ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Chaebol itu apa sih? Melihat kemiripan Korea Selatan dan Indonesia

Pernahkah kamu dengar istilah chaebol dalam film maupun drama korea? Penasaran apa artinya? Chaebol merupakan fenomena menarik tentang sistem perekonomian nasional di Korea Selatan, lebih lanjut tentang persamaan dan kemiripan dengan perekonomian Indonesia akan kami bahas di artikel ini. Semangat membaca ya!

Perekonomian Korea Selatan awalnya didominasi sektor pertanian hingga pertengahan abad ke-20. Namun, kebijakan Presiden Park Chung Hee mendorong industrialisasi yang cepat dengan mempromosikan bisnis besar, menyusul perebutan kekuasaannya pada tahun 1961. Rencana Ekonomi Lima Tahun Pertama oleh pemerintah menetapkan kebijakan industri ke arah investasi baru, dan chaebol harus dibuat. pinjaman terjamin dari sektor perbankan. Chaebol memainkan peran penting dalam mengembangkan industri baru, pasar, dan produksi ekspor, membantu menjadikan Korea Selatan salah satu dari Empat Macan Asia.

Kaum borjuis Chaebol memainkan peran penting dalam politik Korea Selatan. Pada tahun 1988, seorang anggota keluarga chaebol, Chung Mong-joon, presiden Hyundai Heavy Industries, berhasil mencalonkan diri untuk Majelis Nasional Korea Selatan. Chaebol merupakan konglomerasi industri besar yang dijalankan dan dikendalikan oleh pemilik atau keluarga di Korea Selatan. Chaebol sering terdiri dari banyak afiliasi yang beragam, dikendalikan oleh pemilik yang kekuasaannya atas grup cenderung terkesan monopoli dan otoriter.

Istilah Chaebol ini sering digunakan dalam konteks yang mirip dengan kata bahasa Indonesia “konglomerat”.  Istilah Chaebol ini berasal dari kata zaibatsu dalam bahasa Jepang, yang artinya berbagi struktur dan asal pemilik yang sama. Istilah Chaebol Ini pertama kali digunakan dalam bahasa Inggris pada tahun 1984. Beberapa lusin kelompok perusahaan besar yang dikendalikan keluarga Korea Selatan termasuk dalam definisi ini.

Meskipun program industri utama Korea Selatan dimulai awal 1960-an, asal-usul elit kewirausahaan negara itu ditemukan dalam ekonomi politik tahun 1950-an. Pada waktu itu sedikit sekali orang Korea yang memiliki atau mengelola perusahaan besar selama periode kolonial Jepang. Setelah kekalahan dan kepergian Jepang pada tahun 1945, beberapa pengusaha Korea memperoleh aset rampasan yang diberikan militer Amerika dari beberapa perusahaan Jepang. Kemudian, beberapa di antaranya tumbuh menjadi chaebol hingga tahun 1990-an. Banyak dari pengusaha Korea tersebut merupakan tokoh kaum militer, maupun mereka kaum terpelajar yang memiliki kedekatan dengan militer Amerika Serikat setempat maupun mantan karyawan ataupun pekerja dari usaha yang sebelumnya dimiliki oleh Jepang. Perusahaan-perusahaan tersebut dibentuk pada akhir 1940-an dan awal 1950-an, memiliki hubungan dekat dengan presiden Republik Pertama korea yaitu Pak Syngman Rhee, yang berlangsung dari tahun 1948 hingga 1960. Banyak dari perusahaan ini menerima perlakuan khusus dari pemerintah sebagai imbalan atas suap dan pembayaran lainnya.

Ketika militer korea Selatan dan Amerika Serikat mengambil alih pemerintahan pada tahun 1961, para pemimpinnya mengumumkan bahwa mereka akan memberantas korupsi yang telah merongrong pemerintahan presiden Rhee dan menghilangkan “ketidakadilan” dari masyarakat. Beberapa industrialis terkemuka ditangkap dan didakwa melakukan korupsi, tetapi pemerintah baru menyadari bahwa mereka akan membutuhkan bantuan pengusaha jika rencana ambisius pemerintah untuk memodernisasi ekonomi harus dipenuhi. Suatu kompromi tercapai, di mana banyak pemimpin perusahaan yang membayar denda pajak kepada pemerintah Korea Selatan. Selanjutnya, ada peningkatan kerja sama antara para pemimpin perusahaan dan pemerintah dalam memodernisasi ekonomi.

Chaebol dapat tumbuh karena dua faktor: pinjaman luar negeri dan bantuan khusus. Akses ke teknologi asing juga sangat penting untuk pertumbuhan chaebol hingga 1980-an. Politisi juga membutuhkan popularitas dengan cara percepatan ekonomi. Dengan kedok “kapitalisme terpimpin,” pemerintah memilih perusahaan untuk melakukan proyek dan menyalurkan dana dari pinjaman luar negeri. Pemerintah menjamin pembayaran jika perusahaan tidak dapat membayar kreditor asingnya. Pinjaman tambahan disediakan dari bank domestik. Pada akhir 1980-an, chaebol mendominasi sektor industri dan sangat lazim di bidang manufaktur, perdagangan, dan industri berat.

Kerja sama government-chaebol sangat penting untuk pertumbuhan ekonomi berikutnya dan keberhasilan luar biasa yang dimulai pada awal 1960-an. Didorong oleh kebutuhan mendesak untuk mengalihkan perekonomian dari barang-barang konsumsi dan industri ringan ke industri-industri berat, kimia, dan substitusi impor, para pemimpin politik dan perencana pemerintah bergantung pada gagasan dan kerja sama para pemimpin chaebol. Pemerintah menyediakan cetak biru untuk perluasan industri; chaebol menyadari rencananya. Namun, industrialisasi yang dipimpin chaebol mempercepat konsentrasi modal monopolistik dan oligopolistik dan kegiatan yang menguntungkan secara ekonomi di tangan sejumlah kecil konglomerat. Saat itu presiden Park menggunakan chaebol sebagai sarana menuju pertumbuhan ekonomi sekaligus memperoleh popularitas politik. Ekspor korea Selatan didorong, membalikkan kebijakan Rhee tentang ketergantungan pada impor. Kuota kinerja pun ditetapkan.

Pertumbuhan luar biasa yang dialami chaebol, dimulai pada awal 1960-an, terkait erat dengan ekspansi ekspor Korea Selatan. Pertumbuhan dihasilkan dari produksi beragam barang daripada hanya satu atau dua produk. Inovasi dan kemauan untuk mengembangkan lini produk baru sangat penting. Pada 1950-an dan awal 1960-an, chaebol berkonsentrasi pada wig dan tekstil; pada pertengahan 1970-an dan 1980-an, industri berat, pertahanan, dan kimia telah menjadi dominan. Sementara kegiatan ini penting pada awal 1990-an, pertumbuhan nyata terjadi di industri elektronik dan teknologi tinggi. Chaebol juga bertanggung jawab untuk mengubah defisit perdagangan pada tahun 1985 menjadi surplus perdagangan pada tahun 1986. Namun, neraca transaksi berjalan turun dari lebih dari US $ 14 miliar pada tahun 1988 menjadi US $ 5 miliar pada tahun 1989.

Chaebol melanjutkan pertumbuhan eksplosif mereka di pasar ekspor pada 1980-an. Pada akhir 1980-an, chaebol telah menjadi mandiri secara finansial dan aman, sehingga menghilangkan kebutuhan akan kredit dan bantuan lebih lanjut yang disponsori pemerintah.

Pada 1990-an, Korea Selatan adalah salah satu negara industri baru terbesar dan memiliki standar hidup yang sebanding dengan negara-negara industri. Namun, banyak chaebol yang dikelola keluarga Korea Selatan telah dikritik karena pembayaran dividen yang rendah, rentan korupsi dan nepotisme dari keluarga pemilik dan praktik tata kelola lainnya yang mendukung pemegang saham pengendali dengan mengorbankan investor biasa.

Presiden Kim Young-sam mulai menantang chaebol, tetapi baru pada krisis keuangan Asia 1997, kelemahan sistem chaebol dipahami secara luas. Dari 30 chaebol terbesar, 11 runtuh antara Juli 1997 dan Juni 1999. Awalnya, krisis disebabkan oleh penurunan tajam dalam nilai mata uang dan selain dari kekhawatiran arus kas langsung untuk membayar utang luar negeri, biaya yang lebih rendah pada akhirnya membantu yang lebih kuat chaebol memperluas merek mereka ke pasar Barat, tetapi penurunan simultan pasar ekspor terdekat di Asia Tenggara, yang telah memicu pertumbuhan membuat hutang besar yang terjadi, karena apa yang sekarang kelebihan kapasitas, menjadi fatal bagi banyak chaebol. Chaebol yang tersisa juga menjadi jauh lebih terspesialisasi dalam fokus mereka. Misalnya, dengan populasi peringkat ke-26 di dunia, sebelum krisis, negara ini memiliki tujuh produsen mobil besar. Setelah itu, hanya dua pabrikan besar yang tetap utuh meskipun dua tambahan berlanjut, dalam kapasitas yang lebih kecil, di bawah General Motors dan Renault. Utang chaebol tidak hanya untuk bank industri negara tetapi juga untuk bank independen dan anak perusahaan layanan keuangan mereka sendiri. Skala gagal bayar pinjaman berarti bahwa bank tidak dapat menyita atau menghapus kredit macet tanpa runtuh, sehingga kegagalan untuk melunasi hutang-hutang ini dengan cepat menyebabkan krisis perbankan sistemik, dan Korea Selatan meminta bantuan kepada IMF. Contoh paling spektakuler datang pada pertengahan 1999, dengan runtuhnya Grup Daewoo, yang memiliki sekitar 80 miliar dolar AS dalam utang yang belum dibayar. Pada saat itu, itu adalah kebangkrutan perusahaan terbesar dalam sejarah.

Investigasi lanjut publik korea juga mengekspos korupsi yang meluas di chaebol, khususnya pembukuan dan penyuapan yang curang. Tetap saja, Korea Selatan pulih dengan cepat dari krisis, dan sebagian besar kesalahan atas masalah ekonomi dialihkan ke IMF. Chaebol yang tersisa telah tumbuh secara substansial sejak krisis, tetapi mereka mempertahankan tingkat utang yang jauh lebih rendah.

Pada 2014, chaebol terbesar, Samsung, terdiri sekitar 17% dari ekonomi Korea Selatan dan memegang sekitar US $ 17 miliar dalam bentuk tunai. Namun, laporan keuangan terbaru dari chaebol ini sebenarnya menunjukkan bahwa chaebol perlahan-lahan kehilangan kekuatan atas kompetisi internasional atau gangguan internal dari startup yang baru muncul. Laba / pendapatan bersih konglomerat papan atas Korea Selatan telah menurun dari 2012 hingga 2015. Tidak hanya keuntungan mereka berhenti meningkat, tetapi chaebol tertentu seperti LG, telah membuat kerugian dan kehilangan bakat.

Perusahaan Indonesia & Korea Selatan ternyata mirip…

Mirip seperti Korea Selatan, di Indonesia juga para pemimpin bisnis lainnya juga dipilih untuk menjadi anggota majelis nasional melalui perwakilan bisnis yang proporsional. Bisa dipastikan bahwa hampir seluruh anggota dewan maupun orang partai memiliki perusahaan sendiri ataupun secara tersembunyi, saudara dan kerabatnya memegang posisi penting diperusahaan besar lainnya.

Sistem Chaebol ini sangat mirip dengan sistem perusahaan konglomerat di ekonomi Indonesia, Penguasa militer dan partai politik pun berubah menjadi pengusaha. Di Indonesia juga, banyak jendral dan orang militer serta ikatan pertemanan kroninya keluarga orde lama dan orde baru yang menguasai beragam sektor vital diperekonomian Indonesia. Namun “chaebol Indonesia” yang dikelola keluarga penguasa dan pengusaha telah dikritik karena praktik tata kelola KKN seta kecurangan lainnya yang menindas masyarakat dan mengorbankan investor dari kalangan rakyat biasa. Hal ini jugalah yang menyebabkan ada banyak SDM Indonesia yang pintar justru merantau keluar negeri yang memiliki sistem meritokrasi untuk mencari makan dan peluang bekerja yang lebih baik.

Mirip dengan Korea Selatan, ketika militer Indonesia yang dipimpin oleh Jendral Soeharto mengambil alih pemerintahan dari presiden Soekarno pada 11 Maret 1966, dan mengumumkan bahwa mereka akan memberantas korupsi dan membangun ekonomi yang “gagal” serta berjanji menghilangkan “ketidakadilan” dari masyarakat indonesia. Beberapa industrialis dan tokoh politik serta militer terkemuka yang menentang sang jendral justru ditangkap dan didakwa melakukan korupsi, atau “dihilangkan”. Tetapi pemerintah baru ini juga menyadari bahwa mereka akan membutuhkan bantuan pengusaha dan negara adi kuasa jika rencana ambisius pemerintah untuk memodernisasi ekonomi harus dipenuhi, terutama dengan memanfaatkan kembali sektor industri yang dulunya dimiliki oleh BUMN dan pengusaha asal Belanda.

Kebijakan pemerintah orde baru justru berkebalikan dengan pemerintah orde lama yang cenderung mendorong ekonomi koperasi dan kemandirian nasional serta pembatasan industri tambang dengan alasan belum siapnya SDM lokal. Saat orde baru, suatu kompromi tercapai di mana banyak pemimpin perusahaan yang berseberangan dipaksa membayar upeti kepada pemerintah. Beberapa tokoh figur militer dan pengusaha yang mendukung orde baru pun diberikan hadiah dan kemudahan dalam memiliki aset negara. Pengusaha dan investor luar negeri pun didorong untuk bermitra dengan pengusaha dan orang tertentu yang disukai pemerintah Indonesia saat itu. Selanjutnya, ada peningkatan kerja sama antara para pemimpin perusahaan dan pemerintah dalam memodernisasi ekonomi.

Konglomerat Indonesia lainnya dapat tumbuh subur dan sangat cepat di Indonesia karena dua faktor: pinjaman luar negeri dan “bantuan khusus”. Akses ke teknologi asing juga sangat penting untuk pertumbuhan Konglomerat  hingga 1990-an. Dengan kedok “kapitalisme terpimpin,” pemerintah Indonesia saat itu memilih perusahaan yang dipimpin oleh keluarga tertentu untuk melakukan proyek dan menyalurkan dana dari pinjaman luar negeri. Pemerintah Indonesia malah menjamin pembayaran jika perusahaan tidak dapat membayar kreditor asingnya. Akhirnya krisis 1998 dan konflik sosial yang berujung pada tragedi pun meletus. Sayangnya, belum ada itikad baik pemerintah Indonesia untuk mengusut sampai saat ini dan meminta maaf atas tragedi tersebut. Hal ini disinyalir menjadi berakibat banyaknya aset ekonomi yang dimiliki oleh konglomerat Indonesia tersebar dan tersimpan dinegara lain.

Pengusaha yang dilindungi oleh penguasa di Indonesia sering sekali diberi kemudahan, subsidi dan jaminan oleh pemerintah Indonesia. Oleh sebab itu banyak sekali kekacauan ekonomi maupun kehancuran situasi politik di Indonesia menjadi saling terkait satu-sama lain. hal ini membuat kehidupan rakyat banyak jadi dikendalikan oleh segelintir orang kapitalis. Hal ini diperparah lagi dengan penguasaan media massa nasional yang 99% dimiliki atau terafiliasi dengan penguasa partai politik maupun pengusaha kakap konglomerat jaman orde baru.

Keberadaan negara Singapore yang selama ini menjadi ‘celengan’ penyamun dari Indonesia juga mempersulit kemajuan ekonomi dan iklim usaha di Indonesia.  Permodalan start-up menjadi dikuasai Singapore yang ternyata pemilik dibelakangnya tetaplah orang penguasa konglomerat warganegara asal Indonesia. Akses permodalan yang terbatas ini juga menyebabkan penindasan kaum Konglomerat terhadap perekonomian rakyat di Indonesia. Keberadaan Konglomerat Indonesia yang memiliki kemudahan modal dan izin seperti Indofood, Indomaret, dan lainnya justru membangkrutkan banyak usaha kecil dari sektor retail dan pengrajin kelas rumahan. kaum Konglomerat Indonesia juga memaksa pemerintah Indonesia dan komunitas ASEAN untuk menandatangani kerjasama pasar bebas dengan negara super industri seperti Republik Rakyat Cina dengan membuka keran barang dan produk teknologi rendah yang malah mematikan industri kecil. Maka jangan heran kalau sekarang ember, paku, martil, parang dan cangkul pun mayoritas barang buatan Cina, karena selama ini kaum Konglomerat Indonesia memang diberikan kemudahan untuk menginjak-injak hajat hidup para pengrajin dan pengusaha kecil yang aktif bekerja di tanah air.

Dari segi aktivitas bisnis, entitas berbentuk konglomerat selalu mendapat sorotan dalam kaitan dengan kemampuan melakukan value creation. Maklum, dengan bergerak di berbagai bidang, apalagi yang kaitan antara satu dengan yang lain sangat jauh, sulit bagi manajemen perusahaan untuk punya fokus dalam aktivitasnya, yang pada akhirnya berimbas ke core competence yang bisa dibangun. Masalah manajerial lain sistem konglomerat adalah permasalahan kepemimpinan, skala prioritas dan perencanaan yang tidak punya positioning yang clear.

karena kedekatan penguasa dan pengusaha, konglomerasi di Indonesia juga cenderung melakukan trik monopoli pasar. Ada jutaan usaha kecil menengah di Idnonesia yang terjepit oleh praktek kotor dan persaingan tidak sehat yang dibuat kaum borjuis ini di Indonesia. Pemerintah Indonesia siapapun pemimpinnya, masih cenderung hanya melakukan Lip Service, tanpa pernah mendakwa kaum konglomerat terhadap aduan praktek monopoli pasar dan take over serta kejahatan mereka dalam merampas fasilitas negara maupun persaingan tidak sehat yang mereka lakukan di masa pemerintahan lalu.

Model relasi dan operasional konglomerat Indonesia ini juga sangat bergantung pada sistem kompleks kepemilikan yang saling terkait hubungan Family dan politik. Pemilik konglomerasi tersebut dengan bantuan anggota keluarga, badan amal milik keluarga, dan manajer senior dari anak perusahaan mengendalikan tiga dari empat perusahaan publik disektor swasta maupun anak perusahaan BUMN. Contoh yang baik dari praktik konglomerat ini adalah Salim Group, yang mengendalikan lebih dari 100 anak perusahaan portfolio liniear dengan hanya sedikit partisipasi di sekitar 45 perusahaan lain yang berbeda lingkup kerjanya. Group usaha ini menggurita dari produsen Indofood hingga pengelolaan hotel dan pabrik kawasan industri serta Mall dan rantai retail indomaret selama Puluhan Tahun. Di negeri maju seperti Jepang dan Amerika Serikat yang sistem ekonominya total kapitalisme, bisnis model yang besar dalam rentang waktu operasional singkat seperti ini tidak ada contoh persamaannya.

Struktur Manajemen Chaebol Korea VS Keiretsu Jepang

Beberapa chaebol merupakan satu perusahaan besar sementara yang lain telah dipecah menjadi kelompok-kelompok yang terpisah dari beberapa perusahaan terpisah yang memiliki nama yang sama. Bahkan dalam kasus terakhir, masing-masing hampir selalu dimiliki, dikendalikan, atau dikelola oleh kelompok keluarga yang sama.

Chaebol Korea Selatan sering pula dibandingkan dengan pengelompokan bisnis keiretsu Jepang, penerus zaibatsu sebelum perang. Sementara “chaebol” mirip dengan “zaibatsu” (kata-katanya serumpun, dari hanja atau kanji yang sama), beberapa perbedaan utama telah berevolusi antara chaebol dan keiretsu:

  1. Chaebol sebagian besar masih dikendalikan oleh keluarga pendiri mereka sementara keiretsu dikendalikan oleh kelompok manajer profesional.
  2. Chaebol, lebih lanjut, lebih berbasis keluarga yang kental dengan Korupsi, Kolusi dan Nepotisme dan berorientasi keluarga daripada perushaan Keiretsu di Jepang.
  3. Chaebol terpusat pada kepemilikan sementara keiretsu lebih terdesentralisasi.
  4. Chaebol lebih sering membentuk anak perusahaan atau perusahaan milik famili sanak saudara untuk memproduksi komponen untuk ekspor sementara perusahaan besar Jepang sebagian besar beralih ke mempekerjakan kontraktor luar untuk hal yang mereka tidak mampu kerjakan.
  5. Perbedaan struktural utama antara chaebol Korea dan keiretsu Jepang adalah bahwa chaebol tidak semuanya memiliki lembaga keuangan sendiri. Sebagian besar sangat bergantung pada pinjaman pemerintah dan jaminan pinjaman di tahun-tahun awal mereka, dan mereka masih memiliki hubungan yang lebih dekat dengan pemerintah daripada rekan-rekan Jepang mereka.
  6. Chaebol sebagian besar dilarang memiliki bank swasta, sebagian untuk menyebarkan risiko dan sebagian untuk meningkatkan pengaruh pemerintah terhadap bank di bidang-bidang seperti alokasi kredit. Pada tahun 1990, peraturan pemerintah Korea Selatan membatasi chaebol untuk mengembangkan hubungan perbankan eksklusif, tetapi setelah runtuh pada akhir 1990-an, sedangkan Keiretsu secara historis bekerja dengan bank yang berafiliasi, memberikan perusahaan yang berafiliasi akses yang hampir tak terbatas ke kredit, sehingga masalah ekonomi yang diketahui orang Jepang adalah bank zombie daripada krisis perbankan sistemik. Namun, banyak keiretsu terbesar telah mendiversifikasi praktik utang mereka dengan penjualan obligasi ke publik umum di seluruh penjuru dunia.
  7. Chaebol Korea jarang sekali memilih partner diluar negeri dari sisi keandalan ekonomis, mereka cenderung mengandalkan keterikatan relasi keluarga, ikatan politis partner tersebut maupun lingkaran pertemanan. Sedangkan sistem Zaibatsu Jepang, faktor meritokrasi atau nilai keandalan seseorang secara keseluruhan masih dipertimbangkan. Sebagai contoh; grup supermarket retail Takashimaya Jepang sebenarnya masih bersaudara dengan Toyota, karena pendiri Toyota Motor Jepang pak Kiichi Toyoda memiliki istri yang merupakan anak dari pendiri supermarket Takashimaya, namun Takashimaya tidak ditunjuk menjadi dealer resmi Toyota.

Bagaimana menurut kalian? Sejarah ekonomi Korea, Jepang dan Indonesia ini menarik bukan?


Dari berbagai sumber

 

Artikel ini terakhir diupdate padaDesember 18, 2019 @ 8:16 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: