutip dari

http://www.straitstimes.com/singapore/180-found-living-on-the-streets:

 

Artikel ini terakhir diupdate padaJuni 3, 2020 @ 9:25 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: