Indeks kebahagiaan nasional berasal dari Negeri Bhutan

Ayo Bagikan...
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Apakah kamu pernah berwisata atau paling tidak mendengar berita tentang negeri Bhutan?

Sejak 1971, negeri kecil ini berani dengan tegas menolak tingkat PDB atau pendapatan domestik bruto atau GDP (Gross Domestic Bruto) sebagai satu-satunya cara untuk mengukur kemajuan dan prestasi suatu bangsa dan negara. Sebagai gantinya, negeri Bhutan telah memperjuangkan pendekatan baru untuk mengukur pembangunan, dan mengukur kemakmuran melalui prinsip formal kebahagiaan nasional bruto (GNH) dan kesehatan spiritual, fisik, sosial dan lingkungan warga negaranya dan lingkungan alam.

Selama tiga dekade terakhir, keyakinan bahwa tingkat kesejahteraan lebih disukai daripada pertumbuhan material tetap merupakan keanehan global. Sekarang, di dunia yang dilanda keruntuhan sistem keuangan, krisis dan ketidakadilan yang nyata, bencana kerusakan lingkungan berskala luas, pendekatan negara Buddha yang kecil ini menarik banyak perhatian.

Ketika para pemimpin dunia bersiap untuk bertemu di Doha pada hari Senin untuk minggu kedua konferensi perubahan iklim PBB, Bhutan memperingatkan bahwa seluruh dunia berada di jalur bunuh diri dengan mengukur GDP dari pertumbuhan ekonomi. Pemikiran ideologi Bhutan inipun mulai mendapatkan daya tarik.

Tahun 2010 lalu PBB mengadopsi seruan Bhutan untuk pendekatan holistik dalam menilai pembangunan negara, sebuah langkah yang didukung oleh 68 negara. Panel PBB sekarang mempertimbangkan cara-cara model GNH Bhutan dapat direplikasi di seluruh dunia.

Bhutan juga diangkat sebagai contoh negara berkembang yang telah menempatkan konservasi lingkungan dan keberlanjutan di jantung agenda politiknya. Dalam 20 tahun terakhir Bhutan memiliki harapan hidup dua kali lipat, mendaftarkan hampir 100% anak-anaknya di sekolah dasar dan merombak infrastrukturnya.

Pada saat yang sama, menempatkan dunia alami di jantung kebijakan publik telah menyebabkan perlindungan lingkungan diabadikan dalam konstitusi. Negara ini telah berjanji untuk tetap netral karbon dan untuk memastikan bahwa setidaknya 60% dari daratannya akan tetap berada di bawah tutupan hutan selamanya. Ini telah melarang penebangan ekspor dan bahkan telah memulai hari pejalan kaki bulanan yang melarang semua kendaraan pribadi dari jalan-jalannya.

“Sangat mudah untuk menambang tanah dan menangkap ikan dan menjadi kaya,” kata Thakur Singh Powdyel, menteri pendidikan Bhutan, yang telah menjadi salah satu juru bicara GNH yang paling fasih. “Namun kami percaya Anda tidak dapat memiliki negara yang makmur dalam jangka panjang yang tidak melestarikan lingkungan alamnya atau menjaga kesejahteraan rakyatnya, yang didukung oleh apa yang terjadi pada dunia luar.”

“Kedengarannya bagus tapi saya tidak yakin bagaimana itu akan bekerja,” katanya. Tetapi setelah Unicef mendanai program pelatihan guru “sekolah hijau”, keadaan membaik. “Gagasan menjadi hijau tidak hanya berarti lingkungan, itu adalah filosofi seumur hidup,” kata Dukpa.

Di samping matematika dan sains, anak-anak diajarkan teknik pertanian dasar dan perlindungan lingkungan. Program pengelolaan limbah nasional baru memastikan bahwa setiap bahan yang digunakan di sekolah didaur ulang.

Masuknya GNH ke dalam pendidikan juga berarti sesi meditasi harian dan musik tradisional yang menenangkan menggantikan dentang lonceng sekolah.

“Pendidikan tidak hanya berarti mendapatkan nilai bagus, itu berarti mempersiapkan mereka untuk menjadi orang baik,” kata Dukpa. “Generasi berikutnya akan menghadapi dunia yang sangat menakutkan ketika lingkungan mereka berubah dan tekanan sosial meningkat. Kita perlu mempersiapkan mereka untuk ini.”

Meskipun fokus pada kesejahteraan nasional, Bhutan menghadapi tantangan besar. Itu tetap salah satu negara termiskin di planet ini. Seperempat dari 800.000 penduduknya bertahan hidup dengan kurang dari $ 1,25 sehari, dan 70% hidup tanpa listrik. Ia berjuang dengan meningkatnya kejahatan dengan kekerasan, budaya geng yang berkembang dan tekanan kenaikan populasi dan harga pangan global.

Ini juga menghadapi masa depan yang semakin tidak menentu. Perwakilan Bhutan di perundingan iklim Doha memperingatkan bahwa model kebahagiaan nasionalnya yang bruto bisa runtuh di tengah meningkatnya tekanan lingkungan dan sosial dan perubahan iklim.

“Tujuan tetap di bawah kenaikan suhu global dua derajat yang dibahas di sini minggu ini tidak cukup bagi kami. Kami adalah negara kecil, kami memiliki tantangan besar dan kami berusaha yang terbaik, tetapi kami tidak dapat menyelamatkan lingkungan kami di kita sendiri, “kata Thinley Namgyel, yang mengepalai divisi perubahan iklim Bhutan. “Bhutan adalah negara pegunungan, sangat rentan terhadap kondisi cuaca ekstrem. Kami memiliki populasi yang sangat bergantung pada sektor pertanian. Kami mengandalkan tenaga air sebagai mesin yang akan membiayai pembangunan ekonomi.

M

Di Paro, daerah pertanian satu jam dari ibukota, Dawa Tshering menjelaskan bagaimana cuaca sudah menyebabkan masalah baginya. Petani berusia 53 tahun itu tumbuh di Paro, dikelilingi oleh gunung dan aliran air, tetapi semakin sulit untuk menggarap sawah padi seluas dua hektar.

“Cuaca telah banyak berubah: tidak ada salju di musim dingin, hujan turun di waktu yang salah dan tanaman kami hancur. Ada badai ganas,” katanya. Sekitar 70% penduduk Bhutan adalah petani kecil seperti Tshering.

“Temperatur semakin panas sehingga ada lebih banyak serangga dalam buah dan biji-bijian. Saya tidak memahaminya, tetapi jika terus berlanjut kita akan memiliki banyak masalah dalam menanam makanan dan memberi makan diri kita sendiri.”

Bhutan mengambil tindakan untuk mencoba melindungi dirinya sendiri. Pekerjaan terobosan sedang dilakukan untuk mencoba mengurangi potensi banjir di danau gletser yang terpencil. Namun tidak dapat melakukannya sendiri. Pekan lalu di Doha, para pegiat mendorong lebih banyak dukungan ke negara-negara seperti Bhutan yang sangat rentan terhadap perubahan iklim.

“Sementara dunia sekarang mulai memandang Bhutan sebagai model alternatif ekonomi berkelanjutan, semua upayanya bisa dibatalkan jika dunia tidak mengambil tindakan di Doha,” kata Stephen Pattison dari Unicef ​​UK.

“Negara-negara kecil dan berkembang seperti Bhutan harus mendapatkan lebih banyak dukungan, dan Inggris dan pemerintah lain harus mulai benar-benar mengambil tindakan, seperti menjanjikan bagian uang mereka kepada dana iklim hijau dan membangunnya dan beroperasi sesegera mungkin.”

Di Paro, para remaja berseragam sekolah yang pulang dari pelajaran sangat menyadari masa-masa sulit bagi Bhutan ketika mereka mencoba untuk menavigasi jalan antara melestarikan agenda berkelanjutannya dan realitas global yang dihadapinya. Semua mengatakan mereka bangga menjadi orang Bhutan. Mereka ingin menjadi penjaga hutan, ilmuwan lingkungan dan dokter. Pada saat yang sama mereka ingin berkeliling dunia, mendengarkan musik pop Korea dan menonton Rambo.

“Saya ingin bisa pergi keluar dan melihat dunia tetapi kemudian saya ingin pulang ke Bhutan dan untuk itu tetap sama,” kata Kunzang Jamso, 15 tahun yang pakaian tradisionalnya diimbangi dengan sedikit tanda. potongan rambut boyband. “Saya pikir kita harus menjaga agar orang luar tidak datang ke sini terlalu banyak karena kita mungkin kehilangan budaya kita, dan jika Anda tidak memilikinya maka bagaimana Anda tahu siapa diri Anda?”


Sumber: the guardian

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *