Kasus Baru Virus Corona COVID 19 Fukuoka Jepang

Setelah mencatat tidak ada kasus Covid-19 baru dari 30 April hingga 22 Mei, kota Kitakyushu di Fukuoka melihat 119 kasus dalam 11 hari terakhir, menempatkannya di garis depan gelombang infeksi kedua Jepang.

Di antara mereka adalah 11 siswa dari empat sekolah dasar dan menengah pertama, mendorong penutupan sekolah lagi dan penutupan fasilitas umum seperti galeri seni yang diizinkan untuk dibuka kembali pada 18 Mei.

Di Tokyo, 34 kasus baru dicatat kemarin-pertama kalinya sejak 14 Mei bahwa jumlah infeksi harian telah meningkat di atas 30.

Ini menandai peningkatan tiga kali lipat dari 13 yang tercatat pada hari Senin, mendorong Gubernur Tokyo Yuriko Koike untuk mengeluarkan “peringatan Tokyo” kemarin yang dapat menyebabkan penasehat baru bagi bisnis untuk ditutup dan orang-orang untuk menghindari acara yang tidak penting.

Ini terjadi setelah keadaan darurat dicabut di Fukuoka pada 14 Mei, dan di Tokyo pada 25 Mei. “Lonjakan kecil dalam kasus sudah diantisipasi,” Dr Shigeru Omi, wakil kepala panel ahli pemerintah pada tanggapan Covid-19 , mengatakan kepada pengarahan berita, “Sifat virus ini pada saat ini adalah bahwa tidak mungkin untuk mengurangi tingkat penularan ke nol.”

Tidak seperti pada tanggal 7 April, ketika darurat pertama kali dikeluarkan, Dr Omi mengatakan infrastruktur medis Jepang sekarang lebih kuat untuk menahan kenaikan jumlah kasus. Atas dasar ini, tidak ada keadaan darurat segera, katanya, menambahkan: “Bagian bawah garis adalah bahwa kita harus bergerak cepat untuk menanggapi situasi dan untuk menghindari penyebaran penyakit lebih lanjut dengan mengidentifikasi rantai penularan. “

Tetapi untuk semua upaya terbaik Jepang, sekitar satu dari tiga kasus pada gelombang kedua Kitakyushu tidak memiliki hubungan transmisi yang diketahui. Cluster juga terjadi di dua rumah sakit dan satu rumah tua.

Di Tokyo, 12 dari 34 kasus baru kemarin tetap tidak dilacak.

Sejak 26 Mei, Tokyo telah mencatat 124 kasus baru, di mana satu dari empat adalah karyawan atau pelanggan di distrik hiburan.

Gubernur mengatakan “peringatan Tokyo” bertujuan untuk membangun kesadaran di antara penduduk tentang seberapa luas infeksi menyebar di ibukota. “Itu tidak berarti kita (segera) mengubah rencana kami untuk membuka kembali kegiatan sosial dan ekonomi, tetapi kami ingin menegaskan kembali permintaan kami agar orang menahan diri dari kegiatan malam hari. “

Tetapi masih harus dilihat apakah peringatannya akan jatuh di telinga tuli, dengan banyak yang memeluk kebebasan yang baru mereka temukan. Tokyo pada Senin memulai tahap dua dari rencana tiga bagian untuk membuka kembali bisnis.

Pada fase pertama, museum, perpustakaan, dan sekolah diizinkan untuk membuka, sementara fase kedua mengangkat permintaan penutupan untuk bioskop, gimnasium dan department store. Kerumunan telah kembali ke tingkat pra-darurat, dengan langkah kaki di Ginza dan Shibuya naik 4 persen dan. 6,7 persen, masing-masing, dibandingkan dengan sebelum keputusan dikeluarkan pada bulan April.

Artikel ini terakhir diupdate padaJuni 3, 2020 @ 11:22 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: