Kenapa orang Jepang masih menonton drama sinetron televisi?

Orang Jepang memang dikenal bangsa yang hobi kerja. Mereka hobi terlihat rajin dan sangat segan untuk pulang kerumah jika atasan belum pulang duluan. Gambaran kehidupan di negara maju seperti Jepang, sebenarnya bisa kita pelajari dari menonton siaran drama sinetron Jepang. Namun, biarpun orang Jepang sangat rajin kerja, mereka biasanya sudah bergegas menonton drama sinetron berdurasi 50 menit di televisi pada jam 9 malam.

Industri TV di Jepang sendiri memiliki jadwal penanyangan sinetron dua musim: musim semi dan musim gugur. Setiap bulan April dan Oktober, semua stasiun televisi komersial meluncurkan drama musiman sekitar 10 episode dalam berbagai tema dan cerita yang menarik.

Pada minggu-minggu sebelumnya, media nasional Jepang secara biasanya akan sibuk mempromosikan drama musiman ini dan memperkenalkan serta menyelenggarakan kuis serta beragam acara roadshow aktor debut dan talkshow tentang program stasiun mana yang akan menduduki peringkat teratas. Namun, seiring dengan perkembangan teknologi Internet, media televisi konvensional juga mengalami penurunan penonton karena rata-rata orang Jepang yang rajin bekerja itu bisa menonton drama melalui smartphone dengan langganan aplikasi drama maupun streaming Internet.

Kembali pada era 1990-an, pada saat internet baru saja mulai lepas landas, TV sangat berfungsi sebagai pusat informasi dari semua rumah setiap orang. Pengumuman dan hiburan penting yang dibagikan di banyak tempat di negara Jepang menjadi populer berkat Fuji TV Monday (getsuyōbi) 9 p.m. (ku-ji) slot drama dengan akronim “getsuku,” dan acara komentator yang membahas tren baru apa yang akan dihasilkan oleh episode drama berikutnya. Oleh karena itu rating drama sinetron televisi sangat menentukan kesuksesan iklan dan penjualan produk merchandise drama yang ditayangkan.

Bahkan, terlepas dari budaya kerja-mati-matikan ala Jepang, distrik perkantoran akan kosong pada Senin malam ketika pegawai dan pegawai kantor bergegas pulang tepat waktu untuk menonton drama sinetron televisi yang biasanya mulai dijam 9 malam. Sinetron drama Jepang sangatlah berkualitas jika dibandingkan dengan sinetron indonesia yang isinya cerita terlalu panjang dan dangkal.

Walaupun Pengaruh TV tidak lagi berdampak sama di semua generasi di Jepang saat ini. Pemirsa TV inti sekarang setengah baya atau tua; pemuda saat ini memilih memutar lebih banyak kehidupan yang berpusat pada web. Beberapa drama masih berhasil membangkitkan semangat, dan diangkat dari karya tulis manga, komik, maupun adaptasi dramatis dari sebuah buku karya novelis ternama di jepang.

Cerita drama bisa memiliki banyak plot, tetapi pada umumnya berkisar pada keseharian orang Jepang dan kehidupan sehari hari serta kondisi sosial orang Jepang. Cerita seperti Sebuah perusahaan kecil melawan dunia, seorang mantan pegawai bank dan beragam karya lain milik penulis Jun Ikeido yang telah menulis lusinan novel tentang perusahaan dan manusia yang bekerja untuk mereka, termasuk cerita tentang berdiri melawan korupsi perusahaan dan perusahaan-perusahaan kecil yang berjuang untuk memenangkan yang besar melalui inovasi dan semangat.

Apa yang membuat Ikeido terkenal adalah drama malam Minggu TBS 2013 berjudul “Naoki Hanzawa,” yang karakter utamanya bertarung melawan korupsi organisasi di bank besar. Episode terakhir program mencapai peringkat lebih dari 40 persen. Banyak adaptasi sukses dari buku-buku Ikeido diikuti, ketika stasiun mulai melihat pekerjaannya sebagai taruhan yang aman.

Jikalau kamu ingin mempelajari budaya Jepang, di Fortuner.id juga kami memiliki sesi belajar melalui drama Jepang pilihan loh!


 

Artikel ini terakhir diupdate padaNovember 23, 2019 @ 1:16 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: