ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Doraemon, happy birthday ke 50!

Doraemon merentang generasi sebagai totem budaya, karakter yang dicintai yang merupakan bagian dari masa kecil Jepang seperti pesta ulang tahun dan perburuan serangga di musim panas. Kucing robot biru dari masa depan selalu ada, dan telah sejak ia diciptakan 50 tahun yang lalu oleh Fujiko Fujio, nama pena duo manga Hiroshi Fujimoto (1933-96) dan Motoo Abiko.

Doraemon adalah robot tetapi dia juga cacat. Hal ini dijelaskan dalam bab pertama dari manga asli, dengan cicit Nobita mengatakan, “Dia bukan robot yang hebat.” Ini adalah contoh yang sangat mencemaskan dari seri mana pun.

Ketika seri “Doraemon” pertama kali muncul pada tahun 1970, itu adalah munculnya zaman teknologi. Gadget dan peralatan menjadi lebih di mana-mana dan lebih terjangkau daripada sebelumnya.

Dalam sebuah bagian di situs webnya tentang sejarah Tokyo, Pemerintah Metropolitan menggambarkan periode sebagai waktu mekanisasi: “Karena inovasi teknologi dan pengenalan industri dan teknologi baru, periode ini (pada 1960-an) melihat awal dari produksi massal serat sintetis dan peralatan listrik rumah tangga seperti televisi, lemari es dan mesin cuci. Akibatnya, kehidupan sehari-hari penduduk Tokyo mengalami transformasi yang cukup besar. ”

“Doraemon” adalah cerminan dari modernitas ini, menawarkan sekilas komedi tentang masa depan.

Doraemon tidak diberkahi dengan kekuatan super seperti itu. Dia, bagaimanapun, mampu menghasilkan banyak item perbaikan cepat – 1.963 himitsu dōgu (alat rahasia), Yasuyuki Yokohama, mantan profesor di Universitas Toyama, mengatakan kepada Kyodo News pada tahun 2004. Namun alat Doraemon dari masa depan sering menjadi bumerang. Mereka bukan sangat mudah, sering berbelit-belit – salah, bahkan – dan, seringkali, menyebabkan lebih banyak masalah daripada masalah awal yang seharusnya mereka selesaikan.

“Itu juga membuat Anda terus,” kata Freedman. “Jika masalah Nobita diselesaikan (dengan satu gadget), tidak akan ada episode minggu depan. Ini alat naratif. ”

Dan kemudian ada daftar reguler alat rahasia Doraemon yang sangat dicintai, dua yang paling terkenal adalah mengambil koputā (cangkir hisap dengan pisau bambu mini) dan dokodemo doa yang ikonik (secara harfiah, “pintu di mana saja”), memungkinkan penggunanya kekuatan perjalanan cepat. Penguasaan atas langit serta dunia kuantum membuat Doraemon, sementara mungkin tidak 100 persen andal, cukup keren.

Meskipun “Doraemon” sekarang merupakan merek, masih dimungkinkan untuk menghubungkan karakter tersebut dengan tradisi historis negara tersebut, khususnya yokai (roh / setan) dari cerita rakyat Jepang. Ada juga Shinto kami (roh / dewa), karakter kompleks yang tidak selalu baik. Mereka ada sebagaimana manusia ada: rentan terhadap kesalahan, sengaja buruk, terkadang berbudi luhur. Sebenarnya, kami secara tradisional memiliki dua sisi: ara-mitama (marah) dan nigi-mitama (lembut).

“Ada yōkai tertentu yang berasal dari dongeng Buddha dan mukashibanashi (dongeng sejak dulu),” kata Alisa Freedman, asisten profesor sastra dan film Jepang di University of Oregon. “Kamu memang melihat banyak antropomorfisme dalam dongeng keagamaan di Jepang.”

Sejauh mana “Doraemon” mengisi peran ini, terutama mengingat asal-usul seri sebagai manga pendidikan dan statusnya saat ini sebagai batu ujian budaya pop, masih bisa diperdebatkan.

Namun, setiap fenomena budaya didasarkan pada beberapa kekuatan penggabungan, termasuk “faktor komersial” – atau, setidaknya, itulah yang diyakini Freedman.

Sebagai merek, “Doraemon” menghasilkan uang. Film yang berpusat pada karakter adalah berita besar, setelah melampaui “Godzilla” (pada 2015) sebagai waralaba paling menguntungkan di Jepang. Hingga saat ini, seri film ini telah menghasilkan sekitar ¥ 187 miliar ($ 1,7 miliar). Orang tua yang menyukai “Doraemon” sebagai anak-anak sekarang dapat pergi dengan anak-anak mereka sendiri – ini adalah waralaba yang benar-benar mencakup generasi.

Namun, tingkat ketenaran ini dan, yang lebih penting, kepercayaan tidak bisa dihasilkan begitu saja dengan hadir di mana-mana. Reputasi kucing itu paling jelas dibangun atas dasar kepercayaan, dan itulah sebabnya anak yang telah ia kirim untuk membantu, Nobita Nobi, tidak pernah meminta bantuan orang tuanya, alih-alih menunjukkan sisi terburuknya (cengeng dan mengemis) kepada Doraemon ketika ia mengajukan permintaan untuk Tolong.

Namun, itu mungkin membingungkan mereka yang tidak terbiasa dengan seri yang akhirnya intervensi Doraemon – dan bahkan ikatannya dengan masa depan – tidak seperti studi kasus yang layak seperti portofolio hari ini akan membuat Anda percaya.


Sumber: Japan times

Artikel ini terakhir diupdate padaFebruari 3, 2020 @ 8:50 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: