ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Kenapa dan Apa Alasan NAZI Jerman membenci orang Yahudi?

Mengapa Hitler membenci orang Yahudi? Alasan utama mengapa anti-Yahudi Adolf Hitler adalah antisemitisme sehari-hari yang ada di kota Wina, Austria dan kekalahan Jerman di perang dunia pertama. Di masa lalu pada tahun 1930an, azi Jerman bukan satu-satunya orang yang membenci orang Yahudi di Eropa. Nazi Jerman juga membenci pengidap penyakit menahun menular, cacat fisik dan autisme, mungkin lebih mirip seperti Korea utara dijaman sekarang. Jadi sebenarnya sulit untuk menentukan satu pemicu tunggal untuk antisemitisme pemimpin Nazi pada masa itu Adolf Hitler (1889-1945), namun tiga alasan utama dapat diidentifikasi: iklim anti-Yahudi di Wina sebelum perang, kekalahan Jerman dalam Perang Dunia Pertama dan kepercayaan Hitler bahwa beberapa ras yang superior dan yang lainnya inferior.

Banyak sejarawan menunjuk pada tahun-tahun Hitler di Wina yang telah membentuknya. Antara tahun 1908 dan 1913 Hitler muda tidak berhasil mencoba untuk mengangkat dirinya sebagai seniman di sana. Kota ini memiliki komunitas Yahudi yang besar sebelum Perang Dunia I (1914-1918) – hampir 9% dari dua juta penduduk Yahudi – namun iklim sosialnya secara terbuka bersifat antisemit. Dengan walikota anti-Yahudi vokal (Karl Lueger) dan banyak surat kabar dan majalah anti-Yahudi tidak ada pembatasan antisemitisme, dan Hitler sangat dipengaruhi oleh hal ini.

Kekalahan Jerman dalam Perang Dunia I juga berdampak besar pada pandangan dunia Hitler dan keyakinan politik. Hitler adalah seorang tentara dan – seperti banyak tentara Jerman lainnya – merasa sulit menerima kekalahan Kekaisaran Jerman. Banyak nasionalis dan konservatif percaya bahwa Jerman tidak kehilangan perang di medan perang namun karena dikhianati dari dalam, oleh ‘tusukan di belakang’. Kaum sosialis, komunis dan khususnya Yahudi disalahkan, meskipun lebih dari 100.000 orang Yahudi Jerman dan Austria telah bertugas dalam perang tersebut dan 12.000 telah terbunuh.

Setelah perang dunia pertama, Hitler bergabung dengan partai sayap kanan ekstrem baru, Partai Pekerja Sosialis Nasional Jerman (NSDAP), dengan cepat menjadi orang kuat karena dia bisa menginspirasi orang-orang dengan pidatonya. Dia melihat bahwa propaganda terhadap orang-orang Yahudi dan Bolshevik (sering disebutkan bersama-sama) menyerang seorang pendengar dengan penonton dan pemilih. Dia mengklaim bahwa orang-orang Yahudi tidak hanya bertanggung jawab atas kekalahan Jerman yang tidak adil namun juga menghalangi pemulihan Jerman.

Jerman dibuat membayar banyak perang: Traktat Versailles (1919) menetapkan bahwa Jerman harus menyerahkan lahan seluas yang luas dan membayar ganti rugi yang sangat tinggi kepada para pemenang sekutu. Secara politis dan ekonomi negara ini telah mengalami krisis yang dalam selama bertahun-tahun. Hitler dan partainya sangat menentang Republik Weimar yang baru, seperti yang disebut, bahwa pada tahun 1923 mereka mencoba merebut kekuasaan. Kudeta tersebut gagal dan Hitler dijatuhi hukuman lima tahun penjara.

Hitler hanya menjalani hukuman penjara 10 bulan, selama waktu itu dia menulis Mein Kampf (Perjuangan Saya). Buku ini penuh dengan bagian dan teori anti-Yahudi tentang superioritas ras Jerman (Jerman). Hitler mengungkapkan dukungannya terhadap teori ras dan lebih banyak “Lebensraum” (ruang keluarga) untuk rakyat Jerman. Perlombaan Jerman harus diupayakan untuk menguasai di Eropa atau menghadapi pemusnahan. Oleh karena itu, orang-orang penyandang cacat, atau dengan orientasi seksual yang berbeda atau ras yang berbeda harus dikeluarkan dari populasi. Menurut doktrin rasial ini, orang Yahudi adalah ras yang inferior yang meracuni Jerman dan karenanya tidak termasuk dalam masyarakat.

Nazi bukanlah satu-satunya orang yang membenci orang Yahudi selama abad ke-20, tapi mereka membenci orang-orang Yahudi dengan cara yang berbeda. Ada sejarah konflik yang panjang antara Yudaisme dan Kekristenan, ribuan konflik. Ada juga sejarah konflik yang panjang antara Yahudi dan non-Yahudi karena hubungan sosial dan ekonomi antara Yahudi dimanapun ada komunitas besar penduduk Yahudi dan non-Yahudi di sekitar mereka. Namun, konflik historis tersebut terkandung dalam pemahaman agama – sebuah konflik antara agama Kristen dan Yudaisme, dan konflik sosial, ekonomi dan kadang-kadang konflik politik. Apa yang membuat kebencian Nazi terhadap orang Yahudi sangat tidak biasa adalah rasial dan itu bersifat biologis. Mereka percaya bahwa orang Yahudi bukan hanya pengikut ajaran agama yang salah, atau bahwa orang-orang Yahudi terlalu rakus mengambil ekonomi, atau bahkan mereka terlalu mengganggu dalam politik atau budaya: apa yang membuat kebencian Nazi terhadap orang Yahudi begitu berbeda adalah bahwa mereka percaya bahwa orang-orang Yahudi secara biologis dan ras berbeda dan bahwa ada semacam perjuangan biologis untuk menguasai seluruh umat manusia antara orang Yahudi dan bangsa lain.

Ada antisemis yang lebih terang-terangan dan bahkan lebih berat dari pada Adolf Hitler selama tahun 1920an dan 1930an, namun ceramahnya yang cerdas, dibumbui dengan ucapan anti-Yahudi, kemampuannya untuk mengatur dan semangat nasionalistiknya membuatnya menjadi alternatif yang menarik bagi banyak pemilih Jerman setelah kecelakaan ekonomi. dari tahun 1929. Ia memperoleh pengikut setia yang tidak mengecil akibat kekerasan. Setelah Hitler dan NSDAP mulai berkuasa pada tahun 1933, mereka berhasil mempraktekkan gagasan mereka.



Artikel ini terakhir diupdate padaMei 27, 2020 @ 7:13 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: