Kenapa negara-negara di Afrika miskin terus?

fortuner.id

Benua Afrika dikenal dengan kolonialisme dan angka kemiskinannya yang tinggi. Jika Afrika dibandingkan dengan Indonesia, untuk pertama kalinya sepanjang sejarah, tingkat kemiskinan Indonesia kurang dari 10% setelah Badan Pusat Statistik (BPS) mengumumkan bahwa angka kemiskinan Indonesia adalah 9,82%. Kalimat ini disuarakan kembali Menteri Keuangan Sri Mulyani saat berbicara kepada wartawan seperti dikutip dari Kompas, 17 Juli 2018.

For the first time in the history of Indonesia tingkat kemiskinan di bawah 10%,” ujar mantan pejabat Bank Dunia itu.

Menurut data BPS, jumlah penduduk miskin Indonesia per Maret 2018 adalah 25,95 juta orang, semakin sedikit dari jumlah warga miskin pada September 2017, yaitu 26,58 juta orang. Teori ekonomi menyatakan bahwa proses pembangunan ekonomi akan diiringi adanya perubahan struktur dari perekonomian itu sendiri. Terdapat beberapa teori misalnya dari Arthur Lewis dan Chennery yang membahas mengenai hal tersebut.

Lantas, apa sebenarnya yang berubah dari struktur perekonomian seiring dengan proses pembangunan ekonomi? Hal yang paling dapat dilihat adalah dominasi sektor dalam perekonomian.

Terlepas dari keakuratan data tentang kemiskinan di Indonesia tersebut, lantas muncul pertanyaan ini pasti sering kita hadapi, kenapa sih Afrika miskin terus?.

Pada bulan Maret 2013, Afrika memang diketahui sebagai benua berpenghuni di dunia yang paling miskin: GDP atau Gross Domestic Product Yang merupakan indikator gabungan keseluruhan pendapatan Afrika hanya sepertiga dari Amerika Serikat, namun Bank Dunia mengharapkan bahwa sebagian besar negara Afrika akan mencapai status “pendapatan menengah” (didefinisikan sebagai di paling rendah US $ 1.000 per orang per tahun) pada tahun 2025 jika tingkat pertumbuhan saat ini terus berlanjut.

Nilai indeks yang tinggi, ditunjukkan oleh warna yang lebih terang, menunjukkan kemiskinan relatif negara-negara Afrika yang diperingkat oleh daftar negara-negara UNDP tahun 2004 berdasarkan kualitas hidup.
Nilai indeks yang tinggi, ditunjukkan oleh warna yang lebih terang, menunjukkan kemiskinan relatif negara-negara Afrika yang diperingkat oleh daftar negara-negara UNDP tahun 2004 berdasarkan kualitas hidup.

Pada tahun 2013, Afrika adalah benua dengan pertumbuhan tercepat di dunia dengan 5,6% per tahun, dan PDB diperkirakan akan meningkat rata-rata di atas 6% per tahun antara tahun 2013 dan 2023. Pada tahun 2017, Bank Pembangunan Afrika melaporkan bahwa Afrika adalah negara dengan pertumbuhan tercepat kedua di dunia, dan memperkirakan bahwa pertumbuhan rata-rata akan meningkat menjadi 3,4% pada tahun 2017 sementara pertumbuhan diperkirakan akan meningkat sebesar 4,3% pada tahun 2018.

Jika dibandingkan dengan masa lalu di tahun 1820, rata-rata pekerja Eropa memperoleh sekitar tiga kali lipat dari rata-rata orang Afrika. Sekarang, rata-rata orang Eropa menghasilkan dua puluh kali lipat dari jumlah rata-rata orang Afrika. Meskipun pendapatan PDB per kapita di Afrika juga terus meningkat, ukuran masih jauh lebih baik di belahan dunia lain.

Lebih dari $ 500 miliar (A.S.) telah dikirim ke negara-negara Afrika dalam bentuk bantuan langsung. Konsensusnya adalah bahwa uang tersebut hanya memiliki sedikit efek jangka panjang.

Sayangnya sebagian besar uang itu diinvestasikan dalam pembelian senjata bukannya mesin industri (uang yang dihabiskan di negara maju, dan memberi sedikit atau tidak ada manfaat bagi penduduk asli) atau secara langsung Dengan demikian, banyak negara demokratis yang baru di Afrika dibebani hutang yang terbengkalai oleh rezim totaliter.

Ada banyak perang dan konflik di Afrika dengan penegakan hukum yang berantakan. Setiap suku saling merampas, dana kepolisian pun dikorupsi dan konflik antar kampung pun berkembang menjadi perang yang tak bisa dihindarkan

Utang besar biasanya berakibat pada sedikit pengeluaran untuk layanan sosial, seperti pendidikan, pensiun, atau perawatan medis. dari hutang yang tercatat (hampir $ 321 miliar (AS) pada tahun 1996 hanya mewakili bunga pada hutang, dan sudah jauh melebihi jumlah pokok yang benar-benar dipinjam (ini juga berlaku untuk hutang besar di negara maju). Sebagian besar negara Afrika mendorong keringanan hutang, karena mereka tidak dapat mempertahankan pembayaran hutang Yang berbatas waktu. Namun, sebagian besar rencana untuk memaafkan dampak hutang pada Negara-negara terkecil, dan negara-negara debitur besar, seperti Nigeria, sering dikecualikan dari rencana semacam itu.

Kebodohan mengolah banyak uang yang di Afrika sering disalahgunakan untuk mengembangkan mega proyek yang tidak berguna Dalam jangka pendek saat dibutuhkan justru untuk proyek berskala lebih kecil. Misalnya, Ghana adalah negara terkaya di Afrika ketika memperoleh kemerdekaan. Namun, beberapa tahun kemudian, tidak ada cadangan devisa dari konsekuensi apapun. Uang itu dihabiskan untuk proyek-proyek besar yang ternyata merupakan sumber daya yang sia-sia;

Bendungan Akosombo dibangun untuk memasok listrik untuk ekstraksi aluminium dari bauksit. Sayangnya, bijih bauksit Ghana ternyata terlalu rendah kualitasnya dan listrik sekarang digunakan untuk mengolah bijih dari negara lain. Sayangnya, kakao yang belum diproses tidak bereaksi dengan baik bahkan untuk penyimpanan jangka pendek dan lumbung penyimpanannya pun sekarang kosong.

Contoh lain dari penggunaan uang yang tidak benar adalah Bendungan Tinggi Aswan. Bendungan itu seharusnya segera dimodernisasi di Mesir dan Sudan. Alih-alih, aliran alami sungai Nil yang persediaan pupuk nitrat alam dan bahan organik Nile telah diblokir. Sekarang, sekitar sepertiga dari output listrik bendungan langsung masuk ke produksi pupuk untuk wilayah yang sebelumnya paling subur di planet ini. Apalagi bendungan tersebut tercemar dan mungkin tidak lagi berguna untuk beberapa abad ke depan. Selain itu, Laut Mediterania perlahan menjadi lebih asin seperti Sungai Nil yang sebelumnya mengalirkan deras masuknya air tawar baru.

Masuknya investasi dari pemerintah Republik China memang mengkhawatirkan publik di benua Afrika. Walaupun China memang membawa investasi namu, kerusakan lingkungan juga menjadi ancaman. Karena investasi tersebut juga seiiring dengan dibangunnya pangkalan militer PRC Yang terbesar dipesisir timur Afrika.

Pada akhirnya, bantuan luar negeri mungkin tidak akan membantu dalam jangka panjang ke banyak negara afrika. Seringkali mendorong mereka untuk tidak melakukan pajak dalam kegiatan ekonomi internal perusahaan multinasional di perbatasan mereka untuk menarik investasi asing. Sumbangan beberapa warga negara kaya Yang mayoritas pemain sepakbola Europa asal afrika, dan bantuan luar negeri seringkali memungkinkan mereka untuk memperbaiki fasilitas umum. Dengan demikian, redistribusi kekayaan dan kontrol modal sering dipandang sebagai cara yang lebih tepat bagi negara-negara Afrika untuk menstabilkan dana untuk anggaran pemerintah mereka dan memperlancar booming dan siklus kebangkrutan yang sering muncul dalam ekonomi berkembang. Namun, strategi semacam ini sering mengarah pada perbedaan pendapat internal dan pelarian modal.

Korupsi juga menjadi masalah utama di kawasan ini, walaupun hal ini tentu tidak universal atau terbatas pada Afrika saja. Banyak kelompok pribumi di Afrika percaya bahwa hubungan keluarga lebih penting daripada identitas nasional, dan orang-orang yang berwenang sering menggunakan nepotisme dan penyuapan untuk kepentingan mereka. Agar adil, banyak pemerintah yang korup seringkali lebih baik daripada orang otoriter yang menggantikannya. Ethiopia adalah studi kasus yang bagus. Di bawah kepemimpinan pak Haile Selassie, korupsi marak dan kemiskinan merajalela. Namun, setelah penggulingannya , korupsi kemudian berkurang, namun kelaparan dan agresivitas militer muncul. Dalam hal apapun, korupsi mengalihkan dana bantuan dan investasi asing (yang biasanya dikirim ke bank di luar Afrika), dan menempatkan beban berat pada penduduk asli yang dipaksa untuk membayar suap untuk mendapatkan layanan dasar pemerintah.

Belajar Dari kasus kemiskinan Di Afrika, lalu bagaimana dengan kita sendiri? uang sebanyak apapun pasti bisa habis dibelanjakan 1 hari, tetapi isi otak yang memadai bisa menggunakan uang tersebut sebaik-baiknya bukan?. Oleh sebab itu pergunakanlah uang dari orang tua maupun dari penghasilanmu untuk belajar mengisi otak hanya di www.fortuner.id


Artikel ini terakhir diupdate padaFebruari 17, 2018 @ 6:03 pm

One thought on “Kenapa negara-negara di Afrika miskin terus?

Comments are closed.

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: