ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Kenapa Orang Terkaya Dunia Berasal dari Amerika Serikat?

Business Insider dan beragam media bsnis selalu merilis daftar 50 orang terkaya di dunia tiap tahun. Apabila dijumlahkan, kekayaan orang-orang super kaya tersebut menembus 1,46 triliun dollar. Yang menarik, lebih dari setengahnya orang-orang super kaya tersebut berasal dari Amerika Serikat. Tercatat 29 orang dari 50 orang miliarder itu berasal dari AS dan hampir seperempatnya mengeruk kekayaan dari sektor teknologi.

Sebut saja Bill Gates, pendiri Microsoft yang menempati posisi pertama orang terkaya dunia dengan kekayaan mencapai 88,4 miliar dollar AS. Ada pula Jeff Bezos, pendiri Amazon.com yang menempati peringkat keempat dengan kekayaan mencapai 56,6 miliar dollar AS. Pendiri Oracle Larry Ellison berada di peringkat ketujuh dengan kekayaan mencapai 45,3 miliar dollar AS.

Adapun pendiri Facebook Mark Zuckerberg berada di peringkat delapan dengan kekayaan mencapai 42,8 miliar dollar AS. Untuk membuat peringkat orang-orang terkaya dunia, Wealth-X menghimpun basis data dari lebih dari 110.000 orang-orang super kaya. Model valuasi yang digunakan antara lain dengan melacak aset yang disesuaikan dengan nilai tukar mata uang, pajak lokal, suku bunga, performa investasi, dan faktor lainnya.

Untuk masuk dalam daftar 50 orang terkaya ini, seseorang harus memiliki kekayaan setidaknya 14,3 miliar dollar AS. Wealth-X menemukan pula dua pertiga dari 50 orang terkaya di dunia memperoleh kekayaannya dengan jerih payah sendiri bukan dari hasil warisan semata.

Lalu, kenapa ada banyak orang terkaya didunia berasal dari Amerika Serikat?

Pada awalnya, Amerika Serikat sebagai koloni Inggris Raya di tahun 1600an dan 1700-an merupakan pemasok bahan baku bagi ekonomi Inggris. Untuk satu, segitiga perdagangan budak memiliki satu keseluruhan simpul di Amerika Serikat (menerima gula dari Hindia dan mengubahnya menjadi molase, di antara barang lainnya, untuk dikirim ke Inggris Raya). Amerika Serikat juga merupakan eksportir kapas mentah yang signifikan sampai melalui Perang Saudara Amerika. Meskipun ekspor bahan mentah ini menghasilkan sedikit pendapatan bagi Negara Bagian, ini tentu saja tidak cukup berkembang ke negara yang kita kenal sekarang. Tidak ada cukup pasar di Eropa untuk bahan baku ini, bahkan dengan munculnya Revolusi Industri. Jadi orang Amerika memutuskan untuk memperluas pasar mereka, berpaling ke Kekaisaran Ottoman di Turki dan negara kerajaan dari berbagai daerah semi-otonomi Afrika Utara (misalnya, Aljazair, Tripoli) untuk hak perdagangan dan jalur yang aman. Masalah mempertahankan kesepakatan ini berkembang menjadi Perang Barbar, namun keseluruhan pola perdagangan dengan Kekaisaran Ottoman tetap cukup konsisten.

Di sisi lain dunia, Amerika Serikat mencoba untuk masuk kembali pada kolonialisme di Asia, dimulai dengan India dan China / Manchuria. Namun, karena kemampuan dan sumber daya / organisasi kerajaan Inggris menang di pasar tersebut. Negosiasi yang cerdik oleh AS berhasil mempertahankan “pasar gelap” di sebagian besar wilayah Asia, yang bermaksud menginginkan kebebasan dalam hal perdagangan untuk semua negara, namun dengan motif tersembunyi untuk mempertahankan pasar di pasar tersebut. Jepang secara efektif merupakan pasar Asia yang paling lambat untuk dibuka (China juga cukup membatasi dengan perdagangan luar negeri mereka sampai Inggris memaksakan pasar terbuka melalui Perang Opium).

Sekitar tahun 1853, Laksamana Matthew C. Perry memimpin sebuah ekspedisi ke Jepang, mendarat di Edo, dan meletakkan dasar bagi pembukaan Jepang sebagai sasaran pasar baru bagi Amerika Serikat. Periode ini membawa hubungan ekonomi AS di seluruh dunia. AS masih dalam bayangan ekonomi Eropa saat ini. Kemudian tumbuhlah periode industrialisasi utama AS. yang memicu kebangkitan “nouveau riche” atau orang kaya baru dan kepercayaan besar dunia untuk perusahaan asal Ameriaka. Berapa pemain besar: Standard Oil Company, Ford Motor Company, dan Carnegie Steel. Perusahaan-perusahaan ini menghasilkan barang olahan dari bahan baku, meningkatkan jenjang ekonomi dunia dari ekspor bahan baku.

Seiring dengan kemajuan ekonomi, AS menjadi terkenal dalam kurun waktu tersebut (sekitar tahun 1899-1953). Pada tahun 1899, AS mengobarkan perang melawan orang-orang Spanyol, mantan penguasa lautan, dan menghancurkan armada Spanyol di Manila Filipina (bukan seluruh armada Spanyol, hanya sebagian saja). Kekalahan ini mendorong AS mencapai status militer dunia. Partisipasi ekonomi dan militer AS di Perang Dunia I mempertahankan statusnya di kedua bidang, dan PDII mengukuhkan keduanya, terutama melalui Marshall Plan (memberi Amerika keunggulan psikologis di Eropa dan mempertahankan keunggulan ekonomi yang dikembangkan selama perang).

Dengan menipisnya kekuatan ekonomi Eropa selama Perang Dunia II, kekuatan dunia Barat yang tersisa (dan dalam pengertian tertentu, seseorang dapat menghapus kualifikasi “Barat”) Perang Dingin pun dimulai antara Amerika Serikat yang berbasis Liberal dan Uni-Soviet yang berbasis Komunis. Kedua belah pihak mencoba untuk mendapatkan kontrol ekonomi dan militer / politik atas negara-negara di dunia, membentuk koalisi militer dan ekonomi (misalnya NAFTA, NATO, Pakta Warsawa, WFTU, ICFTU, dll.). Atribusi sepintas dari yang tercantum di sini mengindikasikan dominasi koalisi pimpinan AS yang setara dengan koalisi yang dipimpin oleh Soviet. 

“Pada akhir” dari Perang Dingin, AS mengambil peran utama dalam dunia politik bahwa Uni Soviet dan AS bersaing. Tentu saja, itu bukan untuk mengatakan bahwa AS adalah satu-satunya negara penting dalam dunia politik, atau bahwa Rusia telah benar-benar kehilangan keunggulan di arena dunia, namun sangat sulit untuk melawan pernyataan bahwa AS berada dalam posisi menjadi tokoh berpengaruh tertinggi di pentas dunia. Kekuatan ekonomi negara Amerika Serikat yang merupakan negara pemenang perang menjadi stimulus bagi setiap penemu untuk mendapatkan modal dari perbankan dan membawa semangat positif pembangunan. Pada akhirnya temuan teknologi dan industri otomotif dan barang mesin dari Amerika Serikat menjadi standard dunia yang sifatnya “dipaksakan”. Hal inilah yang menyebabkan ada banyak imigran yang pintar dari seluruh penjuru dunia yang merantau ke Amerika Serikat untuk mendapatkan kesempatan berusaha dan sukses di negri Paman Sam tersebut. Hal inilah yang pada akhirnya membuat Amerika SErikat menjadi rumah bagi banyak orang kaya dari seluruh penjuru dunia.


 

Artikel ini terakhir diupdate padaMei 31, 2020 @ 8:39 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: