ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Drone mulai dibatasi di Singapura

Pemerintah Singapura akan memperkenalkan registrasi wajib untuk semua drone di Singapura serta  lisensi untuk pilot drone besar dan lebih mampu, sebuah langkah yang didorong oleh kekhawatiran atas gangguan intrusi drone baru-baru ini yang mengakibatkan beberapa penundaan penerbangan di Bandara Changi.

Diumumkan di Parlemen Singapura pada hari Senin (8 Juli), Menteri Senior Negara untuk Transportasi Lam Pin Min mengatakan bahwa memberlakukan persyaratan perizinan tersebut “akan memastikan bahwa operator drone diberi pengarahan yang memadai tentang tanggung jawab mereka dan bahwa kegiatan mereka dilakukan dengan cara yang bertanggung jawab”. Dia menegaskan bahwa pihak berwenang berusaha untuk menjatuhkan hukuman lebih keras. Dua orang dan satu perusahaan baru-baru ini dituntut karena melanggar hukum.

Pemerintah Singapura, lanjutnya, juga mencari cara untuk meningkatkan hukuman bagi pengguna pesawat tak berawak.

Menurut undang-undang yang ada, adalah pelanggaran untuk mengoperasikan pesawat tanpa awak dalam jarak 5 km dari pangkalan udara atau militer atau menerbangkan pesawat tanpa awak di atas 200 kaki (61 m) tanpa izin kegiatan Kelas 2 untuk tujuan rekreasi atau penelitian.

Mereka yang bersalah karena melakukan itu menghadapi denda hingga S $ 20.000, atau hukuman penjara hingga 12 bulan, atau keduanya. Dr Lam mengatakan kepada DPR bahwa rekomendasi ini dibuat oleh Dewan Penasihat UAS (Sistem Pesawat Tanpa Awak) yang dibentuk oleh Otoritas Penerbangan Sipil Singapura awal tahun ini. Tugas panel adalah untuk meninjau dan merekomendasikan perbaikan pada peraturan yang ada.

Pada batas waktu kapan pendaftaran wajib akan dimulai, Dr Lam mengatakan Pemerintah berharap bahwa ini dapat dilakukan pada akhir tahun ini.

“Tapi kami mendesak panel penasehat untuk mempercepat upaya mereka sehingga kami bahkan dapat membawa timeline lebih awal,” tambahnya.

Dia menanggapi tujuh Anggota Parlemen (MP) yang meminta pembaruan penyelidikan atas insiden penundaan penerbangan baru-baru ini di Bandara Changi yang disebabkan oleh adanya pesawat tak berawak ilegal, dan langkah-langkah yang akan diambil pemerintah untuk mencegah insiden seperti itu tidak terjadi lagi.

Dr Lam mengatakan kepada DPR bahwa lebih dari dua malam pada tanggal 18 dan 24 Juni, intrusi drone di Bandara Changi – intrusi pertama yang dikonfirmasi dialami di bandara – menyebabkan 55 penundaan penerbangan dan delapan pengalihan.

Lokasi ini dekat dari Bandara Changi dan Pangkalan Udara Changi. Sebagai tanggapan, Dr Lam mengatakan bahwa setelah insiden di Bandara Changi, otoritas Singapura membuat prosedur operasi standar dan melakukan latihan untuk mengatasi insiden serupa.

“Meskipun dampak intrusi drone baru-baru ini telah moderat, intrusi ini dapat berdampak parah pada operasi bandara,” kata Dr Lam, menunjukkan bahwa Bandara Gatwick di Inggris harus ditutup seluruhnya selama tiga hari Desember lalu karena intrusi drone. Anggota parlemen GRC Jurong Ang Wei Neng bertanya apakah intrusi drone dilakukan oleh orang asing, tetapi Dr Lam mengatakan “terlalu dini untuk berprasangka” profil para pelaku.

Dia mencatat bahwa penyelidikan polisi sedang berlangsung dan berdasarkan pengalaman dari bandara lain, “mengidentifikasi para pelaku dapat menjadi tantangan dan akan memakan waktu”.

Prioritasnya sekarang, katanya, adalah untuk mendeteksi drone dengan segera dan mencegah mereka dari mempengaruhi lalu lintas udara dan membahayakan keselamatan publik. Dia menambahkan bahwa pihak berwenang telah mengambil pendekatan multi-agensi dan mengerahkan sumber daya nasional untuk memastikan keselamatan operasi Bandara Changi.

Beberapa anggota parlemen bertanya apakah Kementerian Transportasi (MOT) dan lembaga lain berencana untuk memperkenalkan sistem manajemen lalu lintas udara tak berawak untuk melacak drone secara real time sehingga lebih mudah untuk mengejar pemain drone sepanjang waktu.

Dr Lam menunjukkan bahwa ia sebelumnya mengatakan kepada Parlemen bahwa MOT sedang mempelajari konsep sistem manajemen penerbangan sentral yang akan memantau aktivitas dan lokasi sistem pesawat tak berawak terdaftar.

Namun konsep semacam itu “hanya berguna” untuk operator yang kooperatif. Adapun mereka yang memiliki niat jahat, mengandalkan sensor yang ada untuk mendeteksi mereka akan menjadi “sangat penting”, katanya.

Ada banyak fasilitas yang tersebar di sekitar Changi yang biasa digunakan orang Singapura untuk bermain drone maupun berekreasi. Termasuk pusat perbelanjaan seperti Changi City Point dan bahkan Bandara Changi, yang dianggap sebagai surga pembeli dengan belanja bebas bea yang tersedia di dalam area transit bandara. Selain itu, pusat jajanan sekitar Changi village juga terkenal dengan pilihan makanannya.

Dalam komentarnya, MP Mountbatten Lim Biow Chuan mengatakan bahwa langkah-langkah yang ada untuk menangani intrusi drone ilegal “tidak memadai”.

Dia merujuk pada fakta bahwa beberapa rekan parlementernya telah mengajukan keprihatinan setelah gangguan di Bandara Gatwick awal tahun ini, dengan Dr Lam menanggapi kemudian bahwa ada langkah-langkah balasan yang memadai.

“Jadi, melihat apa yang telah terjadi, tampaknya tindakan balasan seperti itu tidak memadai. Sungguh, tindakan apa lagi yang akan dilakukan Kementerian Transportasi untuk memastikan bahwa tindakan Anda memadai untuk mencegah terulangnya kembali? ”Tanya Mr Lim.

Pada hari Senin (8 Juli), sebuah perusahaan teknik sipil didenda S $ 9.000 karena menerbangkan drone di depan umum untuk tujuan bisnis tanpa izin, menjadi perusahaan pertama yang ditangani di pengadilan untuk kasus semacam itu.

Hanya tiga hari sebelumnya, pada 5 Juli, dua orang menjadi orang pertama yang dituntut karena diduga melakukan drone tanpa izin di lapangan terbuka di Punggol, yang berjarak 5 km dari Paya Lebar Air Base.

Dalam tanggapannya kepada anggota parlemen, Dr Lam juga mengatakan bahwa pihak berwenang telah menilai parameter zona larangan terbang yang ada – yang melarang penggunaan drone dalam jarak 5 km dari aerodrome – yang memadai.

Intrusi drone baru-baru ini di Bandara Changi mungkin menyebabkan beberapa orang menyerukan larangan drone, ia mengangkat. Tetapi menggunakan drone juga memiliki manfaatnya.

Misalnya, dapat digunakan untuk pengiriman dan inspeksi serta untuk mengajarkan robotika dan pemrograman kepada siswa.

“Oleh karena itu penting bahwa kami terus mengambil pendekatan yang seimbang,” kata Dr Lam.


Sumber Today online

 

Artikel ini terakhir diupdate padaJuli 9, 2019 @ 12:25 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: