ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Black company (ブラック企業, burakku kigyō), istilah Jepang tentang perusahaan kerja paksa

Sejumlah besar populasi salaryman di kota-kota terbesar di Jepang memiliki hubungan yang merusak dengan pekerjaan, secara harfiah, dengan banyak orang menggiring diri mereka ke kuburan awal. Fenomena sosial memiliki kata sendiri, karoshi, atau kematian dari capek bekerja.

Fenomena sosial di Jepang, karoshi, itu bukan kematian akibat kecelakaan kerja di sebuah situs bangunan, namun justru mereka yang sekarat karena stroke, serangan jantung, atau bunuh diri karena stress dan tekanan tuntutan perusahaan setelah “dikerjai” oleh atasan.

Istilah perusahaan hitam, atau burakku kigyo, juga disebut dalam bahasa Inggris sebagai perusahaan hitam atau bisnis hitam, muncul menjadi istilah Jepang untuk sistem pekerjaan yang eksploitatif. Sementara istilah “sweatshop” yang sebelumnya dikaitkan dengan manufaktur, dan perdagangan garmen khususnya, di Jepang perusahaan hitam tidak selalu dikaitkan dengan industri saja, tetapi lebih sering dengan pekerjaan kantoran.

Istilah “perusahaan hitam” diciptakan pada awal 2000-an oleh pekerja muda IT, tetapi sejak itu mulai diterapkan ke berbagai industri. Pekerja programmer IT juga sering bekerja lembur dengan istila “Loyolitas” kata plesetan orang Indonesia untuk istilah loyalitas yaitu kerja tambahan tanpa dibayar gaji maupun insentif lain.

Karena orang perlu makan dan uang agar tetap hidup dan membayar sewa jika mereka ingin menikmati kemewahan seperti tidak sakit parah karena tidur dalam cuaca dingin setiap malam, latar belakang rasa tidak aman pekerjaan ini telah menjadi norma, dengan perusahaan yang sangat eksploitatif— ” Perusahaan Hitam, justru dapat membuat karyawan mereka hancur sendiri. Dalam ketakutan yang terus-menerus tiba-tiba bisa dipecat dan digantikan, pekerja mengembangkan kemampuan untuk menyenangkan boss, bekerja lembur tanpa gaji dan bahkan menempa jam kerja mereka yang tercatat sehingga perusahaan tetap keluar dari masalah.

Kasus yang paling menonjol di Jepang adalah ketika seorang perempuan muda, Mina Mori – 26 tahun, seorang pekerja di restoran Watami – melakukan bunuh diri dua bulan setelah bergabung dengan perusahaan pada tahun 2008.

Keluarganya mengajukan pengaduan ke Kantor Standar Perburuhan Yokosuka untuk mencari pengakuan bahwa bunuh diri itu terkait pekerjaan. ditolak, tetapi saat naik banding ke Biro Tenaga Kerja prefektur Kanagawa ditemukan bahwa penyebab utama masalah kesehatan mentalnya adalah stres terkait pekerjaan. Pada Desember 2015, Watami mencapai penyelesaian di luar pengadilan sebesar 130 juta yen bersama keluarga dan Pendiri Watami, Miki Watanabe, meminta maaf. Miki Watanabe juga dikenal sebagai politisi Jepang yang korup dan terbukti suka melakukan pelecehan seksual pada karyawatinya.

Miki Watanabe, 渡邉 美樹, lahir 5 Oktober 1959, adalah pengusaha dan politisi Jepang. Ia mendirikan restoran Watami izakaya dan memimpin perusahaan hingga 2011, ketika ia mengundurkan diri untuk mencalonkan diri dalam pemilihan gubernur Tokyo 2011.

Penderitaan karyawan Black company secara spesifik dapat bervariasi dari tempat kerja ke tempat kerja dan perusahaan ke perusahaan. Namun, secara umum, praktik khas di perusahaan hitam adalah untuk mempekerjakan sejumlah besar karyawan muda dengan sistem kontrak tanpa kepastian status permanen, lalu kemudian memaksa mereka untuk bekerja dalam jumlah waktu yang panjang tanpa upah lembur. Terkadang target yang diterapkan oleh boss perusahaan ini juga “disengaja” tidak realistis agar bertujuan untuk mengerjai karyawan muda tersebut.

Kondisinya buruk, dan pekerja tunduk pada pelecehan verbal dan “pelecehan fisik” (bullying) oleh atasan mereka. Untuk membuat karyawan tetap, atasan perusahaan hitam sering menyalahgunakan reputasi karyawan yang berhenti merokok.

Masalah perusahaan hitam telah menarik perhatian di Jepang. Film drama 2009 On The Verge At a Black Company dibuat di tempat kerja seperti itu, dan pada tahun 2012 ada “Penghargaan Perusahaan Hitam” di mana orang dapat memilih “perusahaan paling jahat”. tahun ini “. Pada tahun 2013 sebuah DVD berjudul Black Kigyo ni Go-yōjin (Waspadai Perusahaan Hitam) dirilis.

Protagonis manga ReLIFE bekerja di perusahaan hitam ini. Dalam serial manga dan anime The Laughing Salesman, salah satu korban / protagonis bekerja di Black Corporation dan dianggap bunuh diri sebelum bertemu dengan Laughing Salesman.


Sumber:

Yomiuri Shimbun
Kyodo News
Asahi TV (ブラック企業burakku kigyō)

Artikel ini terakhir diupdate padaFebruari 25, 2020 @ 8:58 am

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: