Biaya Mahal Kenapa Banyak Orang Indonesia dan Orang Asing Bersekolah di Singapura?

0
11

Di Singapura, mengapa kebanyakan orang Indonia bahkan orang asing yang bukan ber KTP Singapura banyak menempatkan anak-anak mereka di sekolah internasional yang sangat mahal?

pendidikan di Singapura adalah sesuatu yang sama sekali berbeda dari apa yang kami saksikan di dunia barat. Kami telah melihat anak anak belajar di waktu lain di tempat lain – kafe, tempat makan cepat saji, taman – jadi itu bukan flash mob acak yang pernah kami temui.

Warga Singapura telah sekolah di rumah untuk putri mereka sejak usia sangat dini, tetapi ia juga menghadiri berbagai sekolah sampai batas tertentu – di Eropa (sekolah swasta dan negeri), Thailand, Indonesia (sekolah swasta dalam kedua kasus), dan kami menggunakan beberapa buku pelajaran, mengikuti kurikulum Inggris dan AS, serta materi dari negara asal kami dan berbagai sumber dari internet.

Buku pelajaran favorit Singapura semuanya dari Singapura, mudah. Tidak ada yang mendekati bahkan. Tingkat sains, matematika, dan segala sesuatu yang kami beli untuk buku hanya luar biasa.

Meskipun hidup kami berubah secara berbeda, dan orang Singapura tidak bisa tinggal cukup lama di Singapura untuk mendaftarkan anak-anak Singapura ke sekolah, pemikiran kami adalah:

Tingkat pendidikan di sekolah negeri sangat, sangat tinggi – mungkin terlalu tinggi (saya tidak yakin saya ingin melihat anak-anak saya membungkuk di atas buku di McDonalds pada sore hari alih-alih bermain sepak bola dengan teman-teman mereka)

Poin di atas menyiratkan (dan juga dikonfirmasi oleh ekspatriat / penduduk setempat yang kami ajak bicara) bahwa anak-anak Singapura, yang dididik dengan gaya ini sejak usia 3 tahun, jauh di depan anak-anak ekspat yang muncul pada usia yang lebih tua – katakanlah 6–7. Hanya sangat sulit untuk mengejar ketinggalan dari lingkungan yang lebih longgar.

Jika itu tidak cukup, Anda harus memilih bahasa kedua untuk belajar: Mandarin, Melayu atau Tamil di sekolah negeri. Karena anak-anak kami sudah belajar 3 bahasa secara aktif, kami tidak ingin memilih bahasa keempat tambahan di atas kurikulum yang sudah menuntut.

Karena kami tahu bahwa pada akhirnya kami akan pindah kembali ke Eropa (atau di tempat lain di Asia), kami mencari sistem yang paling kompatibel dengan seluruh dunia – dalam praktiknya, itu adalah kurikulum Inggris atau AS.

Biasanya, perusahaan yang mempekerjakan ekspatriat membayar untuk pendidikan anak-anak mereka, sehingga orang tua tidak peduli dengan harga yang terlalu mahal.

Saya tahu Anda secara eksplisit menyebut beberapa orang tua hampir tidak mampu membayar biaya kuliah yang lumayan. Mungkin ada berbagai alasan untuk tetap memilih sekolah internasional: percaya gembar-gembor pemasaran, punya teman (baik murid atau orang tua) di sana, atau mungkin kurva kompatibilitas / curam mengejar / masalah bahasa tambahan yang disebutkan di atas.

source: Peter Sznezik