Italia membuka Tempat Wisata situs Yunani kuno saat lockdown virus corona covid 19 wuhan

0
7

Menjelang Colosseum dan Pompeii, kompleks kuil Yunani yang menjulang tinggi di Paestum dekat Naples adalah situs arkeologi Italia pertama yang dibuka kembali untuk para wisatawan setelah kuncian pandemi koronavirus.

Koloni Yunani kuno yang berasal dari abad ke-6 SM dibuka kembali pada tanggal 18 Mei dengan pemeriksaan suhu di pintu masuk dan tindakan kesehatan lainnya dilaksanakan di sekitar lokasi saat kuncian mereda.

Sejumlah kecil orang diizinkan berada di lokasi pada saat yang sama, mereka harus mendisinfeksi tangan dan memakai topeng, dan rute satu arah telah ditandai, kata direktur situs Gabriel Zuchtriegel.

“Tetapi pada saat yang sama kami juga ingin memberikan konten budaya yang tidak membuat pengunjung mengalami situasi ini sebagai batasan tetapi sebagai kesempatan untuk akhirnya kembali hidup dengan keindahan, budaya, kebebasan,” kata Zuchtriegel.

Ini juga telah mengembangkan aplikasi gratis untuk memandu pengunjung melalui situs yang luas dan mengirim peringatan ketika terlalu banyak orang berkumpul di tempat yang sama.

Zuchtriegel mengatakan fase pasca-kuncian dengan lebih sedikit pengunjung ke tiga kuil yang sangat terpelihara dengan baik dalam tatanan Doric harus dilihat sebagai peluang.

“Kita harus fokus pada jenis pariwisata lain, hubungan lain dengan pengunjung, lebih intens, lebih ‘satu lawan satu’, dan siapa tahu, saya pikir ini bisa menjadi model untuk mengembangkan ‘pariwisata lambat’ di masa depan,” katanya.

Sejauh ini pengunjung ke situs itu langka, tetapi jumlahnya diperkirakan meningkat ketika wisatawan sekali lagi diizinkan terbang ke Italia dari awal Juni.

“Setelah menghabiskan dua bulan atau bahkan lebih di rumah, tidak pergi keluar, Anda sangat menghargai kebebasan untuk pergi keluar,” kata pengunjung Svetlana.

“Kamu sadar kamu telah menunda beberapa hal, berpikir ‘mari kita pergi besok, atau lusa, atau dalam sebulan, atau tidak sekarang ini terlalu panas’. Tidak, tidak nanti, sekarang!” dia berkata.

Banyak orang Italia tetap di rumah setelah kurungan lebih dari dua bulan, termasuk anak-anak sekolah, tetapi guru Maris telah membawa murid-muridnya ke Paestum melalui streaming langsung di ponselnya.

“Aku datang untuk akhir pekan dan mengambil kesempatan untuk membawa murid-muridku dalam perjalanan virtual, murid-muridku yang dengannya aku belajar jarak jauh! Mereka semua terhubung, dan aku membawa mereka ke Paestum, dan mereka menyukainya,” dia kata.