ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Hidup selibat tanpa menikah merupakan fenomena sosial di Jepang

Setiap negara memang memiliki persoalan yang unik, tidak terkecuali dengan Jepang. Pada tahun-tahun awal abad 21, neologisme seperti nyū puā (orang miskin baru) dan wākingu puā (pekerja miskin) mulai muncul di media Jepang. Seperti ekuivalennya di luar negeri, istilah itu biasanya diterapkan pada orang yang tidak dapat mewujudkan mata pencaharian yang layak sambil mempertahankan pekerjaan, atau bahkan lebih dari satu pekerjaan.

Semakin banyak wanita muda yang lebih memilih untuk tidak menikah, dan hal ini seringkali dilakukan sebagai pemberontakan terhadap citra tradisional peran wanita sebagai istri dan ibu. Pada tahun 2004, 54% dari wanita Jepang berusia 20-an adalah masih lajang, sementara hanya 30,6% yang lajang pada tahun 1985.

Wanita muda bahkan mengambil bagian dalam gaya hidup berpusat pada teman-teman, pekerjaan, dan menghabiskan sejumlah besar pendapatan mereka; orang dewasa Jepang yang belum kawin biasanya tinggal bersama orang tua mereka, sehingga menghemat biaya rumah tangga dan meningkatkan jumlah uang yang tersedia untuk hiburan. Sosiolog Masahiro Yamada memberi cap orang dewasa muda tersebut sebagai “lajang parasit”. Beberapa wanita muda bereaksi dengan menciptakan kartu nama dengan nama mereka dan gelar “Parasit Lajang” dicetak di atasnya. Media Jepang telah memberikan cakupan berat untuk penurunan angka kelahiran Jepang, namun tren ini terus berlanjut.

Bisa jadi faktor takutnya anak muda di Jepang untuk menikah karena faktor pendapatan yang kecil atau working poor. Dimasa lalu saat orangtua mereka mengalami maju pesatnya perekonomian Jepang, mereka melihat besarnya biaya dari gaya hidup berkeluarga yang harus ditopang sebuah pasangan tersebut. Di ekonomi terbesar ketiga di dunia, apa artinya menjadi miskin? Bagaimana itu didefinisikan?

Mulai dengan apa yang disebut garis kemiskinan, yang di Jepang ditetapkan pada ¥ 1.22 juta pada tahun 2012, angka yang mewakili separuh dari pendapatan rumah tangga rata-rata sekali pakai untuk tahun itu.

Dalam hal “kemiskinan relatif” – didefinisikan sebagai kurangnya jumlah minimum pendapatan yang dibutuhkan untuk mempertahankan standar hidup rata-rata di masyarakat tempat mereka tinggal – Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan menempatkan Jepang, dengan 16,1 persen rumah tangga, keempat secara keseluruhan di antara negara-negara anggota, setelah Meksiko (18,5 persen), Turki (17,5 persen) dan Amerika Serikat (17 persen). Lebih mengganggu, mungkin, tingkat kemiskinan anak Jepang (rasio anak-anak di bawah 18 tahun yang tinggal di rumah tangga berpenghasilan kurang dari separuh pendapatan rata-rata), pada 16,3 persen, melebihi tingkat kemiskinan relatif untuk pertama kalinya sejak statistik dimulai pada tahun 1985.

Sekitar 8 dari 10 rumah tangga penerima seikatsu hogo (pembayaran kesejahteraan) jatuh ke dalam tiga kategori utama: lansia (45,5 persen), ibu tunggal (7,1 persen) dan yang cacat dan cacat (29,3 persen).

Menurut data dari Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan, pada Agustus lalu 2.163.152 orang adalah penerima seikatsu hogo, penurunan 4,775 dari 2.167.927 pada bulan Januari sebelumnya.

Pria herbivora (草食(系)男子 Sōshoku(-kei) danshi?) adalah fenomena sosial di Jepang yang ditandai dengan pria yang menghindari perkawinan atau mendapatkan pacar. Fenomena ini dipandang oleh pemerintah Jepang sebagai penyebab utama dalam penurunan tingkat kelahiran nasional, mendorong pemerintah untuk memberikan insentif bagi pasangan yang memiliki anak, termasuk pembayaran dan pelayanan kesehatan gratis.

Kebijakan publik, media, dan diskusi dengan warga negara mengungkapkan kepedulian tingkat tinggi terhadap implikasi satu dari empat orang di Jepang adalah 65 tahun atau lebih tua. Pada tahun 2025, rasio ketergantungan (rasio orang di bawah usia 15 tahun ditambah mereka yang 65 tahun dan lebih tua untuk mereka yang berusia 15-65 tahun, menunjukkan secara umum rasio populasi bergantung kepada penduduk yang bekerja) diperkirakan menjadi dua tanggungan untuk setiap tiga pekerja

Penuaan populasi sudah menjadi jelas dalam penuaan tenaga kerja dan kekurangan pekerja muda pada akhir 1980-an, dengan dampak potensial pada praktik kerja, upah dan tunjangan, dan peran perempuan dalam angkatan kerja.

Meningkatnya proporsi orang tua juga memiliki dampak besar pada pengeluaran pemerintah. Jutaan dolar disimpan setiap tahun untuk pendidikan dan perawatan kesehatan dan kesejahteraan untuk anak-anak. Seperti baru-baru awal 1970-an, belanja sosial hanya sebesar 6% dari pendapatan nasional Jepang. Pada tahun 1992 bagian tersebut dari anggaran nasional adalah 18%, dan diperkirakan bahwa tahun 2025, 27% dari pendapatan nasional akan digunakan untuk kesejahteraan sosial.

Menyadari kemungkinan lebih rendah bahwa orang tua akan tinggal dengan anak dewasa dan kemungkinan yang lebih tinggi dari partisipasi setiap anak atau  menantu dalam angkatan kerja yang dibayar, pemerintah mendorong pembentukan rumah jompo, fasilitas penitipan anak untuk orang tua, dan program kesehatan di rumah. Masa hidup yang lebih panjang akan mengubah hubungan antara pasangan dan lintas generasi, menciptakan tanggung jawab baru pemerintah , dan mengubah hampir semua aspek kehidupan sosial.

Orang yang pensiun membuat jalan bagi pengusaha untuk mempekerjakan orang-orang usia kerja. Ini memiliki efek menurunkan tingkat pengangguran atau rasio seleksi sebagaimana orang tua umumnya berhenti bekerja atau mencari pekerjaan. Rasio pekerjaan Jepang untuk pelamar terus meningkat dari Mei 2010 sampai awal 2011. Lalu apa artinya ini semua? KEsimpulannya adalah suka maupun tidak suka, cepat ataupun lambat, pemerintah JEpang akan membuka keran imigrasi terutama bagi mereka dari ASEAN melalui seleksi SDM tentunya untuk mendukung keperluan produktif ekonomi Jepang dan pemenuhan kewajiban pajak tersebut. Nah kamu kapan dong belajar bahasa Jepangnya? Ayo belajar dengan kita di www.fortuner.id, tapi yah… terbatas untuk mereka yang berdomisili di batam dulu guys…


Sumber:

Yomiuri

Artikel ini terakhir diupdate padaApril 23, 2018 @ 12:35 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: