Jepang membatalkan Spring baseball Koshien karena krisis Wuhan coronavirus COVID-19

OSAKA – Wabah coronavirus yang baru membuat Jepang menjadi pilar dari panggung olahraga musim semi pada hari Rabu ketika Federasi Baseball Sekolah Menengah Jepang membatalkan turnamen undangan nasionalnya untuk pertama kalinya dalam sejarah.

“Ini adalah keputusan pahit,” kata Masahiro Maruyama, kepala eksekutif Mainichi Shimbun dan ketua turnamen. “Prioritas terbesar kami adalah keamanan.

“Kami dipenuhi dengan rasa penyesalan atas hasil yang tidak menguntungkan ini,” katanya.

Ini adalah pertama kalinya sejak didirikan pada tahun 1924 bahwa turnamen senbatsu di Stadion Koshien yang bersejarah di Nishinomiya, Prefektur Hyogo, tidak akan diadakan sesuai jadwal. Tidak ada turnamen yang dijadwalkan antara 1942-1946 selama Perang Dunia II dan setelahnya.

Stadion, tepat di sebelah barat Osaka, dibangun untuk menampung Kejuaraan Baseball Sekolah Menengah Nasional musim panas dan dibuka tepat waktu untuk menjadi tuan rumah edisi ke 10 turnamen itu pada Agustus 1924 dan senbatsu kedua musim semi berikutnya.

Koshien dikenal sebagai kiblat bisbol Jepang, dan berkompetisi di sana di salah satu dari dua turnamen besar – yang disiarkan secara nasional dari awal hingga selesai – adalah impian yang biasa diadakan di kalangan anak laki-laki muda yang mengikuti olahraga ini. Para pemain terkalahkan yang susah payah meraup kotoran kasar ke dalam tas kecil untuk dibawa pulang adalah gambar ikon turnamen.

Dua kali di masa lalu ada panggilan untuk membatalkan undangan. Setelah bangun 17 Januari 1995, Gempa Bumi Hanshin Besar, dan lagi setelah 11 Maret 2011, gempa bumi dan tsunami yang melanda timur laut Jepang.

Pengumuman hari Rabu datang pada peringatan kesembilan dari bencana gempa-tsunami, yang menewaskan lebih dari 15.000 orang dan memicu bencana nuklir.

Undangan tahun ini akan dimulai pada 19 Maret. Sebagai bagian dari upaya untuk membendung penyebaran virus corona baru, federasi diminta untuk membatalkan turnamen atau menahannya di pintu tertutup.

Selama seminggu, pejabat federasi dan turnamen mencoba menyusun rencana untuk menggelar turnamen, dan telah membatalkan praktik resmi di Koshien.

“Pada tahap ini akan sulit untuk memastikan para pemain bisa bermain di lingkungan yang aman dan aman,” kata Maruyama.

Pada 26 Februari, Perdana Menteri Shinzo Abe meminta tubuh yang mengadakan acara olahraga untuk menahan diri dalam upaya mencegah sejumlah besar orang dari berkumpul dan meningkatkan tingkat infeksi. Keesokan harinya, Abe meminta agar sekolah dasar, sekolah menengah pertama dan sekolah menengah ditutup sampai liburan musim semi di bulan April.

Permainan sepak bola profesional dan awal musim baseball pro saat ini ditunda hingga setelah awal April. Pada hari Minggu, Asosiasi Sumo Jepang membuka turnamen besar 15 hari di balik pintu tertutup untuk pertama kalinya dalam sejarah olahraga.

Kejuaraan Baseball Sekolah Menengah Nasional telah dibatalkan dua kali di masa lalu, pada tahun 1918 karena kerusuhan beras yang mengganggu Jepang pada musim panas itu, dan lagi pada tahun 1941 karena situasi perang yang memburuk.


Sumber: KYODO news

Artikel ini terakhir diupdate padaMaret 12, 2020 @ 5:43 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: