ga('set', 'userId', 'USER_ID'); // Set the user ID using signed-in user_id.

Bikin KTP Di Singapura Tidak Gratis Dan Harus Bayar, Kenapa?

Minggu lalu, saya menerima surat dari Badan Imigrasi dan Pemeriksaan (ICA) untuk mengatakan bahwa saya diharuskan mendaftar ulang untuk kartu identitas karena saya akan mencapai usia tonggak 55 tahun.

Dikatakan saya harus melakukannya dalam waktu setahun setelah ulang tahun saya. Saya dapat melihat logika ini karena tidak ada yang bisa mengenali saya dari foto IC saya. Berarti saya harus membayar S $ 10.

Saya tidak tahu kapan kebijakan pembayaran kartu pink ini diberlakukan. Saya memeriksa situs web ICA dan dikatakan bahwa biaya S $ 10 juga dikenakan untuk mereka yang berusia 15 dan mereka yang berusia 30 tahun.

Bagi mereka yang berusia 55 tahun, kebijakan itu diperkenalkan dan berlaku mulai Januari 2017. Sebagai orang Singapura yang tidak pernah harus membayar untuk IC-nya dalam hidupnya, saya terperangah.

Bagi saya, ini bukan masalah keterjangkauan. Ini adalah tentang apa pembayaran ini menampar – transaksi untuk menegaskan kembali kewarganegaraan Anda.

Yang lebih buruk adalah bahwa gagal mendaftar ulang merupakan pelanggaran berdasarkan Undang-Undang Registrasi Nasional. Pelanggar dapat didenda hingga S $ 5.000 atau dipenjara hingga lima tahun atau dihukum dengan keduanya, jika terbukti bersalah.

 bertanya-tanya berapa banyak orang dalam kelompok 2017 dan 2018 belum membayar.

S $ 10 mungkin merupakan perubahan kecil untuk beberapa orang, tetapi saya cukup yakin bahwa beberapa orang akan kesulitan untuk menyatukan S $ 10. Atau mereka akan lupa. Atau bertanya-tanya mengapa mereka harus repot karena mereka sudah memiliki IC.

Saya tidak meminta IC saya diganti dan sementara semua fitur keamanan tambahan disambut, saya juga tidak meminta mereka. ICA mengatakan bahwa biayanya disubsidi untuk warga negara, tetapi pertanyaan saya adalah mengapa biaya harus dipungut untuk kartu pengganti.

Negara harus menanggung biaya dan tidak meminta pembayaran bersama untuk sesuatu yang mendasar bagi kewarganegaraan kita sebagai IC merah muda kita yang berharga.

Ini bukan SIM (tidak semua pengemudi) atau paspor (tidak semua orang bepergian).

Kami bukan negara besar, padat penduduk dan penjaminan biaya akan menjadi tanda bahwa setiap warga negara, kaya atau miskin, dihargai.

source: todayonline


Artikel ini terakhir diupdate padaNovember 13, 2019 @ 6:12 pm

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: