Home Ragam Budaya & Kebiasaan Budaya JEPANG Jepang memperketat seleksi visa pelajar

Jepang memperketat seleksi visa pelajar

Badan Layanan Imigrasi Jepang telah mengumumkan kepada publik bahwa pada bulan April, pihaknya berencana untuk menerapkan standar yang lebih ketat untuk aplikasi visa pelajar yang diajukan oleh warga negara dari delapan puluh negara dalam upaya untuk mengatasi masalah meningkatnya pembayaran visa. Ini akan menjadi salah satu perubahan aturan terbesar yang diterapkan oleh agensi dalam tiga puluh tahun terakhir.

Standar yang lebih ketat saat ini diterapkan pada warga negara dari tujuh negara. Perubahan peraturan imigrasi dimaksudkan untuk mempersulit orang untuk memasuki Jepang dengan alasan belajar, tetapi dengan maksud memperpanjang masa tinggal visa mereka untuk menetap di Jepang dan bekerja. Karena Jepang menghadapi kekurangan tenaga kerja yang besar, Badan Layanan Imigrasi bekerja untuk mempromosikan pekerjaan yang lebih besar bagi orang asing di bawah Visa Keterampilan Khusus, yang diperkenalkan pada April 2019.

Situasi saat ini: Standar yang lebih ketat untuk 7 negara yang ditunjuk
Saat ini, pemohon visa pelajar dari tujuh negara diwajibkan untuk menyerahkan dokumentasi tambahan ketika mereka berlaku:

China (tidak termasuk Hong Kong dan daerah tertentu lainnya di Cina)
Vietnam
Nepal
Srilanka
Myanmar
Bangladesh
Mongolia
Agen layanan imigrasi mengharuskan pelamar dari negara-negara ini untuk menyerahkan sejumlah dokumen tambahan dengan aplikasi mereka untuk visa pelajar. Warga negara dari negara-negara ini juga akan menjalani skrining yang lebih ketat, secara umum:

Sertifikat / diploma yang menunjukkan tingkat pendidikan tertinggi yang dicapai.
Dokumentasi menunjukkan saldo rekening bank kerabat di negara asal mereka yang akan memberi mereka dukungan keuangan saat mereka belajar di Jepang.
Dokumentasi yang membuktikan hubungan siswa dengan orang tua / kerabat mereka.
Masalah Pengeluaran Visa
Tidak semua overstayers visa yang memasuki Jepang dengan visa pelajar berasal dari tujuh negara yang ditunjuk untuk penyaringan yang lebih ketat.

Pada awal 2019, ada sekitar 4.700 orang yang tinggal di Jepang yang telah memperpanjang masa berlaku visa pelajar mereka. Pada 2015, jumlah ini sekitar 2.800, meningkat sekitar 1,7 kali.

Mayoritas dari jumlah yang melampaui batas keseluruhan (tidak hanya dari kategori visa pelajar) berasal dari hanya tiga negara: Vietnam (3.065), Cina (1.074), Korea Selatan (148).

Daftar 80 negara yang ditunjuk untuk penyaringan yang lebih ketat
Untuk perubahan peraturan April, agen layanan imigrasi membuat daftar 118 negara di mana kondisi ekonomi relatif baik, sehingga kemungkinan siswa memperpanjang masa tinggal visa mereka untuk bekerja lebih rendah.

Namun, pelamar dari daftar terpisah dari 80 negara yang ditunjuk untuk penyaringan yang lebih ketat, harus menyerahkan dokumen tambahan (sebagaimana dijelaskan di atas).

Perubahan terbesar adalah bahwa pemohon visa pelajar dari Tiongkok tidak lagi diharuskan untuk menyerahkan dokumentasi tambahan.

Pemegang visa pelajar di Jepang diizinkan untuk bekerja hingga 28 jam seminggu dan menurut statistik Kementerian Tenaga Kerja, sekitar setengah dari mereka melakukan pekerjaan paruh waktu. Mereka saat ini menyumbang sekitar 19% dari total sekitar 318.000 pekerja asing di Jepang.

Penapisan visa yang lebih ketat dapat berdampak signifikan pada sektor ritel dan restoran, di mana pengusaha sangat bergantung pada pekerja siswa.

Negara-negara di bawah ini telah ditunjuk oleh agen layanan imigrasi untuk penyaringan visa pelajar yang lebih ketat pada April 2020:

Afganistan
Angola
Bangladesh
Benin
Bhutan
Bolivia
Burkina Faso
Burundi
Kamboja
Kamerun
Tanjung Verde
Afrika Tengah
Chad
Komoro
Kepulauan Cook
Republik Demokrasi Kongo
Djibouti
Timor Timur
Mesir
El Salvador
Eritrea
Eswatini
Etiopia
Negara Federasi Mikronesia
Gambia
Ghana
Guinea
Guinea-Bissau
Haiti
Honduras
India
Indonesia
pantai Gading
Kenya
Kiribati
Kirgistan
Laos
Lesotho
Liberia
Madagaskar
Malawi
Mali
Mauritania
Moldova
Mongolia
Maroko
Mozambik
Myanmar
Nauru
Nepal
Nikaragua
Niger
Niue
Pakistan
Papua Nugini
Filipina
Republik Kongo
Rwanda
Sao Tome dan Principe
Senegal
Sierra Leone
Pulau Solomon
Somalia
Sudan Selatan
Srilanka
Sudan
Syria
Tajikistan
Tanzania
Untuk pergi
Tunisia
Uganda
Ukraina
Uzbekistan
Vanuatu
Vatikan
Vietnam
Yaman
Zambia
Zimbabwe


Sumber: Nikkei Asian review

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Ternyata Budaya Jepang Memudar Di Indonesia Menurut Mr. Norihisa Tsukamoto, Direktur Japan Foundation ke-47

Mr. Norihisa Tsukamoto, Direktur Japan Foundation ke-47, Jakarta, kembali ke Jepang pada tanggal 4 April setelah menyelesaikan masa jabatannya selama empat tahun. Ini adalah...

Alasan Orang Kristen Bisa Makan Babi Walaupun Dilarang Kitab Suci

Bagi orang Islam, menyentuh babi atau memakannya adalah haram. Tapi kenapa orang Kristen makan babi panggang, semur babi, dan berbagai olahan babi lainnya? Babi disebut...

STUT atau Step Motor Teman Waktu Mogok Bisa Masuk Dipidana

Kebanyakan para pengendara motor pasti tahu dengan istilah stut atau mendorong motor pakai kaki.   Padahal banyak yang salah kaprah, sebenarnya budaya ini tidak pas diterapkan. Bahkan...

Obat virus Corona ncov covid-19 sudah Ditemukan dan diklaim sukses!

Sebuah perusahaan farmasi di China mengumumkan temuan terbaru mereka bahwa virus corona alias COVID-19 bisa dijinakkan dengan menggunakan plasma darah penderita yang telah sembuh. China...
Wow... Kreatif sekali yah...