ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

e-scooter resmi dilarang di pedestrian Singapore!

Pernah ke Singapore atau tinggal di Singapore? bagi orang indonesia mungkin pemandangan e-scooter menyambar kesana kemari dan ramainya delivery dengan scooter ini terlihat sangat aneh dan sangat tidak teratur jika dibandingkan dengan Singapura beberapa tahun yang lalu. Bagi orang di Singapore, e-scooter merupakan pilihan angkutan murah dan praktis yang tidak membutuhkan parkiran.

Pada bulan September, seorang pengendara sepeda berusia 65 tahun, Nyonya Ong Bee Eng, meninggal di rumah sakit setelah dia terluka parah dalam kecelakaan e-skuter di Bedok. Seorang pria berusia 20 tahun ditangkap setelah kecelakaan itu, dan polisi mengatakan mereka sedang menyelidiki kasus itu sebagai salah satu penyebab kematian akibat tindakan gegabah.

Dr Lam mengatakan di Parlemen pemerintah Singapore bahwa jumlah kecelakaan yang melibatkan e-skuter bermotor terus meningkat, menambahkan bahwa beberapa pengendara juga tewas.

Negara-negara seperti Jerman dan Perancis juga telah melarang e-skuter dari jalan setapak tahun ini.

Perangkat ini diizinkan di jalan-jalan di negara-negara ini tetapi otoritas Perancis juga melarang mereka dari jalan raya dan jalan pedesaan.

Dr Lam juga mengatakan kepada Parlemen bahwa rencana untuk mengeluarkan lisensi berbagi PMD akan dibatalkan. Sekitar selusin perusahaan sebelumnya telah mengajukan aplikasi mereka.

Sementara itu, skema insentif untuk mendorong pengguna e-skuter untuk membuang perangkat yang tidak memenuhi standar keamanan juga akan diperpanjang sebulan hingga 31 Desember tahun ini.

Di bawah skema, yang diumumkan pada bulan September, pemilik e-skuter terdaftar yang tidak memiliki sertifikasi UL2272 dapat menerima insentif $ 100 jika mereka setuju untuk membuang perangkat mereka lebih awal.

Ini dapat dilakukan di lebih dari 200 titik pembuangan yang didirikan di seluruh pulau.

Dia mencatat bahwa panggilan untuk larangan total penggunaan PMD semakin keras karena lebih banyak kecelakaan terjadi.

Ada 100.000 e-skuter terdaftar di Singapura. Perangkat yang diklasifikasikan sebagai PMD termasuk e-skuter, hoverboard, dan unicycles. Tapi e-skuter telah menjadi subjek utama pengawasan di tengah masalah keamanan seputar penggunaannya.

Mulai 5 November, skuter listrik atau skuter elektronik akan dilarang dari semua jalan setapak di Singapura. Ini berarti bahwa e-skuter akan dibatasi hanya 440 km dari jalur bersepeda di seluruh pulau, bukan 5.500 km yang dapat digunakan oleh para pejalan kaki sebelumnya.
⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀
Akan ada masa konsultasi hingga 31 Desember 2019, di mana pengendara yang salah akan diberi peringatan. Setelah itu, pendekatan tanpa toleransi akan diambil, dan mereka yang tertangkap melanggar aturan dapat didenda hingga $ 2.000 dan / atau dipenjara hingga tiga bulan jika terbukti bersalah.

Larangan itu berarti bahwa e-skuter akan dibatasi hingga 440 km jalur bersepeda di seluruh pulau, bukan 5.500 km jalur pejalan kaki yang bisa digunakan sebelumnya.

Sepeda dan alat bantu mobilitas pribadi seperti kursi roda bermotor akan terus diizinkan di jalan setapak, jalur bersepeda, dan konektor taman.

Namun pelarangan secara progresif akan diperluas ke perangkat mobilitas pribadi bermotor (PMD) lainnya pada kuartal pertama tahun depan, termasuk hoverboard dan unicycles.

Mengumumkan sikap yang lebih keras, Menteri Senior Negara untuk Transportasi Lam Pin Min mengatakan di Parlemen pada hari Senin: “Selama dua tahun terakhir, kami berupaya keras untuk mempromosikan penggunaan yang aman dari perangkat mobilitas pribadi bermotor.

“Meskipun ada upaya yang signifikan, kami terus bertemu dengan pengendara yang tidak patuh yang menggunakan perangkat yang tidak patuh dan berkendara berbahaya.”

Dr Lam membuat pengumuman dalam sebuah pernyataan menanggapi pertanyaan dari lima anggota parlemen, termasuk Mr Sitoh Yih Pin (Potong Pasir), yang bertanya tentang rencana Kementerian Perhubungan untuk meningkatkan tingkat keselamatan sekitar penggunaan PMD.

Pihak berwenang menangkap sekitar 370 pelaku per bulan untuk pelanggaran yang melibatkan perangkat mobilitas aktif seperti e-skuter dan sepeda yang dibantu tenaga.

“Kami berharap berbagi jalan setapak menjadi tantangan, tetapi kami berharap bahwa dengan pendidikan publik, pengguna PMD akan ramah dan bertanggung jawab,” kata Dr Lam.

“Sayangnya, ini tidak benar.”

Pada tahun lalu, anggota parlemen dan anggota masyarakat telah berulang kali mengajukan keprihatinan tentang perilaku sembrono dan tidak bertanggung jawab dari beberapa pengendara e-skuter. Beberapa meminta e-skuter dilarang dari trotoar.

Saat ini, PMD hanya dapat digunakan di jalur bersama (hingga 25 km per jam) dan jalan setapak (10 km per jam). Mereka tidak diizinkan di jalan.

Jumlah kecelakaan yang melibatkan PMD telah meningkat dengan meningkatnya pengguna. Ada 228 kecelakaan yang dilaporkan melibatkan PMD di jalur umum pada tahun 2017 dan tahun lalu, dengan 196 mengakibatkan cedera.

Dr Lam mencatat bahwa langkah itu bukan larangan sepenuhnya terhadap e-skuter.

Dia mengatakan sepeda dan alat bantu mobilitas pribadi akan terus diizinkan di jalan setapak, jalur bersepeda dan konektor taman, dengan jaringan jalur bersepeda sepanjang 440 km sekarang tersedia.

Proyek jalur bersepeda hampir selesai di kota-kota besar seperti Ang Mo Kio, Bishan dan Tampines, dan total panjang jaringan diharapkan akan naik tiga kali lipat pada tahun 2030.


Sumber: Straits Times Singapore

Artikel ini terakhir diupdate padaNovember 4, 2019 @ 2:02 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: