ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Grandmaster Catur dunia tertangkap kamera sedang curang di WC toilet

Selama enam tahun terakhir, Igors Rausis tampak tak terkalahkan.

Ketika grandmaster berusia 58 tahun itu meraih kemenangan demi kemenangan, peringkat caturnya naik hingga mencapai hampir 200 poin. Dia menjadi orang tertua yang berada di antara 100 pemain top dunia, berada di urutan ke 53 bulan ini.

Lawrence Trent, seorang master internasional Inggris, menyebut prestasi “hal-hal yang tidak nyata” tahun lalu. “Sangat mengesankan,” komentar grandmaster Rusia Andrey Deviatkin pada bulan Maret.

Menurut Chess.com, kenaikan Rausis yang meteorik sebagian besar merupakan hasil dari dia mencetak dengan sempurna, atau hampir sempurna, dalam pertandingan melawan lawan yang berperingkat lebih rendah. Tapi sekarang, badan pengurus internasional olahraga mengatakan mungkin ada penjelasan lain: curang.

Pada hari Jumat, Emil Sutovsky, direktur jenderal Federasi Catur Dunia (FIDE), menulis dalam sebuah posting Facebook bahwa Rausis “tertangkap basah” selama turnamen baru-baru ini di Strasbourg, Prancis, mengukuhkan kecurigaan lama tentang Latvia-Ceko pemain. Rausis adalah mantan juara Latvia dan sejak itu mewakili Latvia, Bangladesh, dan Republik Ceko.

Sebuah telepon ditemukan di kamar mandi yang baru saja digunakan Rausis, lapor Chess.com. Masih belum jelas bagaimana foto Rausis diambil. Para pejabat membantah bahwa kamera dipasang di kamar mandi atau bahwa foto itu “diambil atas nama Fide atau otoritas catur lokal, nasional atau supranasional lainnya.”

Menanggapi penyelidikan tentang tuduhan terhadap Rausis, David Llada, juru bicara FIDE, mengatakan kepada The Washington Post dalam sebuah email awal Senin, bahwa “telah terjadi insiden, dan seorang pemain telah menandatangani surat yang mengakui kesalahannya.” , yang tidak mengidentifikasi pemain, menolak berkomentar lebih lanjut tentang kasus ini sampai laporan resmi diajukan.

“Saya kehilangan akal saya kemarin,” kata Rausis dalam sebuah pernyataan kepada Chess.com, Jumat. “Ya, saya lelah setelah pertandingan pagi dan semua aktivitas penuduh Facebook juga memiliki dampak yang diketahui. Setidaknya apa yang saya lakukan kemarin adalah pelajaran yang bagus, bukan untuk saya – saya sudah memainkan permainan catur terakhir saya. ”

Rausis mengatakan kepada British Times bahwa ia menggunakan perangkat lunak catur di teleponnya, menambahkan bahwa ia tahu bahwa ia telah “melakukan kematian catur saya.” Para pemain telah dilarang membawa ponsel dan perangkat komunikasi elektronik lainnya ke dalam acara sejak 2014, menurut aturan FIDE. Melanggar aturan dapat menyebabkan pemain kehilangan permainan mereka.

Di luar kepergian prematur Rausis dari Strasbourg Open, ia juga dilaporkan ke polisi Prancis, kata Sutovsky, dan komisi etika federasi kini terlibat. Di Facebook, Sutovsky mengatakan Rausis diskors dari turnamen, tetapi penyelenggara acara mengatakan ia kehilangan dan pergi.

“FIDE secara fundamental telah memperkuat sikapnya,” tulis Sutovsky dalam bahasa Rusia di Facebook, menurut Times. “Membasmi kecurangan sepenuhnya tidak mungkin, tetapi risiko ditangkap secara signifikan meningkat dan hukumannya akan menjadi jauh lebih signifikan. Perang melawan kecurangan akan berlangsung bertahun-tahun, dan kami ada di dalamnya untuk jangka panjang. “

Meskipun lama dianggap sebagai “olahraga pria” di mana premium ditempatkan pada aturan menghormati, catur belum tanpa skandal kecurangan – sebagian besar dimungkinkan oleh teknologi. Upaya yang lebih kreatif telah termasuk penggunaan perangkat nirkabel yang dijahit ke tutup pemain, serta kamera tersembunyi dan kode Morse. Tetapi alat yang paling umum, dan mungkin paling luas, adalah smartphone.

————-
Sumber: Chess.com

 

Artikel ini terakhir diupdate padaJuli 27, 2019 @ 1:19 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: