Kenapa Harga Makanan di Singapura Mahal dan Tidak ada Yang Murah?

0
6

Berbagai informasi telah muncul di pers, sebagian karena masyarakat umum yang memiliki lebih banyak waktu untuk diri mereka sendiri untuk mempertanyakan asumsi, merenungkan masalah, dan menuntut transparansi yang lebih besar – karena hanya ada sedikit hal berharga untuk dilakukan.

Jawaban berikut untuk tiga pertanyaan yang berkaitan dengan topik hangat tuan tanah dan penyewa, sebagian besar diperoleh dari pers, akan mengungkapkan mengapa hampir merupakan keajaiban bahwa bisnis F&B dapat bertahan di Singapura.

1. Berapa banyak yang diperoleh pemilik tanah dari bisnis makanan dan minuman di Singapura?

Jawab: Pembayaran sewa kepada tuan tanah dapat memakan lebih dari seperempat dari harga jual setiap penjualan dari bisnis F&B.

Angka berapa banyak pemilik tanah dapat mengekstraksi dari penyewa F&B terungkap baru-baru ini dalam artikel CNA pada 21 Mei 2020:

… sekitar 26 persen dari pendapatan yang dibuat oleh pemilik restoran rata-rata digunakan untuk pembayaran sewa, dengan biaya tenaga kerja dan barang mencapai 65 persen atau lebih.

Dengan kata lain, sedikit back-of-the-hand matematika mengungkapkan ini menyisakan margin keuntungan 9 persen suram untuk restoran setelah semua keringat, kerja keras dan kerja fisik dalam kondisi backbreaking.

Contoh kasus: Dua restoran Italia yang tutup di Orchard melaporkan margin keuntungan hanya 6 persen menjadi 7 persen pada 2019 sebelum Covid-19 terjadi.

Lebih buruk lagi, juga terungkap bahwa profitabilitas beberapa pemilik restoran rendah sekitar 1,7 persen.

Dan angka-angka ini kurang lebih memeriksa sebagai akurat.

Karena sewa berbeda-beda sesuai dengan banyak faktor, beberapa bisnis F&B tidak mempermasalahkan pertukaran dengan menyewa di daerah yang kurang mudah diakses, yang jelas lebih murah.

Menurut sekelompok pemilik restoran di Singapura dalam sebuah surat terbuka kepada pemerintah, biaya rata-rata sewa diperkirakan mencapai sekitar 13 persen dari setiap penjualan.

Setelah semua biaya memotong pendapatan, laba F&B hanya sebesar 2 persen – setelah aplikasi pengiriman makanan mengambil potongan 25 persen dari kue yang sudah sangat kecil.

2. Mengapa tuan tanah sekarang mendesak untuk sepenuhnya berhenti mengumpulkan uang sewa dari penyewa selama wabah Covid-19 ini?

Jawab: Tuan tanah hampir secara moral berkewajiban untuk menyerap biaya jangka pendek karena cara mereka menjalankan bisnis.

Mengingat keadaan saat ini, menurut perhitungan publik, tanggung jawab untuk memastikan bisnis tidak semua tutup satu per satu terletak pada tuan tanah, terutama karena pemerintah membantu tuan tanah untuk membantu penyewa.

Ini adalah satu-satunya argumen bagi tuan tanah untuk berhenti mengambil uang sewa, dan lebih banyak mengambil bagian dari rasa sakit bersama.

Dengan sepenuhnya menghentikan pengumpulan pembayaran sewa, penyewa dapat terus bertahan dengan mengurangi kerugian atau menghasilkan sedikit laba, jika memungkinkan.

Jika penyewa tidak harus menyerahkan antara 13 persen dan 26 persen dari pendapatan sebagai sewa setiap bulan, mereka dapat menggunakan uang itu untuk tetap bertahan dan membuat staf tetap bekerja, dan pada akhirnya, tidak kehabisan likuiditas.

Penyewa yang tidak menutup juga penyewa yang akan siap untuk memulai kembali ketika dan ketika ekonomi dibuka kembali.

Penyewa adalah sumber kehidupan tuan tanah.

Jika tidak ada penyewa, tidak ada ekonomi rentier.

Selain itu, tuan tanah telah mengalami churn bertahun-tahun dengan penyewa, secara efektif mendaftar dan menjatuhkan mereka ketika dan ketika mereka tidak memenuhi target penjualan dan menjadi kewajiban.

Tuan tanah telah menugaskan diri mereka sendiri untuk memilih pemenang dan menjatuhkan pecundang menggunakan pertimbangan keuangan, hampir secara eksklusif, sebagai panduan.

Campuran penyewa yang ada di mal mana pun yang dibeli oleh perwalian investasi real estat dapat, karenanya, dianggap sebagai krim penghasil uang dari tanaman yang disimpan di daftar nama mal karena dapat memenuhi target penjualan yang hampir tidak mungkin bulan demi bulan.

Tuan tanah meninggalkan penyewa dalam kesulitan sekarang saat-saat buruk hampir secara moral tidak dapat dibenarkan.

3. Mana yang lebih bisa dibenarkan? Aplikasi pengiriman makanan mengambil potongan penjualan 30 persen, atau tuan tanah mengambil potongan penjualan 26 persen?

Jawaban: Aplikasi pengiriman makanan mendistribusikan kembali uang di antara orang-orang dan memungkinkan orang untuk membantu diri mereka sendiri.

Salah satu aspek yang sering diabaikan dan disalahpahami dari aplikasi pengiriman makanan adalah bahwa layanan mereka sebenarnya memungkinkan uang untuk berpindah tangan dengan cepat dan transparan antara orang-orang biasa.

Dan argumen dapat dibuat bahwa ia melakukannya dengan cara yang egaliter – dengan kata lain, orang-orang, yang mau dan mampu, dapat menukar tenaga mereka dengan uang tunai, dan platform terbuka untuk semua orang.

Ambil pesanan makanan S $ 18 yang ditempatkan melalui aplikasi pengiriman makanan sebagai contoh.

Harga pesanan makanan: S $ 18

Biaya pengiriman: S $ 3,40

Biaya platform: S $ 0,20

Total: S $ 21,60

Bagaimana uang didistribusikan kembali:

Restoran menerima: S $ 12,60 (70 persen)

Personel pengiriman menerima: S $ 8,00

Aplikasi pengiriman makanan: S $ 1,00

Redistribusi semacam itu jelas untuk layanan yang diberikan secara real-time, oleh orang-orang yang mau melakukan kerja kasar.

Uang itu menjadi pelumas untuk pertukaran yang adil.

Jadi, ketika pemilik bisnis dan pelanggan mengeluh bahwa potongan yang diambil oleh aplikasi pengiriman makanan terlalu banyak, apa yang sebenarnya mereka katakan adalah bahwa potongan pemilik juga terlalu banyak, karena pemilik tanah mengekstraksi hingga 26 persen penjualan.

Kontributor utama tingginya harga makanan di Singapura adalah sewa, bukan bahannya sendiri.

Selain itu, aliran uang dari penyewa ke tuan tanah berfungsi untuk menopang ekonomi rente buram – sangat berbeda dari sifat transaksional aplikasi pengiriman makanan.

Sementara penyewa bekerja untuk pemilik, petugas pengiriman makanan bekerja dengan penyewa.

Memang, ada juga argumen bahwa uang yang masuk ke tangan tuan tanah memang didistribusikan ke investor melalui trust investasi real estat, yang terbuka untuk penumpang eceran dari publik.

Tetapi kenyataannya tetap bahwa pembagian dividen kepada investor tidak dijamin atau transparan karena itu tergantung pada bisnis yang berjalan baik dan sejumlah alasan akuntansi keuangan lainnya.

Apa yang akan terjadi pada penyewa dan tuan tanah yang bergerak maju?

Pandemi Covid-19 telah memungkinkan serangkaian keadaan ekstrim terjadi.

Masyarakat harus mulai mengenali siapa entitas nyata yang menanggung risiko: Pengusaha kecil dan pemberani yang sering terkena kekuatan pasar dan kegagalan, versus tuan tanah yang cepat menutupi kerugian mereka.

Tanggung jawab, bergerak maju, juga harus semakin jatuh pada tuan tanah untuk menunjukkan tingkat penciptaan nilai yang mereka berikan dan jenis risiko yang mereka lakukan atas nama masyarakat yang lebih besar yang dapat membenarkan keberadaan mereka dan perilaku mencari sewa.