Demo di Jerman berakhir kacau

Kekacauan berawal di Jerman yang meletus di jalan-jalan Berlin, ketika polisi dan demonstran yang marah saling maki dan bentrok. Kekerasan itu mengakibatkan beberapa penangkapan ketika bentrokan terjadi di rapat umum Berlin timur pada Jumat malam 31 Januari 2020.

Demonstrasi itu sebagai protes terhadap Kongres Polisi Eropa, yang akan bertemu di Berlin minggu depan, menurut situs web Jerman focus.de. Kelompok ini adalah gerakan anti-fasis yang menentang munculnya sentimen neo-Nazi di Jerman.

Gerakan Antifa di Jerman terdiri dari beberapa kelompok dan individu anti-fasis sayap kiri, otonom, militan, yang biasanya menggunakan singkatan Antifa. Namanya diambil dari Aktion Antifaschistische yang bersejarah.

Kerusuhan itu terjadi seminggu setelah Jerman dan Prancis turun ke tengah kekacauan di tengah kemarahan peraturan UE yang membatasi lingkungan dan pertanian – mendorong petani memblokir jalan utama dengan traktor di kedua negara anggota UE.

Walikota Berlin, Michael Müller, mengakui bahwa itu adalah “beban bagi Berlin,” tetapi “para petani memiliki sudut pandang mereka”.

Dia menambahkan bahwa penduduk setempat “harus mentolerir” pergolakan.

Demonstrasi bertepatan dengan Berlin’s Green Week, sebuah pameran pangan dan pertanian yang dimulai pada hari Jumat, yang sering menarik gelombang protes besar dalam beberapa tahun terakhir.

Petani di seluruh Eropa semakin khawatir tentang masa depan kebijakan pertanian dan lingkungan, mengikuti kebijakan Uni Eropa New Green £ 852bn.

Kerusuhan itu terjadi seminggu setelah Jerman dan Prancis turun ke tengah kekacauan di tengah kemarahan peraturan UE yang membatasi lingkungan dan pertanian – mendorong petani memblokir jalan utama dengan traktor di kedua negara anggota UE.

———

Sumber; RT Europe express.co.uk

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: