ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Jepang Korea Selatan dan Cina peringkat paling belakang dari segi penguasaan bahasa inggris di Asia

FORTUNER.ID MAKAN KFC

Tahukah kamu, pemerintah Jepang pada pekan lalu (november 2019) mengumumkan akan menunda pengenalan tes kemampuan bahasa Inggris untuk keperluan ujian akhir maupun ujian tes masuk universitas di Jepang. Ujian bahasa inggris terpusat ini telah menjadi bagian dari ujian masuk universitas terstandarisasi April mendatang setelah sistem baru dikritik karena banyak masalah terkait akses ke lokasi pengujian dan biaya ujian yang lebih tinggi.

Guru bahasa Inggris di Jepang rata-rata orang bule asal negeri Anglo-Saxon berbahasa inggris, namun nampaknya TIDAK BERGUNA dalam memajukan literasi bahasa inggris di negeri tersebut. Justru negeri seperti Filipina dan Indonesia yang TIDAK memiliki guru bule dalam jajaran PNS, justru lebih baik.

Dalam beberapa tahun terakhir, Cina, Korea Selatan, dan banyak negara lain yang tidak berbahasa Inggris telah berupaya keras untuk meningkatkan pendidikan bahasa Inggris mereka, dan akibatnya keterampilan mereka tampaknya telah meningkat secara dramatis.

Masalah literasi pendidikan bahasa Inggris di Jepang bahkan sudah menjadi masalah nasional. Minggu ini (Awal November 2019), panel Partai Demokrat Liberal di Jepang tentang pendidikan telah mengeluarkan resolusi yang mendesak kementerian untuk membuat ujian bahasa Inggris komprehensif yang dapat menguji empat keterampilan utama – membaca, menulis, mendengar dan berbicara. Resolusi tersebut juga menyerukan kepada pemerintah untuk mengatasi masalah seputar ujian sektor swasta dan membangun kerangka kerja di mana keempat keterampilan ini dapat dievaluasi

Peringkat kemampuan berbahasa Inggris menggambarkan tren ini. Sebuah studi tahun 2019 oleh EF Education First, sebuah perusahaan berbasis di Swiss yang menawarkan pelatihan bahasa, menempatkan Belanda di peringkat teratas di 100 negara yang disurvei. Melihat negara-negara Asia, Jepang berada di urutan ke-53, jauh di belakang Korea Selatan di peringkat ke-37 dan Cina di peringkat ke-40.

Walaupun Bahasa Inggris menjadi Lingua Franca orang di Singapura, penguasaan pelafalan dalam Bahasa inggris orang Singapura juga tidak lebih baik dari orang Indonesia. Malaysia dan Filipina masih merupakan yang paling tinggi penguasaan bahasa inggrisnya di Asia.

Cina mulai memperkuat program pendidikan bahasa Inggrisnya pada tahun 2001 ketika Beijing terpilih menjadi tuan rumah Olimpiade 2008. Tahun itu, Cina mulai memperkenalkan pendidikan bahasa Inggris empat kali seminggu untuk siswa kelas tiga nasional. Korea Selatan mulai mengajar bahasa Inggris dua kali seminggu dimulai dengan kelas tiga pada tahun 1997. Di Jepang, kelas bahasa Inggris diperkenalkan pada tahun 2011 untuk siswa kelas lima dan enam, tetapi hanya sekali seminggu. Kementerian pendidikan telah memutuskan untuk mengajar Bahasa Inggris ke siswa kelas tiga pada tahun 2020 – hampir 20 tahun di belakang Korea Selatan dan Cina.

Di Jepang saat ini, Komponen berbahasa Inggris dari ujian masuk standar hanya menilai pemahaman membaca dan kemampuan mendengarkan. Dengan menggunakan tes sektor swasta yang juga memeriksa kemampuan menulis dan berbicara, ada harapan besar bahwa siswa akan dievaluasi secara lebih komprehensif dan dengan demikian akan mempersiapkan diri lebih baik untuk berkomunikasi dalam bahasa Inggris.

Pengenalan dini belajar bahasa bisa dimulai dari orangtua

Pengumuman disambut oleh banyak pakar pendidikan di Jepang yang merasa ini adalah cara terbaik untuk menghindari kebingungan tentang format tes baru. Kementerian akan meninjau sistem selama lebih dari satu tahun sambil bertujuan untuk memperkenalkan sistem baru untuk sekitar tahun sekolah 2024. Namun, ini berarti pergeseran ke sistem ujian yang baru akan ditunda hingga 2024, dan karenanya reformasi pendidikan bahasa Inggris juga akan tertunda. Karena Jepang sudah jauh tertinggal dari negara lain dalam hal keterampilan berbicara dan menulis dalam bahasa Inggris, Jepang tidak dapat membuang waktu dalam menerapkan reformasi pendidikan bahasa Inggris.

Berbagai masalah dengan memperkenalkan ujian sektor swasta telah ditunjukkan sejak lama, tetapi kementerian pendidikan lambat untuk menanggapi masalah tersebut. Ketika menteri pendidikan Koichi Hagiuda membuat kesalahan tentang keadilan tes tersebut, mengatakan siswa harus bersaing untuk tempat universitas “sesuai dengan berdiri (keuangan) mereka,” itu memicu lebih banyak kritik dan panggilan untuk penundaan meningkat.

Di daerah ekonomi Pariwisata seperti Bali, bahasa Inggris menjadi kewajiban dalam mencari kerja.

Beberapa laporan media menunjukkan bahwa pemerintah membuat keputusan cepat tentang penundaan itu karena ingin menghindari dampak negatif pada Kabinet baru Perdana Menteri Shinzo Abe. Namun keputusan itu tidak diragukan lagi merupakan pukulan berat bagi para siswa yang telah mempersiapkan ujian sektor swasta, serta operator tes sektor swasta. Pemerintah harus bertanggung jawab atas kekacauan ini.

Di bawah sistem yang diusulkan, enam lembaga sektor swasta akan menyediakan tujuh jenis tes, termasuk GTEC (Tes Global Komunikasi Bahasa Inggris), TOEFL, tes Bahasa Inggris Cambridge dan tes Eiken Jepang mulai April mendatang.

Siswa akan dapat mengikuti tes dua kali antara April dan Desember selama tahun terakhir sekolah menengah mereka, dan universitas akan membutuhkan nilai tertentu untuk mendaftar atau poin tambahan berdasarkan hasil ujian masuk independen mereka. Tetapi beberapa kritikus mengatakan sistem baru akan mendiskriminasi siswa di daerah terpencil karena tidak semua tes kecakapan akan ditawarkan di setiap prefektur. Biaya untuk mengikuti ujian juga bervariasi, dengan biaya lebih dari ¥ 20.000. Ini berarti siswa dari keluarga kaya dan mereka yang tinggal di kota besar akan mendapat keuntungan.

Secara umum, penduduk kawasan ASEAN jauh lebih bagus dalam berbahasa inggris daripada Asia Timur dan bahkan dengan negara Asia Selatan seperti India dan Bangladesh

Jika pemerintah Jepang sendiri telah melangkah untuk memberikan dukungan keuangan atau membantu operator tes swasta menemukan tempat pengujian di berbagai daerah, mungkin saja dapat mengurangi kesenjangan ini. Sebelum sepenuhnya menyerah pada sistem yang baru, harus dipertimbangkan apakah benar-benar mustahil untuk mengatasi masalah ini.

Pemerintah Jepang harus melakukan segala upaya untuk mengurangi kecemasan siswa sekolah menengah yang disebabkan oleh perubahan rencana. Pada saat yang sama, ia harus bergerak lebih cepat untuk mereformasi sistem pendidikan Bahasa Inggris Jepang untuk memungkinkan siswa memperoleh keterampilan komunikasi yang lebih praktis.

Dalam beberapa tahun terakhir, Cina, Korea Selatan, dan banyak negara lain yang tidak berbahasa Inggris telah berupaya keras untuk meningkatkan pendidikan bahasa Inggris mereka, dan akibatnya keterampilan mereka tampaknya telah meningkat secara dramatis.

Peringkat kemampuan berbahasa Inggris menggambarkan tren ini. Diperlukan lima tahun sebelum dievaluasi bahasa Inggris yang baru akan dimulai pada 2024, tetapi pemerintah tidak boleh membekukan reformasi pendidikan bahasa Inggris Jepang selama lima tahun.


Sumber: Japan times

Artikel ini terakhir diupdate padaNovember 12, 2019 @ 7:48 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: