ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Kenapa negara Austria berbahasa Jerman?

Terlepas dari hubungan linguistik antara Jerman dan Austria – walaupun ada banyak perbedaan dialekt bahasa dan sedikit perbedaan penampilan mereka, masih banyak perbedaan antara orang-orang Austria dan Jerman. Pertanyaan seperti itu mirip dengan “Mengapa Kanada bukan bagian dari negara Amerika Serikat?” atau pertanyaan klasik tentang mengapa Amerika Serikat tidak bersatu kembali dengan kolonial persemakmuran Inggris?.

Pada tahun 2011, ada 9 mahasiswa pascasarjana Indonesia didukung melalui beasiswa dari Austrian Agency for International Cooperation in Education and Research (OeAD).

Dalam bahasa Jerman nama Österreich bisa diterjemahkan menjadi “Kerajaan Timur” kata itu diturunkan dari bahasa Jerman Kuno Ostarrîchi. Istilah ini mungkin berasal dari terjemahan dari Latin untuk nama daerah tersebut: Marchia orientalis, yang berarti “perbatasan timur”, mengingat negara itu memang terletak di ujung timur dari Kekaisaran Suci Romawi. Nama Ostmark juga digunakan untuk menyebut Anschluss semenjak Reich Ketiga. Bahkan pemimpin diktator Adolf Hitler yang menjadi pemimpin kunci NAZI Jerman dimasa lalu juga sebenarnya berasal dari Austria.

Secara geografis, Republik Austria (bahasa JermanRepublik Österreich) adalah sebuah negara yang terletak di tengah-tengah daratan Eropa Tengah. Berbatasan dengan Jerman dan Ceko di utara, Slowakia dan Hongaria di timur, Slovenia dan Italia di selatan, dan Swiss dan Liechtenstein di barat. Ibukotanya adalah Vienna. Austria juga terkenal sebagai ibukota budaya dan musik klasik para bangsawan Eropa dimasanya.

Asal-usul negara Austria modern bisa ditelusuri kembali ke masa kerajaan dinasti Habsburg, ketika sebagian besar negara itu adalah bagian dari Kekaisaran Romawi Suci. Namun pada masa itu saat zaman Reformasi Gereja Katolik Roma, ada banyak pangeran Jerman utara, yang menolak otoritas Kaisar Imperium Romawi Suci yang berpusat di Vienna atau yang sekarang berada di Austria.

Gedung Parlemen di Wina, Austria. Di latar depan, air mancur dengan patung Pallas Athena, dalam mitologi Yunani adalah dewi kebijaksanaan, strategi, dan perang. Athena juga dikenal sebagai dewi yang menolong para pahlawan. Peletakan patung Athena menjadi perlambangan kejujuran dan motivasi kebaikan bagi anggota dewan rakyat Austria yang bekerja setiap hari di gedung yang super mewah dan penuh sejarah ini.

Orang Jerman utara pada saat itu menggunakan agama Kristen Protestan sebagai bentuk pemberontakan. Perang Tiga Puluh Tahun, pengaruh Kerajaan Swedia dan Kerajaan Prancis, bangkitnya Kerajaan Prusia, dan invasi Napoleon semua melemahkan kekuatan Kaisar Romawi Suci di utara Jerman, namun di selatan, dan di negara-negara non-pemerintah -Jerman wilayah Kekaisaran, Kaisar dan Katolik mempertahankan kontrol.

Selama abad ke-17 dan ke-18, Austria mempertahankan posisinya sebagai salah satu kekuatan besar Eropa dan, sebagai tanggapan atas penobatan Napoleon sebagai Kaisar Prancis, Kekaisaran Austria diproklamirkan secara resmi pada tahun 1804. Setelah kekalahan Napoleon, Prusia muncul sebagai pesaing utama Austria untuk memerintah Jerman Raya. Kekalahan Austria oleh Prusia pada Pertempuran Königgrätz, selama Perang Austro-Prusia pada tahun 1866, membuka jalan bagi Prusia untuk menegaskan kontrol atas wilayah Jerman lainnya.

Dinasti keluarga Habsburg hanya menarik wilayah mereka yang tersisa untuk membentuk Kekaisaran Austro-Hungaria, yang merupakan definisi definisi “multi-nasional” dan “multi-etnis”. Untuk sebagian besar, orang Austria, Hungaria, Ceko, Kroasia dan lain-lain semua bekerja sama dalam berbagai cara dan merupakan kelangkaan nyata di dunia. Sementara Habsburg sibuk dalam permainan kekuasaan mereka di selatan, demikian juga Pemilih Kekaisaran Brandenburg dan Prusia, memperkuat utara sampai berada di bawah sebuah kerajaan terpadu di bawah Frederick I. Kekaisaran Prusia Utara ini benar-benar dapat dianggap orang Jerman, seperti juga tidak terlalu bergantung pada bantuan dan dana dari negara lain.

Perubahan luas wilayah Kekaisaran Romawi Suci, dari tahun 962 sampai 1806. Keluarga dinasti kerajaan Habsburg sendiri punah pada abad ke 17 akhir dikarenakan tidak adanya penerus laki-laki. Pertikaian antar 2 aliran agama Kristen yaitu Protestan dan Katholik yang diiringi oleh nafsu megalomania negara tetangganya seperti Perancis di masa itu menjadi sumber perpecahan salah satu kerajaan terbesar di Eropa ini.

Pada tahun 1867, kekaisaran direformasi menjadi Austria-Hongaria. Setelah kekalahan Prancis pada Perang Franco-Prusia tahun 1870-1, Austria dikeluarkan dari Kekaisaran Jerman yang baru, walaupun dalam dekade-dekade berikutnya, politiknya, dan kebijakan luar negerinya, semakin terkonvergensi dengan Kekaisaran Prusia. Selama Krisis 1914 Juli yang menyusul pembunuhan Archduke Franz Ferdinand dari Austria pada tanggal 28 Juni, Austria-Hongaria, yang didukung oleh sebuah janji dukungan Jerman, pada tanggal 28 Juli mengumumkan perang terhadap Serbia karena negara tersebut belum sepenuhnya mematuhi ultimatum Austria. Austria adalah orang pertama yang pergi berperang dalam Krisis Juli, yang pada akhirnya akan meningkat menjadi Perang Dunia I.

Agama masih menjadi faktor penting yang menjadi perpecahan antara negara Jerman dan Austria. Menurut World Factbook, hampir 74% orang Austria masih mengidentifikasi diri sebagai Katolik, sementara hanya 34% orang Jerman yang mengakui beragama ini (dan jumlah orang Jerman terkonsentrasi di kota Bavaria).

Secara linguistik berbahasa, ketika seorang Jerman dan orang Austria bertemu di jalan dan berkata “Saya akan menghubungi Anda sehingga kami dapat mengatur pertemuan”, bagi orang Jerman berarti “Saya pasti menghubungi Anda dan akan ada pertemuan” Sementara orang Austria beranggapan bahwa ucapan seperti itu menandakan bahwa dia (Austria) tidak akan menelepon dan tidak akan ada pertemuan sama sekali.

Secara budaya, hampir tidak ada perbedaan yang mencolok antara orang Jerman dan orang Austria juga. Dimasa lalu sebelum munculnya Uni Eropa, perkawinan antar negara germanic berbeda pasport ini juga biasa terjadi, begitu pula dengan beragam industri dan kerjasama bisnis dan wirausaha lainnya. Ada banyak orang Austria yang merantau ke Jerman dan begitu juga sebaliknya.

Di Indonesia, kantor kedutaan besar Jerman dan kedutaan besar Austria yang secara terpisah juga mengurus kepentingan masing-masing negara.

Lebih lanjut, di Indonesia sendiri kedua negara juga memiliki hubungan khusus diberbagai sektor ekonomi dan industri yang berbeda. Hubungan bilateral antara Austria dan Indonesia secara resmi didirikan pada tahun 1954, satu tahun sebelum mendapatkan kembali kedaulatan resmi Austria dari Sekutu dan sembilan tahun setelah Proklamasi Kemerdekaan Indonesia.

Setiap tahun beberapa profesor universitas Austria mengunjungi Jakarta dan Yogyakarta melalui ASEA-Uninet untuk mewawancarai calon kandidat beasiswa. Ceramah profesor Austria di Universitas Gadjah Mada di Yogyakarta untuk tugas singkat. Kusmayanto Kadiman (Menteri Riset dan Teknologi sampai Oktober 2009) dulunya adalah koordinator ASEAN-Uninet. Sejak tahun 2009 Universitas Wina, bekerja sama dengan Gadjah Mada dan institusi lainnya, telah menyelenggarakan sebuah universitas musim panas di Yogyakarta untuk mahasiswa Universitas Ekonomi dan Bisnis Wina dan Universitas Teknologi Wina.


 

Artikel ini terakhir diupdate padaMei 29, 2020 @ 7:51 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: