Jepang hentikan produksi mobil bensin 2030

Jepang semakin mendekati keputusan untuk melarang penjualan mobil baru berbahan bakar bensin pada pertengahan 2030-an, kata para pejabat Jepang dalam konferensi Kamis kemarin, sebagai bagian dari upaya untuk mengurangi emisi penyebab perubahan iklim.

Pemerintah Jepang bertujuan mempercepat dekarbonisasi dalam industri otomotif dalam upaya untuk mewujudkan tujuan Perdana Menteri Yoshihide Suga untuk mengurangi emisi gas rumah kaca negara secara efektif menjadi nol pada tahun 2050, kata sumber.

Pemerintah Jepang berencana untuk bekerja lebih keras untuk mempromosikan kendaraan listrik serta kendaraan hybrid, sebuah area di mana para pembuat mobil Jepang telah menunjukkan kepemimpinannya.

Kementerian Ekonomi, Perdagangan, dan Industri Jepang akan segera mengadakan pertemuan dengan para ahli dan perwakilan dari produsen mobil untuk membahas kebijakan pengurangan penggunaan kendaraan berbahan bakar bensin dan masalah lain yang terkait dengan industri, kata sumber tersebut, menambahkan bahwa pemerintah akan mempertimbangkan termasuk target baru dalam rencana aksi netralitas karbon yang diharapkan dapat disusun pada akhir tahun ini.

Jepang telah menyusun target untuk meningkatkan pangsa mobil ramah lingkungan, seperti kendaraan hibrida dan listrik, menjadi antara 50% dan 70% pada tahun 2030. Tetapi target tersebut kurang ambisius daripada tujuan yang ditetapkan oleh negara lain.

Pasar kendaraan baru yang hanya terdiri dari mobil hibrida dan listrik akan menjadi perubahan yang signifikan, mengingat mereka saat ini hanya mencapai sekitar 29% dari 5,2 juta pendaftaran kendaraan bermotor baru di negara itu, menurut Asosiasi Produsen Mobil.

Sementara Toyota Motor Corp. mempopulerkan kendaraan hibrida dengan Prius dan pembuat mobil negara itu termasuk di antara produsen teratas dunia di segmennya, pasar domestik untuk kendaraan listrik telah stabil dalam beberapa tahun terakhir. Tahun lalu, baik plug-in hybrid dan registrasi EV turun dari tahun ke tahun, data JAMA menunjukkan.

Dilansir dari media BLOOMBERG, pemerintah Jepang sudah mendekati keputusan untuk melarang penjualan mobil baru berbahan bakar bensin di Jepang pada pertengahan 2030-an.

“Jika ini benar-benar keputusan di seluruh Jepang dan itu benar-benar terjadi, itu pasti akan memberikan aliran permintaan baru untuk listrik dan itu akan menjadi kabar baik untuk utilitas,” kata Daine Loh, analis listrik dan energi terbarukan di Fitch Solutions. Namun, secara seimbang, “konsumsi listrik tampaknya tidak akan meningkat pada pertengahan 2030-an karena tingkat pertumbuhan PDB riil yang rendah dan populasi yang menua,” kata Loh.

Pemerintah sedang mengerjakan strategi pertumbuhan baru dalam upaya mengatasi pemanasan global sambil juga memacu pemulihan ekonomi dari penurunan yang disebabkan pandemi.

Inisiatif Jepang muncul di tengah tren global penurunan penjualan mobil bertenaga bensin, terutama di China, pasar kendaraan terbesar di dunia, dan Eropa.

China akan menghentikan penjualan mobil bensin konvensional pada tahun 2035. Inggris bulan lalu menaikkan targetnya untuk melarang penjualan mobil bensin dan diesel baru selama lima tahun hingga 2030, sementara Prancis menargetkan untuk mencapai ini pada tahun 2040.

Singapura juga berencana untuk menghentikan mobil bertenaga bahan bakar fosil pada tahun 2040.

Di Amerika Serikat, negara bagian California akan menghentikan penjualan mobil bensin baru secara bertahap pada tahun 2035.

Pemerintah Jepang mengatakan Selasa dalam rencana aksinya untuk pertumbuhan bahwa mereka akan meningkatkan investasi dalam teknologi untuk mengatasi perubahan iklim, termasuk untuk mempromosikan kendaraan tanpa emisi dan emisi rendah serta mengembangkan baterai otomotif yang kompetitif.


Sumber:

Bloomberg

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: