fortuner.id penulisan dalam bahasa jepang
fortuner.id penulisan dalam bahasa jepang

Secara tradisional, bahasa Jepang hanya ditulis secara vertikal karena pengaruh dari Cina yang menulis dokumen diatas slip bambu/ kayu (seperti yang kita ketahui huruf dalam bahasa Jepang dipengaruhi kanji di bahasa Mandarin). Sebagian besar dokumen bersejarah ditulis dengan gaya ini. Slip bambu dan kayu (bahasa Cina: 简 牍; pinyin: jiǎndú) adalah media utama untuk menulis dokumen di Cina sebelum pengenalan kertas sebagai media penulisan yang tersebar luas selama dua abad pertama Masehi. (Kain sutra juga kadang-kadang digunakan, misalnya dalam Chu Silk Manuscript , tetapi terlalu mahal biayanya untuk sebagian besar penulisan dokumen) 

Contoh slip kayu atau bambu yang paling awal berasal dari abad ke 5 SM selama periode Warring States Period. Namun, referensi dalam teks-teks sebelumnya yang bertahan di media lain memperjelas bahwa beberapa perintis dari periode Warring States Period ini menggunakan bambu sejak periode akhir Shang (dari sekitar 1250 SM). Bambu atau potongan kayu adalah bahan penulisan standar selama dinasti Han. Selanjutnya, penemuan kertas oleh Cai Lun selama dinasti Han mulai menggantikan bambu dan strip kayu dari penggunaan umum, dan pada abad ke-4 Masehi bambu telah ditinggalkan sebagai media untuk menulis di Cina.

Potongan kayu atau bambu yang panjang dan sempit biasanya masing-masing membawa satu kolom teks yang ditulis dengan kuas, dengan ruang untuk beberapa puluh karakter Cina kuno yang rumit secara visual. Untuk teks yang lebih panjang, banyak slip yang dijahit bersama untuk membuat semacam buku lipat. Kebiasaan buku lipat tersebut yang terbuat dari potongan bambu juga lebih tahan lama untuk disimpan pada makam kerajaan dan telah bertahan dalam bentuk banyak karya dengan bentuk aslinya selama berabad-abad. 

Jepang tidak terkecuali, tetapi aturan dan tradisi merubah konsistensi tersebut. Dengan diperkenalkannya budaya barat seperti alfabet, angka Arab, dan rumus matematika, menjadi kurang nyaman untuk menulis sesuatu secara vertikal. Teks yang berhubungan dengan sains, yang mencakup banyak kata asing, secara bertahap harus diubah menjadi teks horizontal. Paling sering adalah anak muda yang menulis seperti ini. Meskipun demikian, beberapa orang yang lebih tua masih lebih suka menulis dengan mengutip cara vertikal sehingga terlihat lebih formal. Sebagian besar buku umum diatur dalam teks vertikal karena sebagian besar pembaca Jepang dapat memahami tulisan dalam bentuk vertikal maupun horizontal dengan baik. Tetapi bahasa Jepang tulisan horizontal adalah gaya yang lebih umum di era modern ini.

Ngomong-ngomong, dalam bahasa Jepang “tulisan vertikal” disebut tategaki 縦 書 き, sedangkan “tulisan horizontal” disebut yokogaki 横 書 き. Kata-kata tate dan yoko berarti “vertikal” dan “horizontal”. Dan gaki 書 き, berasal dari kata kerja 書 く, “menulis”. Dalam beberapa keadaan, lebih masuk akal untuk menulis huruf dalam bahasa Jepang secara horizontal. Terutama, itu terjadi ketika ada istilah dan frasa yang diambil dari bahasa asing yang tidak dapat ditulis secara vertikal. Misalnya, sebagian besar penulisan ilmiah dan matematika dilakukan secara horizontal di Jepang.

Demikian juga, bahasa komputer, terutama yang berasal dari bahasa Inggris, mempertahankan penulisan secara horizontal dalam teks-teks Jepang.

Sedangkan untuk tulisan vertikal masih sering digunakan dalam bahasa Jepang, terutama dalam pencetakan budaya populer seperti surat kabar dan novel. Di beberapa surat kabar Jepang, seperti Asahi Shimbun, baik teks vertikal dan horizontal digunakan, dengan huruf horizontal lebih sering digunakan dalam salinan artikel tubuh dan vertikal yang digunakan dalam berita utama.