ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Kenapa Hongkongers terus berdemonstrasi?

Mungkin akhir akhir ini kamu sering melihat di sosial media tentang demonstrasi massal di Hongkong. Demonstrasi berulang kali dilakukan dan bahkan mungkin menjadi rekor dunia. Lalu kenapa sih orang hongkongers demo melulu?

Protes dan gelombang demosntrasi dengan total hingga jutaan massa di Hong Kong sebenarnya muncul karena kekhawatiran bahwa undang-undang seperti itu akan mengaburkan demarkasi antara sistem hukum (juga dikenal sebagai “satu negara, dua sistem”) di Hong Kong dan daratan Cina, yang menundukkan penduduk Hong Kong dan mereka yang melewati kota itu untuk wilayah hukum secara de facto dibawah kendali pengadilan yang dikuasai oleh Partai Komunis Cina Tiongkok. RUU ini pertama kali diusulkan oleh Sekretaris Keamanan John Lee pada Februari 2019. Protes pertama terjadi pada 31 Maret dengan perkiraan puncak 12.000 pengunjuk rasa pro-demokrasi. Gerakan ini mendapatkan momentum yang lebih kuat setelah demonstrasi kedua pada 28 April, menarik sekitar 130.000 demonstrator.

Chan Tong-kai (kiri) dan mantan pacarnya, Poon Hiu-wing menjadi pemicu demonstrasi massal dan isu hukum ekstradisi. Pemerintah komunis Cina beranggapan bahwa Hong Kong dan Taiwan merupak wilayah teritorialnya sehingga haruslan berada dalam pengawan pemerintah komunis Cina. Foto: SCMP Facebook

Sebenarnya Demonstrasi ini dipicu oleh pria warga Hongkong yang membunuh pacarnya yang merupakan orang Taiwan saat dia berkunjung ataupun berwisata ke Taiwan. Para pejabat telah mengutip kasus Chan Tong-kai untuk memperluas daftar yurisdiksi ekstradisi Hong Kong ke Taiwan. Chan mengatakan kepada penyelidik bahwa mereka telah bertengkar tentang bagaimana barang bawaan mereka harus dikemas setelah membeli koper merah muda baru dari pasar malam pada 16 Februari. Mereka berbaikan dan melakukan hubungan seks tetapi bertengkar lagi pada jam 2 pagi pada tanggal 17 Februari. Chan mengklaim bahwa pacarnya Poon telah mengatakan bahwa ayah bayi itu adalah mantan pacarnya dan menunjukkan kepadanya video berhubungan seks dengan lelaki lain. Karena emosi dan marah, Chan membenturkan kepala Poon ke dinding, mencekiknya dari belakang dengan kedua tangan di lantai selama sekitar 10 menit sampai dia meninggal.

Dia kemudian melipat tubuhnya ke dalam koper, mengepak barang-barangnya dan tidur.
Pada pukul 7 pagi, Chan bangun dan membuang barang-barang Poon di berbagai tempat penampungan sampah di dekat hotel. Dia kemudian melakukan perjalanan 15 stasiun jauhnya dan membuang mayat wanita malang itu di semak-semak di taman dekat stasiun Zhuwei setelah berputar-putar selama dua jam di pinggiran kota Taipei. Dia membuang koper kosong dan barang-barang Poon yang terakhir – kecuali iPhone 6, kamera digital Casio, dan kartu ATM dari bank HSBC.

Chan Tong-kai yang berusia 20 tahun, dijatuhi hukuman penjara seumur hidup, sedangkan hukuman untuk pencucian uang dibatasi 14 tahun penjara dan denda HK $ 5 juta. (kutip SCMP)

Dengan menggunakan kartu ATM pacarnya, Chan menarik 20.000 dolar Taiwan Baru (US $ 647) untuk membeli pakaian. Tapi dia berubah pikiran tentang belanja dan menangkap penerbangan 11.22 malam pulang. Selama dua hari berikutnya, Chan menggunakan kartu ATM Poon untuk menarik HK $ 19.200 (US $ 2.450) untuk membayar tagihan kartu kreditnya. Chan ditangkap karena pembunuhan oleh polisi Hong Kong segera setelah pengakuannya pada 13 Maret 2018 – hari yang sama pihak berwenang Taiwan menemukan mayat Poon yang membusuk. Tetapi dia hanya didakwa dengan pencucian uang dan belum dikirim ke Taiwan, meskipun ada permintaan dari pihak berwenang pulau, karena tidak ada perjanjian ekstradisi formal antara kedua tempat. Chan mengaku bersalah atas empat dakwaan berurusan dengan properti yang diketahui atau diyakini mewakili hasil pelanggaran yang bisa ditebak pada kesempatan pertama yang tersedia selama proses komit di Pengadilan Timur pada 31 Desember.

Pemimpin Hong Kong telah menekankan “urgensi absolut” untuk membuat undang-undang kontroversial disahkan pada waktunya untuk mengekstradisi buron yang dicari di Taiwan atas pembunuhan pacarnya, mengingat bahwa ia dapat dibebaskan pada Oktober setelah dipenjara selama 29 bulan karena biaya pencucian uang oleh Pengadilan Tinggi pada hari Senin. “Tidak ada waktu untuk kalah. Kita harus berusaha untuk mengesahkan undang-undang itu pada sidang Dewan Legislatif 2018-2019 – yaitu, pada musim panas ini, ”kata Ketua Eksekutif Carrie Lam Cheng Yuet-ngor. “Kasus pembunuhan Taiwan telah menetapkan waktu terus berjalan. Kami tidak ingin tersangka melarikan diri. “Pria pelaku pembunuhan, Chan Tong-kai yang berusia 20 tahun, dijatuhi hukuman karena pencucian uang yang berasal dari pencurian uang dan properti pacarnya yang terbunuh.

334/5000 Para pengunjuk rasa menentang RUU ekstradisi dan menyerukan reformasi demokratis di Central, pada 26 Juni. Foto: AFPProtester melakukan demonstrasi menentang RUU ekstradisi dan menyerukan reformasi demokratis di Central, pada 26 Juni. Foto: AFP Para pengunjuk rasa menentang RUU ekstradisi dan menyerukan reformasi demokratis di Central, pada 26 Juni. Foto: AFP

Putusan itu dijatuhkan sehari setelah puluhan ribu massa turun ke jalan untuk menentang amandemen legislatif yang akan memungkinkan transfer buron dari Hong Kong ke Taiwan, Cina daratan dan Makau. Sekretaris Keamanan John Lee Ka-chiu mengatakan dia mengharapkan Chan, yang tidak dapat diekstradisi ke Taiwan jika tidak ada perjanjian resmi, akan dirilis paling awal Oktober ini, mengingat waktu yang telah dia layani dan pengurangan lebih lanjut karena liburan dan perilaku yang baik selama penahanannya. Pemerintah sampai saat itu harus mendorong melalui tagihan tepat waktu untuk mengirimnya ke Taiwan untuk diadili.

Rencana untuk memungkinkan ekstradisi ke daratan Cina dan Taiwan kemungkinan tidak merata. Pemimpin pemerintahan Hongkongers Carrie Lam menyatakan harapan anggota parlemen akan memanfaatkan waktu mereka untuk membahas RUU itu pada pertemuan kedua pada Selasa pagi. Pertemuan pertama mereka macet pada 17 April karena filibuster oleh politisi oposisi yang keberatan dengan amandemen, yang mereka khawatirkan akan menempatkan warga Hongkong pada belas kasihan sistem peradilan Tiongkok daratan yang tidak mereka percayai.

Ditanya apakah pemerintah akan mengesampingkan RUU tersebut setelah protes massal hari Minggu, Lam mencatat bahwa ia telah menulis surat kepada orang tua dari korban pembunuhan, mengatakan kepada mereka bahwa kasus itu tidak mudah tetapi pemerintah tidak akan berusaha membantu mereka mendapatkan keadilan bagi putri mereka.

Polisi anti huru hara menggunakan semprotan merica untuk membubarkan pengunjuk rasa di Hong Kong yang membalas tembakan dengan payung dan botol. Foto: Reuters

Sebagai wujud penolakan terhadap hukum ekstradisi tersebut, mulai dari Juni, banyak orang hongkongers berdemonstrasi yang kemudian menjadi besar dan menarik ratusan ribu orang. Protes yang diadakan pada 9 Juni dihadiri oleh 240.000 orang menurut sumber-sumber kepolisian, atau lebih dari 1 juta orang menurut penyelenggara. Pada tanggal 12 Juni, hari ketika pemerintah berusaha untuk menyusun RUU untuk pembacaan kedua, protes di luar markas pemerintah meningkat menjadi bentrokan kekerasan. Dugaan kekuatan berlebihan oleh polisi menggunakan hubungan yang sangat tegang antara polisi dan demonstran, pers dan profesi medis; pertanggungjawaban atas kebrutalan polisi menjadi salah satu tuntutan penyelenggara pada protes berikutnya. Pawai protes yang diadakan pada 16 Juni dihadiri oleh hampir 2 juta orang, menurut penyelenggara; sumber polisi memperkirakan 338.000 pengunjuk rasa pada puncak pawai.

Pada 1 Juli, ketika kota itu menandai peringatan 22 tahun penyerahan tahun 1997, unjuk rasa pro-demokrasi tahunan yang diselenggarakan oleh kelompok-kelompok hak-hak sipil mengklaim jumlah pemilih 550.000, sementara polisi memperkirakan sekitar 190.000. Secara terpisah, ratusan demonstran muda menyerbu Dewan Legislatif dan menodai simbol-simbol yang terkait dengan Republik Rakyat Tiongkok (RRC) dan elemen pro-Beijing di dalam gedung. Protes internasional dalam solidaritas juga terjadi di Kota New York, San Francisco, Los Angeles, Toronto, Vancouver, London, Paris, Berlin, Frankfurt, Tokyo, Sydney dan Taipei.

Pada 9 Juli, Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam mengumumkan bahwa RUU ekstradisi itu “dihentikan,” dan menyebut upaya amandemen sebagai “kegagalan total.” Bu Lam tidak memberikan jaminan, bagaimanapun, bahwa RUU itu akan sepenuhnya ditarik, atau bahwa ada tuntutan lain dari pemrotes akan ditangani. Pada bulan Juli, kota terus diguncang oleh gelombang protes setempat, banyak di antaranya.


Sumber: SCMP

 

 

 

Artikel ini terakhir diupdate padaJuli 16, 2019 @ 10:05 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: