ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Donald Trump, President USA akhirnya dipecat!

Anggota parlemen House Amerika Serikat telah memilih untuk memakzulkan Presiden AS Donald Trump karena penyalahgunaan kekuasaan dan obstruksi Kongres. Pemungutan suara terakhir di Senat yang diadakan oleh Partai Republik akan memutuskan apakah ia akan dicopot dari jabatannya.

Anggota parlemen di DPR AS memilih pada hari Rabu untuk memakzulkan Presiden AS Donald Trump. Hasilnya secara luas diharapkan dan kasus ini sekarang akan maju ke persidangan di Senat.

Dalam debat 10 jam menjelang pemungutan suara, anggota parlemen berargumen untuk dan menentang dua pasal pemakzulan yang menuduh penyalahgunaan kekuasaan dan halangan Kongres terkait dengan urusan presiden di Ukraina.

Dalam dua pemungutan suara pada Rabu malam, anggota parlemen Demokrat menyampaikan suara mayoritas sederhana yang diperlukan untuk mengajukan tuntutan terhadap presiden karena penyalahgunaan kekuasaan dan halangan Kongres. Tidak ada Partai Republik yang memilih impeachment.

Trump merupakan presiden ketiga dalam sejarah AS yang dimakzulkan. Pemakzulan atau impeachment merupakan proses dimana Kongres mengajukan tuntutan terhadap pejabat sipil pemerintah AS yang diduga melakukan kejahatan dan dipecat secara resmi.

Kasus ini berlanjut ke Senat

Kasus ini sekarang akan maju ke persidangan di Senat 100 kursi, di mana mayoritas dua pertiga diperlukan untuk hukuman. Sebuah keyakinan akan mengakibatkan presiden dikeluarkan dari jabatannya. Mayoritas Partai Republik diperkirakan akan membebaskan presiden dalam sidang yang akan dimulai pada Januari 2020.

Demokrat menuduh Trump menahan bantuan militer dan kunjungan Gedung Putih untuk menekan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy untuk menyelidiki saingan politiknya Joe Biden dan putranya Hunter untuk keuntungan politiknya sendiri. Dia juga dituduh menghalangi Kongres dengan menolak bekerja sama dengan investigasi impeachment.

Gedung Putih bereaksi

Menyusul pemungutan suara yang menentukan, Gedung Putih menyatakan optimisme tentang fase proses selanjutnya.

Trump “siap untuk langkah-langkah selanjutnya dan yakin bahwa ia akan sepenuhnya dibebaskan” dalam sidang Senat, kata juru bicara Gedung Putih Stephanie Grisham dalam sebuah pernyataan.

Presiden sendiri tidak hadir di Washington DC untuk pembahasan impeachment. Sebaliknya, ia terbang ke Michigan untuk rapat umum, naik ke panggung hanya beberapa menit sebelum anggota parlemen di ibukota mengkonfirmasi tuduhan pemakzulan.

“Sementara kita menciptakan lapangan kerja dan berjuang untuk Michigan, kaum Kiri radikal di Kongres dipenuhi dengan kecemburuan dan kebencian dan kemarahan, Anda lihat apa yang terjadi,” kata presiden kepada kerumunan, menambahkan bahwa partai Demokrat sedang “berusaha untuk membatalkan” surat suara puluhan juta orang Amerika patriotik. ”


Sumber: DW.com

Artikel ini terakhir diupdate padaDesember 19, 2019 @ 10:00 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: