ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Apa dan Bagimana Cara Disiplin bekerja ala orang Jerman?

Mengapa Orang Jerman Bekerja Lebih Sedikit Jamnya Tapi Menghasilkan Lebih Banyak dan berkualitas?. Jerman adalah pusat kekuatan industri Eropa, dan merupakan produsen barang terkemuka untuk ekspor ke negara-negara berkembang di Afrika, Asia dan bahkan Benua Amerika. Kemajuan industri dan teknologi Jerman sendiri tidak bisa terlepas dari disiplin orang Jerman untuk mengatur waktu dan manajemen bekerja dan liburan yang teratur serta terjadwal.

Sebagai mesin penggerak ekonomi Uni Eropa, Jerman dengan sendirian menyelamatkan zona EURO ini dari keruntuhan pada tahun 2012. Pada saat yang sama, pekerja Jerman menikmati perlindungan pekerja yang tak ada bandingannya dan jam kerja yang lebih pendek daripada sebagian besar rekan global mereka. Bagaimana caranya sebuah negara yang bekerja rata-rata 35 jam per minggu (dengan rata-rata 24 hari libur dibayar untuk boot) mempertahankan tingkat produktivitas yang tinggi?

Budaya bisnis Jerman mengutamakan fokus intens dan komunikasi langsung tanpa basa-basi. Sementara orang Inggris cenderung menghargai obrolan ringan supaya lebih akrab dan mempertahankan suasana mood bekerja yang optimis. Pekerja Jerman akan langsung berbicara dengan manajer tentang ulasan kinerja, memulai rapat bisnis tanpa ‘pemecah kebekuan dan basa-basi’, dan menggunakan bahasa komando tanpa melunakkan arahan dengan ungkapan sopan. Sedangkan seorang Indonesia sendiri akan berkata, “Akan sangat menyenangkan jika Anda bisa mendapatkan ini kepada saya jam 3 sore, “orang Jerman akan berkata,” Saya membutuhkan ini jam 3 sore “.

Dalam budaya bisnis Jerman, ketika seorang karyawan sedang bekerja, mereka seharusnya tidak melakukan pekerjaan selain pekerjaan mereka. Facebook, gosip kantor dengan rekan kerja berjam-jam, dan pura-pura bekerja saat atasan Anda lewat adalah perilaku sosial yang tidak dapat diterima di Jerman. Tidak ada toleransi di kalangan teman sekantor untuk kegiatan sembrono seperti itu. Di saat hari kerja orang Jerman bekerja dengan efisien, jam kerja benar-benar dihargai.

Ketika seorang Jerman sedang bekerja, mereka fokus dan rajin, yang pada gilirannya menyebabkan produktivitas lebih tinggi dalam periode waktu yang lebih singkat. Tapi fokus dan ketegangan saat bekerja bagi orang Jerman juga diberikan sejumlah besar hari libur berbayar, dengan banyak pegawai yang menerima gaji 25-30 hari pembayaran (undang-undangnya mewajibkan kerja hanya 20 hari dalam sebulan). Liburan yang diperpanjang berarti keluarga dapat menikmati waktu hingga satu bulan bersama, menyewa apartemen di tepi pantai atau melakukan perjalanan jauh ke negara lain yang menarik.

Salah satu raksasa otomotif terbesar di Jerman, Marcedes Benz, dikenal sebagai industri otomotif mewah yang memiliki banyak merek dan model unit yang berharga tinggi.

Karena suasana fokus dan lingkungan formal bisnis Jerman ini, hampir jarang terlihat ekspresi senyum orang Jerman disaat mereka bekerja.

Pemerintah Jerman saat ini sedang mempertimbangkan pelarangan email terkait pekerjaan setelah pukul 18:00, untuk mengatasi aksesibilitas bahwa smartphone dan konektivitas konstan dari para atasan kepada karyawan mereka. Tidak seperti orang Jepang, di Jerman setiap karyawan tidak diwajibkan untuk berkumpul bersama setelah bekerja. Orang Jerman umumnya menghargai pemisahan dan batas antara kehidupan pribadi dan kehidupan kerja.

Untuk mengisi waktu luang atau “Freizeit” mereka yang berlimpah, kebanyakan orang Jerman terlibat dalam Verein (klub); secara teratur bertemu orang lain dengan minat bersama di komunitas mereka. Komunitas umum di Jerman meliputi Sportvereine (klub olahraga), Gesangvereine (paduan suara atau klub bernyanyi), Musikvereine (klub musik), Wandervereine (klub hiking), Tierzuchtvereine (budidaya hewan – umumnya kelinci / merpati) dan klub kolektor dari semua jenis. Bahkan desa terkecil di Jerman pun memiliki beberapa Vereinen aktif untuk menampung kepentingan warga. Alih-alih menonton TV di malam setelah bekerja, kebanyakan orang Jerman bersosialisasi dengan orang lain di komunitas mereka dan aktualisasi diri melalui kegiatan dan hobby.

Sistem Jerman dari Elternzeit (“waktu tua” atau cuti orang tua) atau “masa merawat anak bayi” pada saat melahirkan di Jerman juga didukung oleh kalangan industri. Namun, dalam banyak kasus, cuti ini juga membuat pengusaha menghindari mempekerjakan perempuan (karena masa cuti pun karyawan wanita memperoleh bayaran gaji). Lowongan pekerjaan di Jerman secara konsisten didominasi laki-laki yang lebih tinggi daripada negara maju lainnya. Manfaat finansial untuk tinggal di rumah (baik dari program keuangan Elternzeit maupun Elterngeld atau orang tua) seringkali terlalu bagus untuk dilewatkan pada ibu-ibu Jerman, dan dapat menyebabkan karier stagnan atau tidak ada.

Hak bekerja Wanita terlindungi dengan baik dari pemecatan – sejak awal kehamilan sampai 4 bulan setelah melahirkan (Schutzfrist) melalui hukum ketenagakerjaan Kündigungsverbot. Hanya dalam pengecualian yang sangat jarang terjadi, majikan diizinkan untuk memberhentikan seorang karyawan hamil selama masa ini.

Di Jerman, semua karyawan memiliki kontrak dengan atasan mereka. Orangtua yang telah dipekerjakan secara menguntungkan selama 12 bulan sebelumnya memenuhi syarat untuk mendapatkan manfaat dari Elternzeit, yang mencakup cuti merawat anak bayi sampai tiga tahun yang belum dibayar dengan kontrak “tidur”. Karyawan tersebut memenuhi syarat untuk bekerja paruh waktu hingga 30 jam saat cuti, dan harus ditawari pekerjaan penuh waktu pada akhir masa cuti merawat anak bayi.

Orang tua juga dapat memilih untuk menunda cuti sampai satu tahun sampai ulang tahun ke 8 anak tersebut. Entah orang tua memenuhi syarat untuk cuti merawat anak bayi, dan banyak pasangan membuat pilihan berdasarkan pertimbangan finansial. Selain pembaharuan kontrak karyawan tersebut, negara Jerman juga akan membayar 67% dari gaji karyawan (dengan batas 1800 euro per bulan) selama 14 bulan. Orang tua bisa membagi 14 bulan namun mereka bisa bebas memilih. Manfaat ini juga berlaku sama untuk pasangan sesama jenis. Namun perlu juga kita ketahui, pajak penghasilan dan besar potongan gaji di Jerman hampir mendekati 40% dari penerimaan nominal gaji.

Fokus bekerja dan disiplin menggunakan waktu yang dibiasakan orang Jerman dalam kehidupan sehari-hari mereka memang bisa kita kagumi. Memisahkan pekerjaan dari bermain dapat membantu kita menjalani kehidupan yang lebih seimbang; Menempatkan telepon setelah berjam-jam memberi kita istirahat mental dari stres tentang pekerjaan, dan kita bisa kembali ke kantor dengan segar di pagi hari. Ketika tiba saatnya menyelesaikan sesuatu, menutup Facebook dan mematikan notifikasi smartphone bisa membantu menjaga pikiran tetap tenang dan aliran tetap stabil. Percakapan langsung pun dapat menyebabkan peningkatan efisiensi, dan kejelasan komunikasi antar anggota tim dan rekan kerja di kantor maupun di pabrik.


 

Artikel ini terakhir diupdate padaMei 30, 2020 @ 8:05 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: