Home Ragam Budaya & Kebiasaan Budaya JERMAN Industri militer Jerman ditentang masyarakat Jerman

Industri militer Jerman ditentang masyarakat Jerman

Partai-partai koalisi menggunakan mayoritas Bundestag mereka pada hari Jumat untuk mengacaukan sejumlah permintaan dari partai-partai oposisi untuk bekerja menuju larangan global pada persenjataan otonom tanpa input manusia.

Oposisi, Greens, menuntut agar koalisi Merkel mendesak kemajuan dalam perundingan macet – melalui Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa Tertentu 1980 (CCWC) – dengan maksud untuk mengembangkan larangan “sistem senjata otonom yang mematikan” dan menghindari kemungkinan senjata baru yang potensial. ras.

Sejak 2014, delapan pertemuan telah diadakan di Jenewa tanpa kemajuan, sebagian besar karena, kata Human Rights Watch (HRW), kepada desakan AS dan Rusia bahwa definisi harus diklarifikasi terlebih dahulu. Mendukung larangan melalui 11 prinsip panduan lebih dari 120 negara, dengan konferensi lanjutan pada tahun 2021.

LSM meningkatkan perlawanan terhadap robot pembunuh di konferensi Berlin

Mary Wareham dari HRW, yang mengepalai Kampanye untuk Menghentikan Robot Pembunuh, mengatakan kepada DW bahwa “tidak dapat diterima” sudut pandang Rusia dan AS sama dengan negara adikuasa yang tidak ingin “melihat hasil hukum, perjanjian atau protokol baru.”

“Anda dapat memprogram sistem senjata untuk keluar dan memilih dan menyerang seluruh kelompok atau kategori orang, yang merupakan proposisi yang sangat berbahaya,” kata Wareham, menambahkan bahwa AS telah melihat “menargetkan laki-laki usia militer di Yaman. ”

Tidak ada dana penelitian dari UE, desak Hijau

Dalam gerakannya, partai oposisi Kiri telah menuntut agar Jerman sendiri melembagakan pengembangan senjata otonom semacam itu, ditambah dengan dorongan untuk larangan internasional.

Partai Hijau, dalam gerakan lain yang kalah, juga menuntut agar Jerman mengusahakan amandemen Dana Pertahanan Eropa, yang dibuat oleh UE pada tahun 2017, untuk memblokir pengeluaran penelitian Uni Eropa untuk senjata semacam itu.

Mosi itu juga ditolak di parlemen oleh koalisi Merkel, yang mengatakan mereka tidak menginginkan persenjataan seperti itu dalam apa yang disebut “kontrak koalisi” pada tahun 2018, sebuah dokumen yang menjabarkan rencana gabungan para pihak untuk periode pemerintahan ini.

Lubang untuk kecerdasan buatan

Dalam tahap komite, konservatif Kristen Demokrat Union (CDU) Merkel dan partai Bavaria Bavarian Christian Social Union (CSU) mengatakan mereka ingin hukum internasional yang ada ditegakkan tetapi “terbuka untuk penggunaan kecerdasan buatan, juga di wilayah militer.”

Mitra koalisinya, Demokrat Sosial kiri-tengah (SPD), kata parlemen, menginginkan senjata otonom mematikan dilarang tetapi memperingatkan terhadap keputusan “terlalu terburu-buru”.

Sebagai gantinya, SPD lebih memilih dengar pendapat umum tentang apa yang sering disebut “robot pembunuh” di Jerman. Para kritikus mengatakan produsen senjata Jerman telah menjajakan senjata baru dengan fungsi otonom di pameran penjualan pertahanan.

“Itu adalah senjata ofensif NVA, pasukan perbatasan GDR [Jerman Timur],” kata Schmidt, yang juga merujuk pada perang mekanis Perang Dunia Satu dan bersikeras bahwa persenjataan modern memerlukan pengawasan “sadar” melalui “etos berbeda, lebih kuat,” . ”

“Sistem senjata ofensif adalah apa yang tidak kita inginkan,” kata Schmidt, mantan menteri luar negeri di Kementerian Pertahanan Jerman.

Analis mengatakan robot militer tidak lagi terbatas pada fiksi ilmiah tetapi berkembang dengan cepat dari meja desain ke pengembangan di laboratorium teknik dan bisa siap untuk ditempatkan dalam beberapa tahun. Senjata semiotomatis, terutama drone udara, telah menjadi komponen inti dalam militer modern – tetapi masih dengan operator manusia yang dikendalikan dari jarak jauh.

———

Sumber: Express.co.uk

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Ternyata Masker Buatan China Tidak Aman Untuk Kesehatan dan Virus Corona

Dua juta topeng pelindung yang dibeli oleh Finlandia dari Cina ternyata tidak cocok untuk digunakan di rumah sakit, pemerintah Finlandia mengakui pada hari Rabu. Pada...

Apa Saja Isi Siaran TV Dari Berbagai Dunia?

Malaysia Sekarang marilah pergi ke negara jiran kita, iya Malaysia. Setiap kali Anda menonton sinetron Malaysia, Anda hanya menyaksikan kisah sepasang kekasih yang tidak...

Bagaimana Rasanya Hidup di Jaman Kerajaan Majapahit?

membayangkan kehidupan era Majapahit sudah pasti kita tidak bisa lepas dari sebuah wilayah bernama Trowulan. Di sanalah terdapat sebuah kota yang tersisa dari Kerajaan Majapahit. Bayangkan...

Pria Jepang CuliK 2 Anak Siswi Perempuan SMP Buat Diajarin Bisnis Properti

Seorang pengusaha real-estate berusia 37 tahun dengan nama Hiroaki Sakaue asal Saitama, Jepang, ditahan pada 27 November 2019 atas dugaan penculikan anak di bawah umur....
Wow... Kreatif sekali yah...