ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Karyawan yang dihukum saling tampar di Republik Rakyat Cina

 Salon kecantikan di Cina diduga memaksa karyawannya untuk menampar diri sendiri di bagian wajah setelah gagal memenuhi target penjualan.

Karyawan yang dihukum harus menunjukkan ke bos mereka jika tamparan cukup keras atau mereka akan dikenakan denda uang jika tidak menjalani hukuman dengan benar, menurut Daily Mail, 27 Desember 2018.

Selain menempar diri, karyawan juga mendapatg hukuman lain yakni memakan cabai mentah dan bawang putih sampai minum cuka, atau disuruh berlari hingga 10 kilometer.

Pan, yang pernah bekerja di salon kecantikan Runfa Hair Salon di kota Wuxi, menceritakan peristiwa ini kepada Chengdu TV Station.

Menurut Pan setiap karyawan harus menjual 3.000 hingga 4.000 (Rp 6-8 juta) produk kecantikan rambut setiap hari, dan jika gagal akan mendapat hukuman fisik.

“Kami harus menempar diri sendiri sesuai dengan permintaan bos. Jika wajah Anda tidak cukup merah atau efek tamparan tidak cukup jelas, Anda akan didenda 500 yuan (Rp 1 juta),” kata Pan.

Menurut UU Ketenagakerjaan Cina, perusahaan dilarang mempermalukan dan memberikan hukuman fisik kepada pekerjanya, sebaliknya pekerja akan mendapat kompensasi jika disakiti oleh perusahaan.

Pan sendiri telah mengajukan laporan kepada Otoritas Cina setempat atas penganiayaan para karyawan salon kecantikan.


source: Daily Mail

Artikel ini terakhir diupdate padaDesember 29, 2018 @ 10:20 am

One thought on “Karyawan yang dihukum saling tampar di Republik Rakyat Cina

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: