Henry Ford dan semangatnya dalam memulai usaha dan merintis teknologi otomotif

Ayo Bagikan...
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Tahukah kamu, kalau mobil yang kamu kendarai walaupun bukan bermerek Ford, tetapi menggunakan teknologi dan lisensi dari Henry Ford? Henry Ford merupakan mantan karyawan dari Thomas Alpha Edison, si ilmuwan sekaligus pengusaha penemu lampu.

Kisah sukses pak Henry Ford dimulai dari didikan orang tuanya dan pendidikan di sekolah semasa kecil. Ayahnya memberikan ia jam kantong mekanis pada masa remajanya Pada umur 15 tahun, Ford belajar membongkar dan memperbaiki jam tersebut dan mulai menunjukkan kemampuannya ke lingkungan sekitar, sehingga ia mendapatkan reputasi sebagai ahli memperbaiki jam.

Pada tahun 1879, Ford meninggalkan rumah untuk bekerja sebagai ahli mesin di Detroit, pada perusahaan James F. Flower & Bros., kemudian pindah ke Detroit Dry Dock Co. Ia kemudian memutuskan untuk kembali ke Dearborn untuk bekerja di pertanian keluarga, di mana ia menguasai cara mengoperasikan mesin uap portable Westinghouse. Ia kemudian dipekerjakan oleh Westinghouse untuk memperbaiki mesin uap mereka. Pada periode ini, Ford juga mempelajari akuntansi di Goldsmith, Bryant & Stratton Business College di Detroit.

Pada tahun 1891, Ford menjadi insinyur di Edison Illuminating Company. Setelah ia mendapat promosi menjadi Kepala Insinyur, ia memiliki cukup waktu dan uang untuk memusatkan perhatiannya ke eksperimen pribadi pada mesin berbahan bakar bensin. Melalui eksperimen tersebut, ia berhasil menciptakan mesin yang ia sebut sebagai Ford Quadricycle pada tahun 1896. Mesin tersebut ia uji coba sendiri pada 4 June. Ford terus menjalankan uji coba untuk memperbaiki mesinnya tersebut.

Meskipun Ford tidak menciptakan mobil atau jalur perakitan, namun ia mengembangkan dan memproduksi mobil pertama yang mampu dibeli oleh banyak orang Amerika kelas menengah. Dengan melakukan itu, Ford mengubah mobil dari keingintahuan yang mahal menjadi alat angkut praktis yang akan sangat berdampak pada lanskap abad ke-20. Pengantar mobil Model T merevolusi transportasi dan industri Amerika. Sebagai pemilik Ford Motor Company, ia menjadi salah satu orang terkaya dan paling terkenal di dunia. Dia dikreditkan dengan “Fordisme”: produksi massal barang-barang murah ditambah dengan upah tinggi untuk pekerja. Ford memiliki visi global, dengan konsumerisme sebagai kunci menuju perdamaian. Komitmennya yang kuat untuk menurunkan biaya secara sistematis menghasilkan banyak inovasi teknis, termasuk sistem waralaba yang paling penting di seluruh Amerika Utara dan di kota-kota besar di enam benua. Ford meninggalkan sebagian besar kekayaannya ke Ford Foundation dan saat ini mengendalikan perusahaan.

Ford terkenal akan pasifisme selama tahun-tahun pertama Perang Dunia I, dan karena mempromosikan konten antisemit, termasuk Protokol Para Tetua Sion, melalui korannya The Dearborn Independent dan buku The International Jew, yang memiliki pengaruh pada pengembangan Nazisme dan Adolf Hitler.

Pada tahun 1896, Ford menghadiri pertemuan dengan para eksekutif di Edison, di mana ia diperkenalkan langsung ke Thomas Edison. Edison merestui eksperimen otomobil tersebut bahkan mendorongnya untuk merancang dan membuat kendaraan kedua, yang ia selesaikan pada tahun 1898. Tak lama, ia mendapatkan  modal pendanaan dari William H. Murphy, pengusaha kayu asal Detroit, dan memutuskan keluar dari Edison Company untuk mendirikan Detroit Automobile Company pada 5 Agustus 1899. Namun, kualitas mobil yang diproduksi perusahaan tersebut rendah sementara harganya yang relatif mahal. Akhirnya perusahaan tersebut bangkrut dan dibubarkan pada Januari 1901.

Dengan bantuan C. Harold Wills, Ford merancang, membangun, dan berhasil mengendarai mobil 26 tenaga kuda pada Oktober 1901. Dengan keberhasilan ini, Murphy dan pemegang saham lainnya di Detroit Automobile Company membentuk Henry Ford Company pada 30 November 1901, dengan Ford sebagai chief engineer. Pada tahun 1902, Murphy membawa Henry M. Leland sebagai konsultan; Ford, sebagai tanggapan, meninggalkan perusahaan dengan namanya. Dengan hilangnya Ford, Murphy mengganti nama Cadillac Automobile Company Company.

Bersamaan dengan pelatihan pengendara sepeda Tom Cooper, Ford juga menghasilkan pembalap 80+ tenaga kuda “999” yang akan dikendarai Barney Oldfield untuk meraih kemenangan dalam perlombaan pada Oktober 1902. Ford menerima dukungan dari seorang kenalan lama, Alexander Y. Malcomson, Dealer batubara daerah Detroit. Mereka membentuk kemitraan, “Ford & Malcomson, Ltd.” untuk memproduksi mobil. Ford pergi bekerja merancang mobil murah, dan perusahaan milik John dan Horace E. Dodge untuk memasok lebih dari $ 160.000 di bagian. Penjualan lambat, dan krisis ketika saudara-saudara Dodge menuntut pembayaran untuk pengiriman pertama mereka.

Pak Malcomson membawa masuk kelompok investor lain dan meyakinkan Dodge Brothers untuk menerima sebagian dari perusahaan baru. Ford & Malcomson bergabung kembali sebagai Ford Motor Company pada 16 Juni 1903, dengan modal $ 28.000. Investor asli termasuk Ford dan Malcomson, saudara-saudara Dodge, paman Malcomson John S. Gray, sekretaris Malcolmson James Couzens, dan dua pengacara Malcomson, John W. Anderson dan Horace Rackham. Ford kemudian mendemonstrasikan Danau St. Clair, mengemudi 1 mil (1,6 km) dalam 39,4 detik dan menetapkan rekor kecepatan darat baru di 91,3 mil per jam (146,9 kilometer per jam). Yakin dengan keberhasilan ini, Barney Oldfield, yang menamakan model Ford baru ini “999” untuk menghormati lokomotif tercepat saat itu, membawa mobil ke seluruh negeri, membuat merek Ford dikenal di seluruh Amerika Serikat. Ford juga merupakan salah satu pendukung awal Indianapolis 500.

Mobil Ford Model T diperkenalkan pada 1 Oktober 1908. Di setir kiri ada setir, yang segera disalin oleh setiap perusahaan. Seluruh mesin dan transmisi tertutup; silinder tungku dilemparkan dalam blok padat; suspensi menggunakan dua pegas semi-elips. Mobil itu sangat mudah dikendarai, dan mudah serta murah untuk diperbaiki. Itu sangat murah di $ 825 pada tahun 1908 ($ 23.010 hari ini) sehingga tahun 1920-an, sebagian besar pengemudi Amerika telah belajar untuk mengendarai Model T.

Ford menciptakan mesin publisitas besar di Detroit Jaringan dealer lokal Ford tersebar di hampir setiap kota di Amerika Utara. Sebagai dealer independen, waralaba tumbuh kaya dan dipublikasikan tidak hanya Ford tetapi konsep automobiling; klub motor lokal muncul untuk membantu pengemudi baru dan mendorong menjelajahi pedesaan. Ford selalu bersemangat untuk menjual kepada petani, yang melihat kendaraan untuk membantu bisnis mereka. Penjualan meroket beberapa tahun membukukan pendapatan 100% pada tahun sebelumnya. Selalu mengejar efisiensi dan biaya yang lebih rendah, pada 1913 Ford memperkenalkan perakitan yang bergerak ke pabriknya, yang memungkinkan peningkatan produksi. Meskipun Ford Avery, Peter E. Martin, Charles E. Sorensen, dan C. Harold Wills. [15] (Lihat Pabrik Ford Piquette Avenue)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *