Jepang Akan Uji antigen coronavirus pertama, Semoga Berhasil

0
45

Jepang berencana untuk menyetujui kit pengujian antigen koronavirus pertamanya pada hari Rabu, kata seorang pejabat kementerian kesehatan, untuk meningkatkan jumlah tes diagnostik yang tersedia untuk memerangi pandemi.

Fujirebio, anak perusahaan penyedia layanan uji diagnostik dan laboratorium Jepang Miraca Holdings, bulan lalu mengajukan permohonan persetujuan pemerintah untuk kit antigennya.

Tes antigen memindai protein yang ditemukan pada atau di dalam virus, dan biasanya menguji sampel yang diambil dari rongga hidung menggunakan swab. Tes ini dapat mendeteksi virus dengan cepat tetapi menghasilkan negatif palsu pada tingkat yang lebih tinggi daripada PCR yang dominan saat ini, atau reaksi berantai polimerase , tes.
“Sulit untuk melacak semua orang yang terinfeksi dengan tes PCR sendirian,” Kepala Sekretaris Kabinet Yoshihide Suga mengatakan pada konferensi pers reguler pada hari Selasa.

“Kami akan mencoba dan memahami situasi infeksi dengan berbagai langkah seperti tes antigen dan tes antibodi.”

Jepang telah melaporkan sekitar 16.680 infeksi yang dikonfirmasi, termasuk 712 dari kapal pesiar yang sebelumnya dikarantina di Yokohama, dan 670 kematian hingga saat ini, kata penyiar publik NHK.

Meskipun penghitungan tersebut relatif rendah mengingat populasinya 126 juta, kritikus mengatakan rendahnya tingkat pengujian telah membuat sulit untuk melacak virus, yang telah menyebabkan serangkaian infeksi di rumah sakit, melumpuhkan beberapa fasilitas.

Jepang telah melakukan 188 tes PCR per 100.000 orang, dibandingkan 3.159 di Italia dan 3.044 di Jerman, data dari panel ahli medis yang menyarankan pemerintah menunjukkan.

Dihadapkan dengan kritik, Jepang mengurangi akses ke tes PCR bulan ini. Tes antigen, setelah disetujui, kemungkinan akan melengkapi tes PCR, Menteri Kesehatan Katsunobu Kato mengatakan.

Butuh sekitar 30 menit untuk mendapatkan hasil dengan kit tes antigen seukuran telapak tangan Fujirebio, dibandingkan dengan empat hingga enam jam untuk tes PCR, kata kementerian kesehatan dalam sebuah pernyataan.

Fujirebio dapat memproduksi 200.000 kit per minggu, kira-kira setara dengan jumlah tes PCR yang dilakukan pada bulan April di Jepang.

Permintaan untuk alat tes cepat telah melonjak dengan pemerintah berebut mengandung pandemi yang telah menginfeksi lebih dari 4 juta orang di seluruh dunia dan menewaskan lebih dari 285.000.

Amerika Serikat telah menyetujui kit antigen pertamanya, yang dibuat oleh Quidel Corp, sementara Malaysia telah menyetujui penggunaan kit uji cepat dari Korea Selatan.

Jepang telah menyetujui remdesivir Gilead Sciences sebagai pengobatan untuk COVID-19, menjadikannya obat resmi pertama di negara itu untuk mengatasi penyakit yang disebabkan oleh coronavirus baru.

Pemerintah Perdana Menteri Shinzo Abe bertujuan untuk menyetujui obat anti-flu Fujifilm Holdings Corp Avigan pada akhir bulan sebagai pengobatan untuk COVID-19.