ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Jerman Tutup Semua Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Karena Fukushima Jepang, Kemana Limbah Nuklir Itu Dibuang?

Jerman memutuskan untuk menghentikan semua pembangkit listrik tenaga nuklirnya setelah bencana Fukushima pada 2011, di tengah meningkatnya masalah keamanan.

Tujuh pembangkit listrik yang masih beroperasi hari ini akan ditutup pada 2022.

Dengan penutupan PLTN muncul tantangan baru, yakni menemukan kuburan nuklir permanen dengan batas waktu pemerintah 2031.

Kementerian Urusan Ekonomi dan Energi Jerman mengatakan sedang berupaya menemukan tempat penyimpanan akhir untuk limbah yang sangat radioaktif, yang menjamin keselamatan dan keamanan sebaik mungkin selama satu juta tahun.

Saat ini, limbah radioaktif tingkat tinggi disimpan di fasilitas sementara, biasanya di dekat pembangkit listrik tempat asalnya.

“Tetapi fasilitas ini hanya dirancang untuk menampung limbah selama beberapa puluh tahun,” kata Schreurs, ketua kebijakan lingkungan dan iklim di Technical University of Munich, dan bagian dari komite nasional yang membantu pencarian tempat limbah radioaktif tingkat tinggi.

Seperti namanya, limbah radioaktif tingkat tinggi adalah yang paling mematikan dari jenisnya. Ini termasuk batang bahan bakar bekas dari pembangkit listrik tenaga nuklir. “Jika Anda membuka tabung dengan batang-batang bahan bakar di dalamnya, Anda akan mati seketika,” kata Schreurs.

“Tongkat ini sangat panas, sangat sulit untuk mengangkutnya dengan aman,” kata Schreurs. Jadi untuk saat ini batang-batang ini disimpan dalam wadah tempat mereka pertama kali bisa didinginkan selama beberapa puluh tahun, tambahnya.

Ada lusinan situs penyimpanan sementara yang tersebar di seluruh Jerman. Pencarian sekarang untuk rumah permanen setidaknya 1 kilometer di bawah tanah.

“Lokasi harus secara geologis sangat sangat stabil,” kata Schreurs. “Tidak mungkin ada gempa bumi, tidak ada tanda-tanda aliran air, tidak mungkin batu yang sangat keropos.”

Finlandia, yang memiliki empat pembangkit listrik tenaga nuklir dan berencana untuk membangun lebih banyak di masa depan, adalah pemimpin dunia dalam bidang ini. Pekerjaan sedang dilakukan dengan baik pada repositori finalnya sendiri untuk limbah tingkat tinggi, yang terkubur jauh di dalam batuan granit.

Sementara masalah Jerman adalah negara ini tidak memiliki banyak granit, kata Schreurs. Sebaliknya, Jerman harus bekerja dengan tanah yang ada, berjuang mencari tempat mengubur limbah nuklir di dalam material tanah seperti garam batu, batu lempung dan granit kristal.

Artikel ini terakhir diupdate padaDesember 2, 2019 @ 8:22 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: