Kumamon gagal menjadi pelari obor olimpiade Tokyo 2020

fortuner.id kumamon

Kumamon, karakter suka beruang hitam Jepang yang suka diemong yang ketenarannya telah menyebar ke luar negeri, telah gagal menjadi pelari estafet obor Olimpiade 2020, kata para pejabat yang mengetahui masalah tersebut, Sabtu.

Pemerintah prefektur Kumamoto telah mengeluarkan komite penyelenggara Olimpiade Tokyo tentang apakah maskotnya yang gemuk dapat berpartisipasi dalam estafet, tetapi gagasan itu ditolak sebagian karena karakternya “bukan manusia,” kata para pejabat.

Agar memenuhi syarat sebagai pelari obor, seseorang harus dilahirkan sebelum 1 April 2008. Menurut pemerintah setempat, Kumamon, awalnya diciptakan untuk mempromosikan pembukaan layanan kereta peluru Kyushu Shinkansen Maret 2011, bukan orang atau beruang. dan usianya adalah rahasia. Mengenai jenis kelaminnya, dikatakan karakter yang nakal adalah “anak laki-laki.”

Seorang pejabat di panitia mengatakan bahwa ketika datang ke pelari obor, “pengecualian khusus tidak diizinkan.”

Untuk Kumamon, yang jabatan resminya adalah manajer penjualan untuk prefektur, pemerintah setempat masih berharap bahwa ia dapat memainkan peran dalam mempromosikan Olimpiade Tokyo dengan cara yang berbeda.

“Kami ingin dia terlibat dalam Olimpiade dalam bentuk selain pembawa obor,” kata seorang pejabat Kumamoto.

Segmen relay Jepang akan dimulai pada 26 Maret di Prefektur Fukushima, salah satu wilayah timur laut yang hancur akibat gempa bumi dan tsunami 2011, dan sekitar 10.000 pelari akan membawa nyala api ke seluruh negeri dalam 121 hari.

© KYODO

Artikel ini terakhir diupdate padaDesember 14, 2019 @ 6:32 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: