Home Ragam Budaya & Kebiasaan Budaya ANGLO-SAXON Investor Singapore diculik disiksa orang Singapura di Thailand

Investor Singapore diculik disiksa orang Singapura di Thailand

Pernah nonton film gangster Thailand? Cerita ini kisah nyata yang kurang lebih mirip, namun pelaku utamanya justru orang warga negara Singapura yang memanfaatkan preman dan orang suruhan di Thailand.

Pria Singapura seorang investor baru-baru ini diculik oleh rekan bisnis senegara Singapura lain dan disandera karena perselisihan bisnis bitcoins.

Mark Cheng Jin Quan, 32, Co-Founder dari sebuah organisasi non-pemerintah, tiba di Suvarnabhumi Airport di Bangkok dengan Singapura lain, Lee Wei Kim, 31, pada 9 Januari dan naik a Grab menyewa mobil pribadi. Ia memutuskan untuk bepergian ke Bangkok untuk berbicara tentang teknologi bitcoin.

Menurut The Straits Times, kedua-dua orang itu tidak saling mengenal awalnya. Berbicara kepada Lianhe Wanbao, Cheng, yang adalah seorang pengembang perangkat lunak, mengatakan bahwa Lee telah mengundangnya ke Bangkok untuk bertemu dengan seorang teman yang tertarik pada teknologi dan bitcoins.

Setelah satu jam, mobil sewaan pribadi mencapai Stasiun bensin di Suwintawong Road di Provinsi Chachoengsao. Cheng mengatakan kepada Lianhe Wanbao bahwa ia dan Lee ditangkap oleh empat atau lima pria bertopeng dan dipindahkan ke mobil hitam.

Cheng kemudian ditutup matanya dan berkerudung sebelum ia dibius, melaporkan Lianhe Wanbao.

Tudung hitam digunakan untuk menutupi kepala Cheng sebelum ia dibawa ke Kabin Buri, sebuah distrik di Prachin Buri, yang berjarak sekitar 135km di sebelah timur Bangkok, melaporkan ST. Kemudian Cheng dipukuli dan disiksa oleh penculiknya.

Terkena penyiksaan
Menurut Lianhe Wanbao, Cheng mengalami penyiksaan elektrik, disalah gunakan dalam air es, dan menendang dan meninju.

Para penculiknya menuntut Bitcoin senilai US $1 juta. Cheng akhirnya akan hanya menyerahkan sekitar 1.400.000 baht (S $62456) senilai bitcoins untuk penculiknya.

Namun, Lianhe Wanbao melaporkan bahwa para penculiknya menuntut lebih banyak dan bermaksud untuk menembaknya.

Pada satu titik, Cheng percaya bahwa penculiknya berencana untuk mengubur dia hidup.

Saat terikat dan Ditutup matanya, ia mendengar mereka menggunakan alat untuk menggali apa yang dia duga berada di area hutan.

“Aku bahkan bisa mencium bau tanah. Saya tahu mereka akan menguburkannya hidup, “katanya kepada orang Cina setiap hari.

Melarikan diri pada Januari 10
Lianhe Wanbao melaporkan bahwa Cheng berhasil melarikan diri dan ia menemukan kantor polisi pada tanggal 10 Januari. Di sana, ia melaporkan kasusnya.

Seorang pemburuan polisi diluncurkan dan Lee ditangkap dua hari kemudian di sebuah hotel di Bangkok, melaporkan ST.

“Polisi mengatakan kepada saya bahwa orang yang merencanakan penculikan saya adalah teman yang datang ke Thailand dengan saya. Itu sangat mengejutkan saya! “katanya kepada Lianhe Wanbao.

Lee didakwa dengan perampokan, penahanan orang lain, serangan fisik dan kepemilikan senjata api, dia terancam hukuman seumur hidup. Lee mengaku kepada semua tuduhan dan Cheng memiliki 1.200.000 baht (S $53526) kembali kepadanya.


Sumber: Straits Times

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Ternyata Masker Buatan China Tidak Aman Untuk Kesehatan dan Virus Corona

Dua juta topeng pelindung yang dibeli oleh Finlandia dari Cina ternyata tidak cocok untuk digunakan di rumah sakit, pemerintah Finlandia mengakui pada hari Rabu. Pada...

Apa Saja Isi Siaran TV Dari Berbagai Dunia?

Malaysia Sekarang marilah pergi ke negara jiran kita, iya Malaysia. Setiap kali Anda menonton sinetron Malaysia, Anda hanya menyaksikan kisah sepasang kekasih yang tidak...

Bagaimana Rasanya Hidup di Jaman Kerajaan Majapahit?

membayangkan kehidupan era Majapahit sudah pasti kita tidak bisa lepas dari sebuah wilayah bernama Trowulan. Di sanalah terdapat sebuah kota yang tersisa dari Kerajaan Majapahit. Bayangkan...

Pria Jepang CuliK 2 Anak Siswi Perempuan SMP Buat Diajarin Bisnis Properti

Seorang pengusaha real-estate berusia 37 tahun dengan nama Hiroaki Sakaue asal Saitama, Jepang, ditahan pada 27 November 2019 atas dugaan penculikan anak di bawah umur....
Wow... Kreatif sekali yah...