ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Bos multilevel marketing cina ditangkap di negeri komunis cina

Beda negara beda hukumnya. Di Indonesia multi level marketing atau mlm adalah bisnis ilegal yang bisa diproses hukum, sedangkan di negeri Cina komunis cina mlm merupakan bisnis yang diakui legal.

Shu Yuhui, bos dari Quanjian Group, dijatuhi hukuman sembilan tahun penjara karena menjalankan skema piramida. Foto: WeiboShu Yuhui, bos dari Quanjian Group, dijatuhi hukuman sembilan tahun penjara karena menjalankan skema piramida.

Boss perusahaan perawatan kesehatan Cina terkait dengan kematian empat tahun yang diberikan sembilan tahun penjara, denda US $7,2 juta, Shu Yuhui, kepala eksekutif Quanjian Group dan 11 kolega menemukan bersalah menjalankan skema piramida. Perusahaan datang di bawah pengawasan ketika keluarga anak yang menderita kanker menyerah pengobatan tradisional dalam mendukung obat palsu.

Bos dari produsen produk perawatan kesehatan Cina yang membuat berita utama di 2018 setelah keluarga seorang gadis berusia empat tahun menyerah pengobatan kanker nya dalam mendukung obat herbal yang dibuat oleh perusahaan, telah dijatuhi hukuman sembilan tahun penjara dan denda 50.000.000 yuan (US $7,2 juta). Shu Yuhui, kepala eksekutif Quanjian Group, ditangkap pada bulan Januari tahun lalu bersama dengan 11 rekannya.
Co-terdakwa juga didenda dan diberikan hukuman penjara antara tiga dan enam tahun, sementara perusahaan itu didenda 100.000.000 yuan.
“Pengadilan menemukan bahwa Quanjian, serta kelompok 12 orang yang dipimpin oleh Shu, mengatur dan memimpin sebuah skema piramida,” kata pengadilan rakyat Tianjin Wuqing dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan hukuman pada hari Rabu.

“Sejak 2007, Quanjian telah menggunakan hadiah yang tinggi sebagai umpan, menggoda orang lain untuk membeli produk yang harganya sangat berbeda dari harganya dan menjadi anggota Quanjian, kemudian dihargai para anggota ini berdasarkan jumlah orang yang direkrut, menggoda mereka untuk terus mengenalkan orang lain, membentuk struktur piramida, dan mengambil keuntungan dari skema tersebut.”
Shu Yuhui, kepala eksekutif Quanjian Group, ditangkap pada bulan Januari tahun lalu bersama dengan 11 rekannya. Foto: Weibo
Shu Yuhui, kepala eksekutif Quanjian Group, ditangkap pada bulan Januari tahun lalu bersama dengan 11 rekannya. Foto: Weibo
Orang di media sosial merayakan berita.

“Kita harus berhati-hati di masa depan dan tidak membabi buta membeli produk perawatan kesehatan, mereka tidak obat. Jika Anda sakit, pergi ke rumah sakit, “kata seseorang pada Weibo, Cina Twitter-seperti layanan.

“Perusahaan yang memperlakukan kehidupan orang seperti lelucon tidak boleh berakhir dengan baik,” kata lain.

Polisi China menangkap kepala Quanjian karena dicurigai pemasaran palsu dan menjalankan penipuan penjualan piramida
Kepala quanjian diadakan pada kecurigaan palsu pemasaran dan penjualan penipuan

Video memaparkan taktik penjualan yang meragukan di perusahaan produk kesehatan Quanjian Group setelah kematian kanker
Sanitary bantalan ‘ cukup aman untuk makan ‘? Perusahaan Cina di bawah api untuk taktik penjualan.

Konglomerat yang berbasis di Tianjin, yang juga memiliki klub sepak bola, Hotel, lembaga medis dan sekolah pendidikan bisnis, pertama kali berada di bawah pengawasan pada bulan Desember 2018 ketika situs kesehatan Cina dokter cengkeh menyalahkan untuk kematian Zhou yang berusia empat tahun.
Anak telah didiagnosis pada 2012 dengan sacrococcygeal teratoma – tumor di pangkal coccyx nya. Dia telah menjalani operasi dan menerima kemoterapi untuk memperlakukannya, tetapi pemulihannya telah lambat.

Ketika ayahnya, Zhou erli, didekati oleh perwakilan Quanjian pada 2015 mereka memberitahunya bahwa produk mereka dapat membantu pemulihan putrinya. Dia yakin dan mengambil anak keluar dari rumah sakit. Zhou yang meninggal beberapa bulan kemudian.
Sebelum meninggal, Quanjian menggunakan citranya untuk mempromosikan produknya. Zhou erli mencoba tetapi gagal untuk menuntut pemasaran palsu.


Sumber: scmp

Artikel ini terakhir diupdate padaJanuari 14, 2020 @ 8:57 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: