Bibit Kapas berwarna warni ditemukan oleh peneliti Australia!

Kamu kenal dengan tanaman kapas? Kapas merupakan produk tumbuhan yang menjadi bahan dasar beragam industri fashion hingga industri kesehatan. Kapas bisa menjadi bahan penghangat pada jacket, bahan perban dan kosmetik hingga pembersih telinga cotton buds. Namun umumnya, Kapas berwarna putih dan membutuhkan larutan kimiawi yang menghasilkan limbah pewarna kotor untuk mengubah warnanya secara kimiawi.

Beberapa waktu yang lalu, ditengah wabah Wuhan coronavirus covid-19, peneliti asal Australia justru berhasil menguji cobaan bibit tanaman kapas yang merupakan hasil rekayasa genetika. Di laboratorium, beberapa lusin kapas  yang diamati di rumah kaca berteknologi tinggi di Canberra memiliki potensi untuk mengubah industri tekstil global.

Peneliti CSIRO telah memodifikasi kapas secara genetik untuk membuatnya berwarna alami
Mereka berharap itu akan menghilangkan kebutuhan pewarna kimia, yang dapat berbahaya bagi lingkungan. Para ilmuwan juga bertujuan untuk membuat kapas yang bebas kerut untuk menggantikan kain sintetis polyester yang selama ini digunakan untuk pakaian dan terbuat dari plastik yang sulit untuk melebur dengan alam.

Mereka menguji jaringan tanaman kapas, yang dalam beberapa hari akan tumbuh menjadi tanaman kapas: bukan kapas standar putih sehari-hari, tetapi berwarna warni yang dengan susunan warna cerah yang mempesona.

Mereka adalah produk dari organisasi penelitian tanaman CSIRO yang didedikasikan untuk memproduksi serat alami yang lebih baik dan berkelanjutan yang diharapkan suatu hari akan mengarah pada kapas bebas kerut, pewarna alami, elastis untuk mengungguli kain sintetis.

Colleen MacMillan memimpin tim ilmuwan yang telah memecahkan kode warna molekuler kapas, menambahkan gen untuk membuat tanaman menghasilkan warna

Industri kapas Australia, bernilai sekitar $ 2 miliar setiap tahun, akan menjadi penerima manfaat utama.

Meskipun kapas dapat diperbarui, didaur ulang, dan dapat terurai secara hayati, kapas masih perlu dicelup, dan penggunaan pewarna kimia yang berbahaya kadang dianggap sebagai noda pada buku catatan lingkungan industri.

Terutama penting adalah pekerjaan tim CSIRO untuk membiakkan kapas hitam alami untuk menggantikan pewarna hitam, yang dianggap sebagai yang paling mencemari warna tekstil.

Kepala eksekutif Cotton Australia, Adam Kay, mengamati kerja para ilmuwan dengan cermat.

“Kami telah melakukan semua hal ini untuk meningkatkan kepercayaan lingkungan kami, tetapi tetap saja penggunaan pewarna adalah sesuatu yang dapat berdampak pada lingkungan,” kata Kay.

Pakaian fast fashion yang digantung di rak toko selalu berubah dan harganya sangat murah mengikuti trend. Padahal industri fashion tidak memperhatikan biaya yang dikeluarkan untuk mendaur ulang pakaian tersebut jika tidak laku dan menjadi sampah. Industri tekstil adalah industri pencemar tertinggi kedua di dunia. Diperkirakan bahwa rata-rata, setiap orang Australia menghasilkan sekitar 25 kilogram limbah tekstil setiap tahun.

Sebagian besar pakaian yang Kita kenal adalah material polyester yaitu plastic sintetis dan berakhir di tempat pembuangan sampah, di mana akan membutuhkan waktu ratusan tahun untuk terdegradasi.

Dr MacMillan mengatakan ada kesadaran yang berkembang tentang biaya lingkungan dari fashion cepat.

“[Penelitian] ini benar-benar dapat memiliki potensi untuk mengubah industri tekstil global, karena kami membuat serat yang masih dapat terurai secara hayati, masih dapat diperbarui, tetapi masih memiliki sifat-sifat yang saat ini belum dimiliki,” katanya.

Kapas yang dimodifikasi secara genetik, yang dikenal sebagai kapas biotek, dapat berdampak besar pada dunia tekstil. Dr Pettolino mengatakan pindah dari bahan sintetis yang mendukung kapas akan menjadi langkah penting dalam melindungi lingkungan.

“Serat mikro sintetis akhirnya tetap berada di lingkungan dan dapat melakukan lebih banyak kerusakan daripada plastik biasa, jadi penting bagi kita untuk menjauh dari itu untuk menjaga lingkungan,” katanya.

Tim ini juga mengerjakan proyek jangka panjang, menciptakan kapas bebas kerut yang tidak membutuhkan penyetrikaan.

Ini berarti menyaring dan menguji ribuan tanaman kapas untuk mengubahnya menjadi varietas kapas super baru untuk menghasilkan serat dengan elastisitas yang lebih besar yang dapat bersaing dengan sintetis.

Filomena Pettolino mengatakan tim ingin membuat kapas yang “menarik” bagi industri tekstil agar bisa Menuju pakaian yang bisa menjadi pupuk kompos
Perancang pakaian dalam Sydney, Stephanie Devine, menyambut pekerjaan yang dilakukan pada varietas kapas untuk menggantikan bahan sintetis.

Ketika dia mengetahui bahwa industri tekstil adalah yang paling berpolusi kedua di dunia, dia membuat kampanye crowdfunding untuk menghasilkan bra kompos pertama yang kuat dan elastis tetapi tidak menggunakan bahan sintetis.

Dia mengatakan itu adalah tantangan besar. Stephanie Devine memulai misinya untuk membuat bra kompos setelah dia tidak dapat menemukan bra tanpa kabel, non-bersalin dalam serat alami.

“Saya sudah mencari bahan dari seluruh dunia,” kata Devine.

“Saya harus menemukan karet pohon, kapas organik [yang] elastis sehingga memiliki regangan yang baik, tetapi juga dapat dimakan oleh cacing atau kompos.”

Terlepas dari tantangan dalam mengamankan bahan-bahan yang dapat terbiodegradasi, ia telah mampu membuat pakaian dalam untuk “ekonomi sirkular” yang dapat terurai.

Dia berharap pekerjaan CSIRO akan membawa perubahan yang lebih luas di industri ini.


Sumber: ABC Landline: Tim Lee

error: Alert: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: