ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Box coronavirus temuan Taiwan diterapkan efektif di Jepang

Wuhan coronavirus covid-19 terus menjadi tantangan tersendiri bagi setiap negara. Namun tentu saja para pejuang medis dan manufaktur tidak tinggal diam.

solusi kreatif untuk melindungi penyedia layanan kesehatan yang berisiko tinggi tertular virus corona di tengah kekurangan global alat perlindungan pribadi menarik minat di seluruh dunia, termasuk di Jepang.

Kotak Aerosol, dibuat dan dibagikan secara online oleh Lai Hsien-yung, ahli anestesi dari Taiwan, adalah kotak transparan yang melindungi wajah penyedia dari partikel aerosol yang terkontaminasi oleh virus saat mengintubasi pasien yang terinfeksi, banyak di antaranya mengalami kegagalan pernapasan.

“Saya merasa dilindungi,” kata Takahiro Kusume, 32, seorang dokter di garis depan tim anti-coronavirus di sebuah rumah sakit universitas di Tokyo.

Bulan ini ia meminta saudara lelakinya, yang memiliki studio desain di Kobe, untuk membuat produk berdasarkan desain yang dibagikan secara online oleh Lai.

“Saya merasa aman bahkan ketika wajah saya harus mendekati seorang pasien selama pekerjaan saya,” kata seorang dokter pria berusia 50-an di sebuah fasilitas medis di Osaka yang sedang mengembangkan langkah-langkah untuk mencegah infeksi di antara staf dan pasien di lembaga tersebut. “Kami membeli dua dari mereka untuk mempersiapkan peningkatan jumlah pasien.”

Kotak Aerosol tersebut adalah struktur berbentuk kotak transparan yang dapat dibuat dengan murah menggunakan lembaran polikarbonat akrilik atau transparan, menurut situs web, yang memberikan spesifikasi desain.

Kotak Ini menutupi kepala pasien yang berbaring di tempat tidur, dengan penyedia layanan kesehatan menempelkan lengannya di dua lubang di satu sisi kotak.

Kotak “secara efektif melindungi wajah penyedia dari jalan napas pasien, sambil memungkinkan penyedia untuk menggerakkan lengannya dengan bebas untuk melakukan semua tugas yang diperlukan selama intubasi endotrakeal,” situs web tersebut menjelaskan, menambahkan bahwa kotak dapat dibersihkan secara menyeluruh dengan solusi dari 70 persen alkohol atau pemutih digunakan kembali untuk pasien berikutnya.

Lai, 52, yang bekerja di Rumah Sakit Kristen Mennonite di Hualien, Taiwan timur, mengatakan ia terinspirasi oleh inkubator bayi.

Karena rumah sakit, kewalahan oleh meningkatnya jumlah pasien virus korona, kehabisan masker N95 dan peralatan pelindung lainnya, Lai tidak mengajukan aplikasi paten, lebih memilih untuk membuatnya online pada akhir Maret untuk menyebarkannya dengan cepat di seluruh dunia.

“Saya membuat kotak ini untuk melindungi para dokter yang berjuang di garis depan,” jelas Lai. Dia mengatakan dia berharap “orang (seluruh) di dunia dapat membangun dan memodifikasi (mereka) sendiri.”

Tim medis dari negara-negara yang terpukul oleh virus, termasuk Amerika Serikat dan Spanyol, telah menguji dan melaporkan pengalaman mereka dengan alat sederhana ketika mereka beradaptasi di lapangan.

Satu adaptasi adalah Kotak Aerosol yang dapat dilipat dan dikirim dengan mudah untuk dipasang kembali di tujuannya dalam satu menit.

Sebuah perusahaan akrilik Jepang di Osaka bernama Act mulai menerima pesanan untuk Aerosol Box pada pertengahan Maret dan memproduksi sekitar 40 hari.

Perusahaan tersebut mengatakan butuh sekitar 30 menit untuk menghasilkan satu, dengan harga grosir kurang dari ¥ 10.000 atau sekitar 1 juta rupiah.

“Kami dapat membuat produk pada hari kami menerima pesanan,” kata Act President Tetsuo Taniguchi, 70 tahun.

Perusahaan, yang memiliki sekitar 10 karyawan, juga membuat perisai wajah untuk pertemuan tatap muka.


Sumber: japantimes

Artikel ini terakhir diupdate padaApril 29, 2020 @ 10:21 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: