ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Ekonomi Singapore pun melemah pertumbuhannya

Ekonomi Singapura tumbuh 0,1% pada kuartal April-Juni dari tahun lalu, menandai tingkat terendah dalam 10 tahun karena ketegangan perdagangan AS dan China menghantam produsen elektronik dan lainnya, menurut data sementara yang dirilis Jumat oleh pemerintah.

Tingkat pertumbuhan produk domestik bruto riil terbaru lebih rendah dari ekspansi 1,1% pada periode Januari-Maret, dan terendah sejak kuartal April-Juni 2009 (minus 1,2%) ketika dunia dilanda krisis keuangan.

Serangkaian hasil ini menunjukkan kesenjangan pertumbuhan yang melebar antara penerima manfaat Asia Tenggara dan korban perang perdagangan. Vietnam, negara dengan pertumbuhan tercepat yang diuntungkan oleh pergeseran produksi pabrikan dari Tiongkok, melaporkan pertumbuhan PDB 6,7% pada kuartal kedua dari tahun lalu dan sedikit lebih rendah dari kuartal sebelumnya yang 6,8%.

Negara-negara Asia Tenggara lainnya belum merilis angka kuartal kedua mereka, tetapi survei konsensus triwulanan terbaru yang dilakukan oleh Pusat Penelitian Ekonomi Jepang dan Nikkei pada bulan Juni menunjukkan ekspansi 5,9% untuk Filipina, 5,1% untuk Indonesia, 5,1% untuk Indonesia, 4,4% untuk Malaysia, dan 2,7% untuk Thailand dari tahun lalu.

Dalam periode April-Juni tahun lalu, pertumbuhan PDB enam negara turun antara 4,2% dan 6,7%.

Sektor manufaktur Singapura, yang menyumbang 20% ​​dari ekonomi, mengalami kontraksi sebesar 3,8% pada periode April-Juni. Singapura adalah pusat produksi dan ekspor utama untuk produk elektronik kelas atas seperti semikonduktor.

“Kontraksi ini disebabkan oleh penurunan output dalam kelompok elektronik dan rekayasa presisi, yang lebih dari mengimbangi ekspansi output di sisa cluster manufaktur,” Kementerian Perdagangan dan Industri Singapura mengatakan dalam pernyataan Jumat.

Sektor konstruksi tumbuh 2,2%, didukung oleh peningkatan kegiatan konstruksi sektor publik, sementara sektor jasa tumbuh 1,2%.

Statistik resmi telah mencerminkan tanda-tanda penurunan serius dalam manufaktur pada kuartal kedua 2019. Benchmark ekspor domestik non-minyak Singapura turun 15,9% pada Mei dari tahun lalu.

Pemerintah mengatakan bulan lalu sedang meninjau proyeksi pertumbuhan tahun ini dari 1,5% menjadi 2,5% untuk mencerminkan risiko penurunan.

“Saat ini, perkiraan setahun penuh didasarkan pada stabilisasi ekonomi pada kuartal ketiga 2019, dengan kenaikan moderat sesudahnya,” kata Ravi Menon, direktur pelaksana Otoritas Moneter Singapura pada 27 Juni.

“Tetapi kekuatan pickup ini, mengingat lingkungan eksternal yang lebih lembut dan konflik perdagangan yang sedang berlangsung, tidak mungkin untuk mengimbangi kelemahan di babak pertama. Dan risiko penurunan telah jelas meningkat,” katanya.


Source: Nikkei Asia

Artikel ini terakhir diupdate padaJuli 13, 2019 @ 8:31 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: