ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Jepang akan menghapuskan status pegawai tetap bergolongan

FORTUNER.ID NIKKAPOKA

Praktik ketenagakerjaan Jepang yang unik dan berlangsung lama, ditandai dengan perekrutan lulusan baru tahunan, pekerjaan karyawan tetap seumur hidup, dan kenaikan gaji berbasis senioritas telah membantu mendukung pertumbuhan ekonomi pada periode pascaperang.

Tetapi banyak perusahaan besar mulai mempertanyakan apakah akan melanjutkan dengan sistem yang sudah berusia puluhan tahun pada saat digitalisasi dan globalisasi secara dramatis membentuk kembali lanskap kompetitif industri mereka.

Keidanren, lobi bisnis teratas di negara itu, mendesak perusahaan-perusahaan anggota menjelang negosiasi upah tahunan shunto antara serikat pekerja dan manajemen untuk meninjau kenaikan upah tahunan mereka dan praktik ketenagakerjaan lainnya yang diyakini sekarang menghambat daya saing.

“Inovasi, yang sangat penting di zaman sekarang, tidak dapat terjadi jika semua karyawan melihat ke arah yang sama,” kata Satoshi Mukuta, direktur senior di lobi, menekankan perlunya menarik bakat berpengalaman dari luar dengan mereformasi cara kinerja individu dan keterampilan dihargai.

NEC Corp, Fujitsu Ltd. dan Sony Corp adalah di antara produsen yang menawarkan gaji tahunan awal lebih dari ¥ 10 juta ($ 90.900) untuk talenta teknologi yang sangat terampil tanpa memandang usia.

Upah rata-rata Jepang turun karena peringkat paruh waktu naik pada 2019. Namun, Pencari kerja ‘Zaman Es’ yang lulus setelah gelembung ekonomi Jepang meledak berduyun-duyun ke posisi sektor publik
Serikat pekerja telah memberikan respons hangat terhadap langkah tersebut, dengan beberapa bersikeras bahwa sistem tradisional telah membawa pekerjaan yang stabil dan bahwa melepaskannya berpotensi meningkatkan pengurangan pekerjaan.

“Dalam sebuah perusahaan, tidak semua orang adalah pemukul pembersihan. Kita perlu memastikan bahwa mereka yang mungkin tidak menonjol tetapi masih berkontribusi pada perusahaan diberi imbalan kenaikan gaji, ”kata seorang eksekutif di Serikat Informasi & Elektronik Listrik Jepang, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Konfederasi Serikat Buruh Jepang, atau Rengo, organisasi buruh terbesar di negara itu, mengatakan dapat memahami keputusan beberapa perusahaan untuk berangkat dari metode rekrutmen konvensional.

Tetapi mereka terus meminta kenaikan gaji pokok bulanan yang seragam untuk semua pekerja, mengupayakan kenaikan 4 persen, sambil menyerukan upaya untuk mengatasi apa yang dianggap sebagai masalah yang lebih mendesak untuk menyelesaikan perbedaan upah antara pekerja reguler dan tidak teratur, serta di antara perusahaan kecil dan besar.

Kelompok pekerja di industri otomotif lebih positif dalam memperkenalkan sistem remunerasi yang fleksibel karena industri menghadapi pergeseran paradigma yang melibatkan transisi ke sistem penggerak kendaraan alternatif, layanan berbagi, dan teknologi digital.

“Jika kita hanya tetap menetapkan margin kenaikan gaji bulanan (dalam pembicaraan tahunan), seperti ¥ 3.000, atau mungkin lebih, itu tidak akan selalu membantu mempersempit kesenjangan upah antara perusahaan anggota besar dan kecil,” kata Akira Takakura, ketua Konfederasi Serikat Buruh Mobil Jepang.

Dalam langkah langka untuk pabrikan besar, serikat pekerja Toyota Motor Corp juga berencana untuk lebih menekankan pada kinerja ketika menentukan kenaikan gaji, daripada mempertahankan fokus pada senioritas, dalam upaya memotivasi karyawan yang lebih muda.

Selama lima tahun terakhir, pembuat suku cadang mobil NGK Spark Plug Co. telah meninjau sistem upah berbasis senioritasnya untuk memberikan bobot lebih pada kinerja setiap karyawan.

“Kami membawa perubahan pada sistem upah kami dan dengan penuh semangat mengimplementasikan reformasi gaya kerja untuk menarik orang-orang berpengalaman yang akan mendorong perubahan dalam model bisnis kami,” kata Pejabat Eksekutif Kenji Isobe.

Sementara mengakui kesulitan untuk menilai kinerja individu karyawan secara “benar”, dia mengatakan perusahaan melihat kebutuhan mendesak untuk merevisi manajemen sumber daya manusianya karena industri mengalami perubahan penting.

“Kami memiliki perasaan krisis tentang permintaan suku cadang di masa depan, karena kendaraan bertenaga bensin akan segera memuncak dan mobil menjadi lebih bertenaga,” kata Isobe.

Pabrikan mesin konstruksi Komatsu Ltd., Tetsuji Ohashi, mengatakan, “Masing-masing dan setiap perusahaan perlu membangun sistem pekerjaannya sendiri karena cara Jepang lama tidak sesuai dengan industri digitalisasi cepat.”

Para analis mengatakan perusahaan telah tumbuh lebih serius dalam meningkatkan produktivitas mereka, terutama setelah menerapkan langkah-langkah reformasi pekerjaan yang dipromosikan pemerintah dalam beberapa tahun terakhir untuk mencegah terlalu banyak pekerjaan.

Negara ini melihat beberapa keberhasilan dalam memotong jam kerja yang panjang, tetapi pengusaha sekarang fokus pada hasil, kata mereka.

“Perusahaan perlu secara serius mempertimbangkan bagaimana mereka dapat memberikan nilai kepada masyarakat sambil menarik bagi karyawan yang pola pikirnya berubah,” kata Motohiro Morishima, profesor di Universitas Gakushuin, mencatat bahwa orang yang lebih muda cenderung lebih menekankan pada keseimbangan kehidupan kerja daripada generasi yang lebih tua .

Negosiasi upah shunto tahunan akan berjalan lancar ketika serikat pekerja menyampaikan permintaan mereka sekitar pertengahan Februari. Tanggapan oleh manajemen perusahaan besar diharapkan sekitar sebulan kemudian.


Sumber: KYODO news, yomiuri shimbun

Artikel ini terakhir diupdate padaFebruari 8, 2020 @ 4:11 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: