ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Eksekutif Xiaomi Sarankan Bagi Calon Pelamar Kerja Lulusan Bahasa Jepang Agar Melamar Ke Industri Film Porno Jepang

Xiaomi, salah satu merek smartphone terbesar di dunia, telah mendapat kecaman dari seorang eksekutif yang menyarankan agar siswa perempuan yang belajar bahasa Jepang harus terlibat dalam pornografi.

Qin Tao, kepala departemen inovasi Xiaomi, membuat komentar selama acara perekrutan kampus di Universitas Zhengzhou di provinsi Henan, China tengah pada hari Jumat (22 September), menurut surat pengaduan (tautan dalam bahasa Cina) yang ditujukan kepada teknologi yang berbasis di Beijing perusahaan di situs microblogging Weibo. Surat itu diposting oleh seorang peserta yang mengidentifikasi dirinya sebagai seorang mahasiswa wanita jurusan bahasa Jepang di universitas. Menurut pos siswa, Xiaomi tidak memiliki preferensi untuk jurusan tertentu untuk posisi pemasaran yang dipekerjakannya — namun, Qin mengatakan pada acara itu bahwa siswa yang belajar bahasa Jepang tidak diterima. Dia dikutip mengatakan, menurut siswa:

“Jika Anda adalah jurusan bahasa Inggris atau Arab maka Anda dapat bergabung dengan kami, karena kami memiliki bisnis di luar negeri [di negara-negara yang membutuhkan bahasa tersebut]. Jika Anda siswa jurusan bahasa Jepang, maka Anda bisa pergi sekarang, atau saya sarankan Anda masuk ke industri film. ”

Implikasi dari lelucon itu adalah bahwa para siswa itu harus bekerja dalam pornografi Jepang — yang sangat besar di Cina, meskipun ada larangan pornografi di negara tersebut. Surat itu mencatat bahwa sekitar 200 anggota hadirin tertawa karena lelucon Qin.

Pernyataan Qin telah menuai kritik keras di internet Tiongkok. Seorang siswa Tionghoa yang lulus dengan jurusan bahasa Jepang menulis di situs Tanya Jawab Zhihu (tautan dalam bahasa Cina) bahwa komentar Qin mengingatkannya pada pria yang bertanya padanya apakah dia tahu arti yamete — cara standar untuk mengatakan “hentikan” dalam pornografi Jepang —Untuk “memuaskan fantasi kecil mereka.”

Xiaomi mengeluarkan pernyataan (tautan dalam bahasa China) kemarin (24 September) tentang Weibo yang mengatakan bahwa perusahaan telah mendisiplinkan Qin untuk “pernyataan yang tidak pantas” dan akan memastikan insiden serupa tidak terjadi lagi di masa depan. Sehari sebelumnya, Qin juga menulis permintaan maaf di akun Weibo-nya sendiri (tautan dalam bahasa Cina) kepada para siswa yang belajar bahasa Jepang yang berada di acara perekrutan.

Xiaomi adalah yang terbaru dalam daftar panjang raksasa teknologi Cina yang baru-baru ini dikecam karena seksisme. Awal tahun ini, Tencent, perusahaan berbasis di Shenzhen di balik aplikasi media sosial seperti WeChat dan QQ, meminta maaf setelah video karyawan wanita yang mensimulasikan seks oral di sebuah pesta staf menyebar di internet. Pada bulan Juli, mesin pencari Baidu menurunkan eksekutif senior setelah ia menyampaikan presentasi seksis tentang pengalaman pengguna di sebuah konferensi teknologi. Perusahaan-perusahaan seperti Alibaba dan perusahaan angkutan barang Didi Chuxing (paywall) juga telah memposting daftar pekerjaan seksis atau diskriminatif.

source: qz

Artikel ini terakhir diupdate padaDesember 11, 2019 @ 4:17 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: