ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Kenapa Jepang di bom Nuklir dua kali oleh Amerika Serikat?

Mungkin pertanyaan ini muncul dibenak banyak orang. Kenapa sih Amerika serikat tega sekali sampai 2 kali membom Jepang?

Sebuah survei Pew Research Center 2015 menemukan bahwa hanya 14% orang Jepang yang menganggap pemboman itu dibenarkan, sementara 79% mengatakan itu tidak benar. Sebuah jajak pendapat Gallup dilakukan segera setelah pemboman tahun 1945 menemukan bahwa 85% orang Amerika menyetujui keputusan Truman. Tetapi survei Pew tahun lalu menemukan bahwa bagian orang Amerika yang percaya penggunaan senjata nuklir terhadap Jepang dibenarkan telah turun menjadi 56%..

Menurut sumber referensi dari media CNN, Ilmuwan Amerika yang mengerjakan Proyek Manhattan telah berhasil menguji bom atom yang berfungsi pada bulan Juli 1945, setelah penyerahan Jerman Nazi pada bulan Mei. Pada saat itu president Amerika, Pak Truman telah menugaskan sebuah komite penasihat, yang diketuai oleh Sekretaris Perang Henry Stimson, untuk mempertimbangkan apakah akan menggunakan bom atom di Jepang. Sam Rushay, Pengawas Arsip di Perpustakaan Kepresidenan Harry S. Truman di Independence, Missouri, mengatakan kepada CNN: “Pada saat itu, ada konsensus luas dalam mendukung keputusan untuk mogok di antara anggota komite. Stimson sangat bersikeras bahwa bom itu digunakan.

Proyek Manhattan dimulai secara sederhana pada tahun 1939, dan mempekerjakan lebih dari 130.000 orang dan menelan biaya hampir US $ 2 miliar (sekitar $ 23 miliar pada tahun 2018 Kurs dolar disesuaikan). Lebih dari 90% biaya untuk membangun pabrik dan memproduksi bahan elemen fisi nuklir, dengan kurang dari 10% untuk pengembangan dan produksi senjata. Penelitian dan produksi dilakukan di lebih dari 30 lokasi di seluruh Amerika Serikat, Inggris, dan Kanada.

Proyek Manhattan merupakan penelitian dan pengembangan yang dilakukan selama Perang Dunia II yang menghasilkan senjata nuklir pertama. Dipimpin oleh Amerika Serikat dengan dukungan dari Inggris dan Kanada, dari tahun 1942 hingga 1946, proyek ini berada di bawah arahan Mayor Jenderal Leslie Groves dari Korps Insinyur Angkatan Darat A.S. Fisikawan nuklir Robert Oppenheimer adalah direktur Laboratorium Los Alamos yang merancang bom yang sebenarnya. Komponen Angkatan Darat dari proyek ini ditunjuk sebagai ketua proyek Manhattan; Manhattan secara bertahap menggantikan kode nama resmi, Pengembangan Bahan Pengganti, untuk seluruh proyek. Sepanjang proyek ini kemudian menyerap tenaga mitra Inggris sebelumnya, Tube Alloys. 

Jepang membalas Amerika Serikat dengan serbuan produk berkualitas tinggi yang sanggup menghancurkan merek Amerika sendiri.

Dua jenis bom atom dikembangkan bersamaan selama perang: senjata fisi tipe pistol yang relatif sederhana dan senjata nuklir tipe ledakan yang lebih kompleks. Desain tipe senjata Thin Man terbukti tidak praktis untuk digunakan dengan plutonium, dan oleh karena itu tipe senjata sederhana bernama Little Boy dikembangkan yang menggunakan uranium-235, sebuah isotop yang hanya menghasilkan 0,7 persen uranium alami. Secara kimia identik dengan isotop yang paling umum, uranium-238, dan dengan massa yang hampir sama, terbukti sulit untuk memisahkan keduanya. Tiga metode digunakan untuk pengayaan uranium: elektromagnetik, gas dan termal. Sebagian besar pekerjaan ini dilakukan di Clinton Engineer Works di Oak Ridge, Tennessee.

Hiroshima dan Nagasaki merupakan kota sipil yang justru mayoritas penduduknya berbudaya dan berpendidikan barat.  

Charles Maier, seorang profesor sejarah di Universitas Harvard, mengatakan bahwa saat itu bisa saja pak Presiden Truman membuat keputusan lain, dan beralasan, “Akan sulit untuk membenarkan kepada publik Amerika mengapa ia memperpanjang perang ketika senjata ini tersedia. “Tampaknya nuklir merupakan solusi ajaib yang berpotensi menghilangkan banyak rasa sakit hati publik,” katanya kepada CNN.

Maier, yang mengajar kursus tentang Perang Dunia II, mengatakan Jepang tidak siap untuk menyerah tanpa syarat dan ada kekhawatiran bahwa demonstrasi senjata tidak bisa mempengaruhi Jepang untuk menyerah. Demonstrasi meledakkan senjata nuklir di daerah yang tidak berpenghuni tetapi dapat diamati mungkin bisa untuk memaksa Jepang menyerah, sebuah strategi perang yang disukai oleh sekelompok ilmuwan dan Asisten Sekretaris Perang John McCloy, menurut Rushay.

Dia menambahkan bahwa Truman dan penasihat militernya takut akan “invasi yang sangat mahal” ke Jepang. “Pengalaman baru-baru ini dalam pertempuran di Iwo Jima dan Okinawa sangat mahal dalam hal korban di AS dan Jepang, terlepas dari kehancuran angkatan udara dan angkatan laut Jepang,” kata Rushay. “Ada kepercayaan luas di kalangan perencana militer Amerika bahwa Jepang akan bertempur sampai titik darah penghabisan.”

Maier mengatakan, “Serangan bunuh diri Kamikaze oleh Jepang telah membuat dampak psikologis yang kuat pada pembuat keputusan militer AS yang menganggap bahwa seluruh orang dan rakyat Jepang akan dikerahkan untuk mempertahankan negeri sakura tersebut. “Militer AS tidak mau mengatakan bahwa mereka mampu memenangkan perang tanpa bom,” tambahnya. Maier mengatakan beberapa sejarawan berspekulasi ada kemungkinan masuknya Uni Soviet ke dalam perang justru memicu keputusan untuk mengakhiri perang dengan menggunakan bom. Rushay mengatakan bahwa Hiroshima adalah salah satu dari empat target potensial dan Truman menyerahkannya kepada militer untuk memutuskan kota mana yang akan diserang. Hiroshima dipilih sebagai target karena kepentingan militernya. Nagasaki dibom beberapa hari kemudian. Pada saat itu, AS tetap satu-satunya negara yang menggunakan senjata nuklir.

Lantas bagaimana hasilnya?
Setidaknya 70.000 orang tewas dalam ledakan awal, sementara sekitar 70.000 lainnya meninggal akibat paparan radiasi. “Total kematian lima tahun mungkin telah mencapai atau bahkan melebihi 200.000, karena kanker dan efek jangka panjang lainnya bertahan,” menurut sejarah Departemen Energi Proyek Manhattan. AS menjatuhkan bom lain di Nagasaki, Jepang, pada 9 Agustus 1945, menewaskan hingga 80.000 orang. Jepang tanpa syarat setuju untuk menerima persyaratan penyerahan pada 14 Agustus. Pabrik Mazda di Hiroshima Jepang hancur berantakan dan begitupula industri terkait dilokasi tersebut.

Apa kata para kritikus?
Kehancuran total yang disebabkan oleh pemboman telah menyebabkan banyak orang mengkritik keputusan tersebut. Dalam memoarnya tahun 1963, “Mandat untuk Perubahan,” mantan Presiden Dwight D. Eisenhower mengkritik penggunaan bom atom, mengatakan mereka tidak perlu memaksakan penyerahan Jepang dengan bom atom..

Maier mengatakan bahwa pemboman Hiroshima dan Nagasaki “memang menggerakkan Kaisar Jepang untuk campur tangan dengan militer yang terpecah dan mendukung penyerahan diri.” Namun dia menambahkan bahwa Jepang mungkin bersedia mengakhiri perang dengan kondisi seperti menjaga kaisar tetap di tempatnya.

Pada tahun 1958, Dewan Kota Hiroshima mengeluarkan resolusi yang mengutuk Truman karena menolak mengungkapkan penyesalan karena menggunakan bom atom dan karena terus mengadvokasi penggunaannya dalam situasi darurat. Resolusi itu mengatakan penduduk kota itu “menganggap itu tugas mulia mereka untuk menjadi landasan perdamaian dunia dan tidak boleh ada negara di dunia untuk mengulangi kesalahan penggunaan senjata nuklir.”

Resolusi itu menyebut sikap mantan presiden itu sebagai kekotoran batin dan dosa besar yang dilakukan pada rakyat Hiroshima dan korban-korban mereka. Namun bagi Amerika serikat, perang dunia kedua membutuhkan banyak pengorbanan uang dan nyawa manusia, sedangkan kedua jenis bom tersebut masih dalam proses pengujian yang belum tentu berhasil. Oleh sebab itu, presiden Amerika serikat dimasa itu ingin segera menghentikan perang sekaligus menunjukkan dan menakut-nakuti Uni Soviet dan sekutunya bahwa Amerika merupakan pemenang perang dunia yang sebenarnya. Mungkin kita bangsa Asia Tenggara pun tidak dengan mudah bisa memaafkan dosa Jepang pada masa penjajahan tanpa adanya kedua bom atom tersebut. 


Sumber; CNN dengan editorial Fortuner.id

 

Artikel ini terakhir diupdate padaAgustus 18, 2019 @ 10:41 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: