Bocah Australia berusia 12 tahun bepergian ke Bali

Polisi Australia menyelidiki bagaimana seorang bocah 12 tahun berhasil terbang sendiri ke pulau Bali di Indonesia dan menghabiskan empat hari di sebuah resor menggunakan kartu kredit orang tuanya.

Bocah itu melarikan diri dari rumahnya di Sydney setelah berselisih dengan ibunya, terbang pertama ke kota Australia Barat di Perth dengan pesawat jet ekonomis Jetstar dan kemudian ke Bali, menurut penyiar komersial Channel Nine.

“Dia hanya tidak suka kata ‘tidak’, dan itulah yang saya dapat, seorang anak di Indonesia,” kata ibunya, Emma, ​​kepada Channel Nine dalam sebuah program yang disiarkan Senin malam.

“Ini terlalu mudah, itu terlalu mudah. ​​Ada masalah dalam sistem kami,” katanya, menyerukan kontrol yang lebih ketat pada perjalanan udara oleh orang-orang muda.

Keluarga itu sebelumnya mengunjungi Bali pada liburan dan Emma mengatakan putranya sudah mencoba memesan penerbangan di sana sendiri tetapi telah ditolak oleh maskapai penerbangan karena dia tidak memiliki surat darinya.

“Kami berteriak, kami memohon bantuan [dari otoritas Australia] selama berminggu-minggu,” tambah Emma.

“Ketika upaya pertama ke Indonesia terjadi, kami diberitahu paspornya akan ditandai.”

Anak itu, yang “ingin pergi bertualang”, mengatakan dia diberitahu oleh staf maskapai penerbangan kali ini bahwa dia tidak memerlukan izin dari orang tuanya untuk naik ke pesawat.

Dia menghabiskan empat hari di Bali, di mana dia mengatakan dia masuk ke hotel, menyewa skuter dan minum bir sebelum seorang teman memberitahu ibunya untuk video geotag tentang dirinya bermain di kolam renang.

Liburan itu menghabiskan biaya orangtuanya A $ 8.000 (US $ 6.100), menurut Channel Nine.

Polisi Federal Australia mengatakan mereka pertama kali diberitahu bahwa bocah itu mungkin mencoba untuk meninggalkan negara itu pada tanggal 8 Maret, sebelum diberitahu bahwa dia mungkin berada di Bali pada 17 Maret. Bocah itu ditemukan oleh polisi Indonesia pada hari berikutnya.

Orang tuanya kemudian terbang ke Bali untuk membawanya pulang. Polisi federal Australia mengatakan peringatan untuk mencegah perjalanan internasional belum dilakukan pada anak itu, dan tidak memiliki kekuatan untuk membatalkan atau meminta pembatalan paspor jika tidak ada kecurigaan kejahatan yang dilakukan.

“AFP akan bekerja dengan lembaga-lembaga mitra untuk meninjau keadaan masalah ini dan prosedur operasi saat ini, untuk memastikan jenis insiden ini tidak terjadi lagi,” kata seorang jurubicara AFP dalam sebuah pernyataan.

Jetstar mengatakan kepada Channel Nine bahwa perusahaan penerbangan itu telah mengubah prosedurnya untuk mencegah anak-anak berusia lebih dari 12 tahun dari bepergian tanpa izin orang tua.

Secara umum, maskapai penerbangan Australia tidak mengizinkan anak-anak yang lebih muda dari lima untuk bepergian sendirian. Anak-anak berusia lima hingga 11 tahun harus dipesan dengan tiket kecil tanpa pendamping sementara mereka yang berusia 12-15 tahun diminta untuk memiliki slip izin dari orang tua atau wali mereka.


Source:

ABC News Australia

Artikel ini terakhir diupdate padaApril 29, 2018 @ 9:31 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: