ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Kantong plastik tidak disukai 77% emak emak di Jepang

fortuner.id maria takeuchi

Sekitar 77 persen responden mendukung rencana pemerintah untuk menagih pelanggan untuk tas belanja plastik di supermarket, toko serba ada dan pengecer lain mulai Juli, menurut jajak pendapat Pers.

Menurut survei tentang limbah yang dilakukan antara 10 Januari dan 13 Januari, 49,7 persen mengatakan mereka mendukung biaya kantong plastik, sementara 27,3 persen mengatakan mereka agak mendukung.

Di sisi lain, 8,8 persen menentang kebijakan tersebut, sementara 12,5 persen agak menentang, sehingga proporsi responden yang menentang pemindahan tersebut menjadi 21,3 persen.

Perempuan sedikit lebih mungkin untuk mendukung biaya, dengan 79,9 persen responden perempuan mendukung dibandingkan dengan 74,6 persen laki-laki.

Hanya 66,7 persen dari mereka yang berusia antara 18 dan 29 tahun mendukung tuntutan tersebut, sementara tingkat dukungan dalam kurung usia yang lebih tua berkisar antara 70 persen dan kurang dari 90 persen.

Survei juga bertanya apakah responden mengetahui frasa “sisa makanan.” Proporsi responden yang mengatakan mereka tahu frasa itu baik adalah 67,9 persen, naik tajam dari 51,2 persen pada survei sebelumnya. Bagian mereka yang tidak tahu frasa sama sekali turun menjadi 4,6 persen dari 13 persen.

Ketika ditanya tentang tindakan yang diambil untuk mengurangi limbah makanan, 73,3 persen responden mengatakan mereka memastikan untuk tidak membeli terlalu banyak makanan dan menggunakannya sebanyak mungkin, menjadikan ini metode paling umum untuk mengurangi limbah makanan.

Metode umum lainnya termasuk tidak membuang makanan yang mencapai tanggal terbaik dan mengkonsumsinya sebanyak mungkin, diadopsi oleh 48,2 persen responden, dan membekukan sisa makanan untuk dimakan di waktu lain, dipilih oleh 39,8 persen.

Kementerian pertanian memperkirakan bahwa limbah makanan mencapai lebih dari 6,43 juta ton pada tahun fiskal 2016.

Survei berbasis wawancara mencakup 2.000 orang berusia 18 atau lebih di seluruh Jepang. Jawaban yang valid dikumpulkan dari 62,0 persen dari mereka yang dihubungi.

Artikel ini terakhir diupdate padaFebruari 9, 2020 @ 9:05 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: