ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Eropa ingin Inggris kembalikan benda bersejarah Yunani setelah brexit resmi

Uni Eropa akan memberitahu Inggris untuk mengembalikan Parthenon Marbles kuno, yang diambil dari Yunani lebih dari 200 tahun yang lalu, jika menginginkan perjanjian perdagangan pasca-Brexit. Namun, Perdana menteri Inggris bersikeras menolak.

Artifak berupa pusing tiang bangunan Yunani kuno Elgin Marbles dari British Museum, diketahui sebagai Artifak simbol budaya Eropa yang berasal dari Parthenon di Athena, Yunani. Uni Eropa dan Inggris akan memulai pembicaraan tentang kesepakatan perdagangan bebas pasca-Brexit bulan depan.

Ada banyak masalah yang diperdebatkan – dan seorang menteri Eropa meramalkan bahwa kedua belah pihak akan “saling memecah belah” sebelum mencapai kesepakatan.

Uni Eropa akan meminta Perdana Menteri Inggris Boris Johnson untuk memberikan pahatan marmer kuno kembali ke Yunani sebagai bagian dari kesepakatan, menurut The Times of London.
Yunani berpendapat bahwa Parthenon Marbles, yang dikirim dari Athena oleh diplomat Inggris Lord Elgin lebih dari 200 tahun yang lalu, diambil secara melawan hukum dan harus dikembalikan.
Patung-patung, yang dianggap sebagai salah satu karya besar peradaban kuno, ditampilkan di sayap yang dibangun oleh British Museum di London.
Kunjungi beranda Business Insider untuk cerita lebih lanjut.

Uni Eropa akan menuntut agar Inggris mengembalikan koleksi pahatan marmer kuno ke Yunani sebagai bagian dari perjanjian perdagangan pasca-Brexit.

Yunani telah lama berpendapat bahwa Parthenon Marbles – juga disebut Elgin Marbles – secara tidak sah dipindahkan dari kuil Parthenon di Athena pada awal abad ke-19 oleh diplomat Inggris Lord Elgin.

Kelereng – dianggap di antara karya-karya besar peradaban kuno – ditampilkan di British Museum di London dengan sayap yang dibuat khusus untuk mengakomodasi mereka.

Museum mengatakan kepada surat kabar The Times of London bahwa struktur klasik Yunani diambil dari kuil Parthenon secara sah dan “dapat diakses oleh 6 juta pengunjung global yang diterima museum setiap tahun.”

Namun The Times melaporkan bahwa rancangan pedoman negosiasi UE untuk kesepakatan perdagangan dengan Inggris mencakup komitmen untuk “mengembalikan atau mengembalikan benda-benda budaya yang dipindahkan secara tidak sah ke negara asal mereka.”

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: